Thursday, June 23, 2016

Langkah Satu.

Malam tadi selepas solat Maghrib, aku dan Bunga sama-sama setup semula akaun Skype kami yang dah berhabuk. Synchronized kan ia, lalu membuat beberapa cubaan lansung dari bilik aku ke ruang tamu. 

Mujurlah housemates aku belum balik dari beli belah persiapan hari raya. Kalau tidak banyak pulak soal jawabnya. Belum masanya lagi hubungan ini kami publickan. Bila nak publickan itu? Entahlah. Kami tidak mahu menimbulkan skandal dan gossip.

Setakat ini aku rasa bahagia dengan kami.

Hidup yang sederhana dan tiada pening kepala. Aku tahu banyak isu yang bakal timbul di masa akan datang seperti famili, LDR, kepercayaan, masa depan dan lain-lain. Aku terfikir juga banyak benda. Tapi perlahan-lahan. Selesaikan satu-satu dulu.

Aku tak mahu beri isu-isu ini serentak pada Bunga. Biar dia selesaikan pengajian dia dahulu dengan anugerah dekan. Itu yang paling penting. Lagipun tiada apa yang aku nak kejarkan. Kecuali kalau Bunga tiba-tiba berlari. Aku kena kejarlah dia sampai dapat. Persediaan mengejar itu aku sedang kumpul sikit-sikit.

Bila adanya Bunga, cita-cita aku jadi makin besar.  Aku kena banyak melukis lagi. Cari duit lebih. Mana tahu jika ada rezeki boleh beli rumah sendiri dan tinggal bersama. Aku sendiri letih juga tinggal dengan housemates. Usia pula makin tua. Mana nak layan kerenah sendiri. Kerenah housemates lagi. Kalau ada rezeki juga, mana tahu jika ada sesiapa ingin beri anak pada aku. Boleh juga jadi peneman dan pendorong semangat aku.

Tapi itu pun kalau ada rezekilah. Kalau tidak duduk sahaja dengan housemates aku berdua tu yang belum aku nampak nak berkahwinnya. Tiga orang gadis single.

Banyak juga aku fikirkan pasal dosa. Aku selalu ingatkan diri sendiri supaya menjaga akhlak antara kami berdua. Dia juga aku ingatkan. Ada batas-batas yang perlu kami jaga. Sedangkan ada keperluan yang kami mesti penuhi. Terus-terang aku katakan payah. Kami sangat sukakan each other. Aku cakap pada Bunga. Aku sayang dia. Aku sayang juga agama aku.

Pagi tadi ketika masih dalam telekung dengan kejamnya aku tanya Bunga.

“ Kau nak sayang aku macam ini berapa tahun lagi?”

Dia menjeling aku. Sambil Lalu dia cuba berlagak cool dengan mendendang lagu Justin Bieber. What Do You Mean?

“Berapa tahun? Apa punya soalan? Kalau boleh biar berpanjangan.”

Aku tahu hubungan ini melukakan hati famili kami. Itu antara hal yang buat aku takut. Tapi aku mohon, Ya Allah. Kau jagalah hubungan kami dengan keluarga sebaik mungkin.

Jika mereka tidak merestuinya sekalipun. Aku hormati itu dan aku harap mereka hormati keputusan kami. Apapun.


PS: Selamat Hari Raya. Selamat pulang ke kampung.

7 comments:

  1. Bahagia bila ada orang yang sayang...

    ReplyDelete
  2. Jo..bila nak sambung?
    Cerita ko buat aku teringat sejarah aku.

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Followers