Thursday, January 8, 2015

Pengkid Pemurah?

Kadang-kala aku rasa bukan orang dari zaman sekarang.

Aku tidak pernah naik kapal terbang.

Aku tidak punya smart phone.

Aku tidak pernah online shopping.

Itu sahajalah.

Mitos mengatakan pengkid pemurah dan pengkid banyak duit. Terutamanya pengkid gemuk.

Aku gemuk. Aku pokai.

Topik kali ini bosan. Ah! Baca ajelah.

Tengah hari itu selepas makan, aku dan Fifi berborak.

Fifi: Jo, dulu masa kau dengan Naruto,  kalau keluar siapa yang bayar?

Jo: 70%, Naruto.

Fifi: Jadi, bagi Jo lelaki patut kena bayarlah kalau keluar dengan perempuan?

Jo: Tak, sepatutnya kongsi. Bayar sama-sama. Dalam kes aku dan Naruto, dia tu selalu trick aku. Tau-tau dia dah bayar awal-awal dah. Tapi oklah kot, sebab kalau nak ke mana-mana pun naik kereta aku. Ada jugalah masa-masa dia suruh isi minyak, tapi aku buat bodoh aje sebab aku tahu dia nak bayar duit minyak aku jugak.

Fifi: Baiknya Naruto.

Jo: Baik sangat sampai menyampah pun ada. Lawak pun ada. Kalaulah dia terkena jenis perempuan ambik kesempatan. Pokailah dia.

Itu bicara soal hubungan heterosexual.

Macam mana kalau perempuan dan perempuan, khususnya pengkid dan kekasih dia. Siapa yang akan bayar kalau keluar bersama?

Mesti ramai yang jawab dah tentu pengkid yang bayar.

Kita ambil kisah Kak Jen masa dia ‘memengkid’ dulu. Kak Jen bukan setakat bayar setiap kali keluar. Malah duit gaji semua sekali dia serah bulat-bulat pada awek dia. Kalau nak belanja atau apa sahaja, baru dia akan mintak. Kalau kau kenal Kak Jen secara peribadi sekarang, kau akan tahu betapa Kak Jen kira duit dia, perbelanjaan dan semua sekali. Silap-silap haribulan kau akan kena pow lagi dengan Kak Jen. Adakah kau jenis pengkid seperti Kak Jen dulu? Atau adakah kau awek si pengkid yang ada akses utama pada semua duit pengkid kau?

Pernah aku borak hal ini dengan Bond. Selalunya dia yang akan bayar kalau keluar dengan awek dia. Awek dia pun ok sahaja, tak adalah nak menghalang. Situasi dia dengan awek sekarang aku tak tahu. Adakah kau jenis Bond?

Ada juga kawan aku seorang yang bergaji besar. Dia nak bayar, tapi pengkid dia berkeras nak bayarkan apa pun. Kalau tak silap aku gaji pengkid dia besar sikit dari dia. Perkara ini buat dia selalu rasa serba salah. Dalam masa yang sama dia tak mahu bertekak. Adakah kau berada dalam situasi ini?

Ada juga cerita yang aku pernah dengar. Pengkid yang hidup dengan duit awek dia. Pakai kereta awek dia. Sewa rumah pun awek bayarkan.  Di belakang kikis lagi duit awek lain berbekalkan wajah yang kacak dan ayat-ayat manis. Tipu sana sini. Jenis penipu ini jarang dijumpai, tapi mereka ada di mana-mana dan mereka berbau sangat wangi.

Masa aku dengan Preity, zaman belajar.  Aku memang senang hati nak bayar kalau tengah ada duit. Dia pun selalu belanja aku. Bayar makanlah. Kebanyakkan masa, kami pakai duit keuntungan bisnes kami kalau nak belanja sakan. Tak pula aku bayar barang yang dia beli, atau dia bayar barang yang aku beli. Bayar sendiri.

Honey. Keluar makan, lepak atau hiburan, aku bayar. Masa itu aku dah kerja, walaupun gaji aku tak banyak mana. Rasanya memang  patut aku yang bayar. Banyak kali juga dia bising pada aku supaya jangan pemurah sangat pada dia. Bila dia bayar aku rasa tak suka sebab dia belajar lagi. Ada masa, mak dia bagi duit pada aku dan bila aku tolak. Dia mesti bisik:

“ Ambik Jo. Mak bagi tu, mak tahu awak selalu bagi saya makan.”

Entahlah, ada kalanya aku sendiri rasa happy sahaja bila membayarkan. Mungkin itulah Naruto rasa masa dengan aku. Rasa macam MACHO bila bayar. Adakah kau jenis ini?

Macam mana pula dengan pengkid yang tinggal serumah dengan pasangan dia dan sama-sama sudah bekerja?  Berkongsikah atau salah seorang sahaja yang tanggung semua? Ada satu pasangan yang aku kenal ini. Seorang cikgu sekolah. Si pengkid pula bekerja swasta. Malah sudah punya anak angkat bersama. Soal kewangan semuanya di kongsi bersama.

Ada ke pasangan yang pengkid urus rumah tangga sepenuh masa, awek pula kerja? Aku belum jumpa lagi yang semacam ini.

Kalau kau memang urus rumah dan pengkid kau kerja, lain sikit caranya lalu pandai-pandailah urus dengan cara terbaik dan tidak bebankan kedua belah pihak.

Jika kau seorang pengkid dan bila baca ini kau lalu rasa awek kau sekarang kaki kikis. Jangan fikir panjang sangat. Nasihat aku, tinggalkanlah dia. Ramai juga pengkid yang jadi mangsa awek macam ini. Awek nak apa sahaja si pengkid sanggup disediakan sehingga tak cukup duit gaji. Awek kau cun macam Emilie Voe Nereng ke yang kau tak sanggup nak lepaskan sangat tu? Hendak teruskan juga? Risiko tanggung sendiri.

Sebagai pasangan, andai kau kerja, dia pun kerja dan di sini kita bercakap soal BERSAMA. Kau dan dia SAMA aje. Jadi eloklah sama-sama membayar. Aku tahu ramai di luar sana pengkid memang jenis baik hati, pemurah tak bertempat, maka janganlah awek-awek mengambil kesempatan.


PS: AMARAN- Istilah ‘memengkid’ hanya boleh digunakan antara pengkid dan pengkid sahaja.


Thursday, January 1, 2015

2015

Selamat tahun baru 2015. Ya kepada kamu.

Tahun 2014 boleh dikatakan antara tahun yang banyak menduga. Bukan aku sahaja, malah semua orang pun. Hebat macam mana pun rancangan kita, lagi hebat rancangan Allah Yang Maha Esa.

Membuka tahun 2015, aku ingin bersyukur atas beberapa perkara :

1-Bersyukur sebab aku tak ada awek.

2-Bersyukur sebab awek yang aku crush tak crush aku semula.

3-Bersyukur dengan famili.

4-Bersyukur housemates aku kuat makan dan straight.

5-Bersyukur di tempat kerja sekarang aku di apit oleh jejaka-jejaka kacak.

Perkara-perkara ini sikit sebanyak buat aku rasa lega.

Banyak perkara lagi yang aku syukurkan. Tapi biarlah antara aku, doaku dan Tuhan.

Aku berharap semoga 2015 ini dapat mematangkan dan menjadikan aku lebih bijak dalam menghadapi apa sahaja cabaran.

Seperti biasa dalam kepala ada banyak projek yang  hendak dilaksanakan. Aku pun tak tahulah apa lagi yang diri aku nak buat ni. Aku kerja sepenuh masa. Aku dah ada satu blog, dua tumblr, dua twitter, satu instagram dan mungkin akan tambah lagi lepas ini. Sibuk tapi tak peduli, tak berhenti.

Nasihat dari aku untuk aku sendiri dan kamu juga tahun baru ini selain lintas jalan jangan lupa pandang kiri kanan ialah sila dengar AZAN, fahami dan hayati.

Dan satu lagi. Jodoh, sila sapa aku tahun ini.


Tuesday, December 23, 2014

Tak Romantiklah

Entah apa mimpi, aku buka saluran TV. Jarang benda ini berlaku. Hanya bila ada perlawanan bola sepak Malaysia atau layan cerita Tamil/Hindustan. Aku memang poyo macam tu.

Drama Arianna Rose sedang diulang tayang lagi. Aku bukan menolak terus drama Arianna Rose ini. Cuma sedikit sakit hati mengenangkan asas ceritanya di mana si mangsa jatuh cinta dengan perogolnya. Itu bikin rosak hampir seluruh mood aku. Sekali lagi, aku memang poyo macam itu.

Seperti yang semua tahu, drama Arianna Rose adalah adaptasi dari novel ‘ The Wedding Breaker’ karya Evelyn Rose. Aku ada sikit sejarah dengan novel ini.

Imbas kembali.

Di sebuah karnival buku, sedang aku berjalan-jalan lalu bertanya secara rawak kepada beberapa pengunjung lain satu soalan yang sama.

“Novel apa ya yang best sekarang?”

Lima dari sepuluh orang menyuruh aku baca ‘ The Wedding Breaker’.

Tiga pula mencadangkan mana-mana karya Ramlee Awang Murshid.

Hampir aku membeli novel ini tetapi dalam poket tinggal duit syiling dan duit makan sahaja.

Imbas kembali tamat.

Baru-baru ini aku berborak dalam kereta dengan Fifi. Housemate merangkap graduan dalam bidang Komunikasi Massa tentang hal di mana, adakah golongan penggiat seni kreatif kekurangan idea. Kenapa nak buat cerita kena rogol, kahwin lalu bercinta. Rogol sepatutnya sesuatu yang mengerikan bagi wanita. Banyak pula muncul karya pasal rogol yang si mangsa akhirnya suka pada perogol.

Fifi tergelak. Katanya bukannya kita boleh nak buat tulis romance macam mat saleh. Gila ke Jo. Kita ni kalau nak romance aje kena lepas kahwin. Lalu dia orang tulis cerita kahwin terpaksa bla…bla…Kena rogol.

“Tapi boleh kan sebenarnya… Tulis cerita romantik macam lain?” Aku mendengus.

“ Reader suka. Laku pulak tu. Alah banyak aje cerita lain yang kau boleh baca kalau kau tak suka cerita ini. ” Fifi gelak lagi. Aku angguk setuju. Pilihan masing-masing.

Balik rumah aku fikir dan fikir. Ada ke aku sendiri pernah buat cerita pasal rogol dalam mana-mana karya aku. Macam tak ada. Tapi… Cis! Oh tidak! Ada rupanya. Aku gelak besar. Hampeh kau Jo! Aku menyumpah diri sendiri. Sedapnya tadi duk kritik karya orang.

Masa itu aku tingkatan tiga tahun 1997. Untuk persembahan akhir tahun di asrama perempuan. Dorm kami cabut undi lalu kena buat drama. Akulah penulis skrip dan pengarah. Masa itu isu bohsia memang panas. Drama yang aku buat adalah dark comedy tentang dua orang budak perempuan liar kaki ponteng sekolah dan suka ikut jantan ke sana ke mari. Akhirnya salah seorang kena rogol.

Aku turut jadi pelakon tambahan, jadi perogol pulak tu. Siap lukis jambang. Siap ada adegan buka tali pinggang seluar. Muhahahaha!

Aku gelak, lalu tepuk-tepuk dahi sendiri. Kenapalah Jo 15 tahun tergamak buat cerita macam itu. Jo…Jo..

Apapun, bagi aku rogol tidak romantik. Kalau nak tulis pasal rogol biarlah bertempat..

PS: Entah kenapa aku rasa karya aku lepas ini ada bab rogol. Cis!


Bonus Gambar: Sedang baca 'The Wedding Breaker' yang dipinjam.

Wednesday, December 17, 2014

Dalam Lift Ada…

Sepatutnya aku letak tajuk di atas, Dalam Lift Ada Buaya. Cuma kadang-kadang tu aku memang tak sanggup.

HAHAHA!

Baiklah.

Projek baru syarikat memaksa aku tidak cuti pada hari orang bercuti. Sesekali aku kena menginap di hotel-hotel taraf tiga bintang di sekitar ibukota. Jadual kerja pula dari pagi sampai ke malam. Mujurlah aku jenis sempoi. Sumbat barang sikit sebanyak. Jalan!

Pagi Ahad itu, aku dan boss hendak daftar keluar dari bilik hotel. Entah macam mana, boss tertinggal kad akses hotel di dalam bilik. Maka dengan penuh jiwa raga gentleman, aku menawarkan diri ke meja penyambut tamu di tingkat bawah untuk mendapatkan bantuan.

Setelah urusan selesai, aku menunggu lift semula untuk naik ke atas. Ramai betul orang. Maklumlah dah hujung tahun, musim cuti. Cemburu betul hati ni. Nasib badan.

Aku masuk dalam lift. Bersandar di dinding sambil tangan sebelah seluk poket. Sampai tingkat dua, lift terbuka. Seorang kakak housekeeping masuk dengan kotak troli barang. Kami berbalas senyum.
Sampai tingkat tiga, lift terbuka lagi. Seorang lagi kakak housekeeping berdiri dengan kotak troli barang juga. 

Mereka saling menyapa.

“ Hey! Kenapa kau tak keluar?” Tanya kakak housekeeping di luar.

“ Ada awek ni. AWEK! Kau jangan masuk, tak muat. Hahaha! Bye!” Kakak housekeeping di dalam cepat-cepat menekan tutup pintu lift.

“ Oh, awek…” Kata aku perlahan sambil tersengih mengangguk. Aku rasa kakak housekeeping ni…

“ Iye AWEKlah kalau sorang. Kalau AWEKS pulak maksudnya ramaiiiii. Hahaha!” Gelak kakak housekeeping itu bila dengar omel kecil aku tadi. Cara dia jawab, gaya dia jawab. Sah dia GAY!

“ Tengah cuti-cuti Malaysia ke?”  Tanya dia lagi.

“ Alangkah bestnya kalau tengah cuti. Saya baru habis meeting kerja malam semalam. Nak checkout. Tapi boss tertinggal access card dalam bilik.” Saje aje aku beramah tamah mamah.

“ Nak balik dah ke? Hmmm… Tak bestlah. Kalau lambat lagi bolehlah berchenta-chenta.” Dia  mengayat. Amboi kak, kemain ayat kau.

“ Yelah… Tak sempat lah nak berchenta-chenta kan. Hahaha! Saya Jo.” Aku membalas pantun, sambil hulur tangan bersalam. Pantas dia menyambut tangan aku. Sambil senyum melebar.

“Saya…” Ding Dong. Bunyi lift terbuka di tingkat lima. Ayat dia tersekat di situ.

“ Bye! Jumpa lagi.” Aku cepat-cepat keluar lift sambil lambai-lambai dan senyum mengada.

Puas hati aku.

Lepas itu aku dan boss gerak balik.

PS: Sila jangan mimpi siang, berangan yang kakak housekeeping ini seCUN  Jeniffer Lopez dalam filem Maid in Manhattan. Fantasi korang aje tu.

Jom layan lagu Alligator dari Tegan & Sara.





Monday, December 8, 2014

Lupa dan Ingat

Aku menghadiri satu kenduri tahlil/arwah di rumah orang kaya. Aku pergi bersama rakan pejabatku Encik K. Encik K bawa anak kecil dia. Isteri Encik K yang sarat mengandung itu tak dapat sertai kami sebab dia kena kerja separuh hari di hari sabtu.

Kami sampai tengah hari, jam 12 lebih. Nasib baik aku dan Encik K sampai sebelum bacaan yassin bermula. Aku tak mahu ketinggalan bab itu. Lalu aku duduk menyempil di kalangan wanita. Kebanyakkan ahli keluarga orang kaya ini ramai yang kahwin campur. Hasilnya, tetamu yang hadir cantik-cantik, anggun dan wangi. Malah golongan nenek yang sedang memangku para cucu pun jelita bukan main. Aku terasa berada di lautan bidadari pulak.

Habis bacaan yassin, di teruskan pula dengan tahlil. Masa itu mata aku mula melilau, sambil dalam hati memuji ciptaan Tuhan. Aku jeling juga Encik K di bahagian lelaki yang sedang melayan anaknya. Dari sudut sisi aku lihat ada seorang jejaka sasa bertshirt putih kusyuk mengikuti pembacaan imam. Di mata aku, badan dia memang fit. Kan bagus kalau aku pun fit macam itu. Angan aku sambil memegang perut sendiri. Berlawanan pula dengan perasaan aku semasa lalu di meja buffet tadi.

Seterusnya, para tetamu di jemput makan. Lelaki ambil makanan dahulu. Manakala yang perempuan sibuk bersalam-salam dan bersapa mesra. Aku agak Encik K mesti belum ambil makanan sebab sibuk dengan anaknya.

Aku keluar sambil bersapa mesra dengan beberapa encik yang aku kenal.

“ Hai… Macam kenal aje.” Ada satu suara menegur agak kuat dari belakang.

Aku toleh. Jejaka sasa tadi memandang tepat muka aku lalu melempar senyum sambil melambai. Aku perhati muka dia kejap. Cuba mengecam. Pandang kiri-kanan takut dia sebenarnya tegur orang lain. Mustahil pula dalam lautan orang yang cantik-cantik dan kacak belaka ini aku pula sasarannya. Ini boleh menimbulkan skandal.

“ Tak surelah nama tapi ingat saya tak? Ingat tak?” Dia senyum lagi dan berdiri betul-betul depan aku. Tinggi dan gagah.

“ Alamak. Tak Ingatlah. Ni siapa ya?” Aku blur.

“ Ni Epylah. Ingat tak?” Dia memperkenalkan diri.

“ Epy… Epy…” Otak aku cuba buka folder-folder lama.

“ Oh… Epy tu. Epy yang Jo suruh baca novel jiwang, kalau habis Jo belanja KFC tu kan?” Aku mula teringat. Rasa nak tergelak.

“ Bab yang tu tak ada pulak saya ingat. Hahaha! Tapi rasanya memang ada kot. Beli novel jiwang pertama kali. Tapi sampai sekarang tak habis baca lagi.” Dia pula tergelak. Tetamu lain tidak menghiraukan kami. Jadi tiada skandal di situ.

Aku minta diri, tolong dokongkan anak Encik K. Encik K pula ambilkan aku makanan. Kami memang team work dalam semua perkara.

Sedang aku makan. Epy datang dengan pinggan makanan dia lalu duduk semeja dengan aku dan Encik K. Dalam banyak meja lain, meja kami juga yang dia tuju. Encik K pun ingat-ingat lupa Epy. Beberapa tahun lepas, Epy pernah sertai events dengan company boss kami.

Rancak aku berborak dengan Epy mengimbas kenangan lama. Epy cakap masa kita orang berkenalan dulu dia baru budak diploma. Rambut pulak botak lepas balik umrah. Sekarang rambut dah panjang. Dia ada bina badan sikit. Patutlah makin lain. Makin handsome. Aku puji-puji dia. Malu kejap mamat tu. Tapi memang betul pun Epy handsome.

Sambil borak tu aku tak berhenti makan. Memang sedap hidangan rumah orang kaya. Epy makan sepinggan aje. Jaga badan agaknya. Aku sengaja makan lagi sambil cakap sedap~sedap. Mungkin dia tak tahan tengok cara aku, akhirnya dia mengalah. Dia ambil makanan lagi dan ambil untuk aku juga. Encik K kami tidak hiraukan. Romantik betul. (atau sebenarnya Encik K yang tak hiraukan kami. Cis!)

Sebelum balik, kami bertukar nombor. Dia pesan berkali-kali, kalau tersesat area Uitm Shah Alam hubungi dia, boleh makan KFC sekali.

PS : Siapa nak nombor telifon Epy?


Wednesday, December 3, 2014

Cucuk Jarum Part 2

Siang Ahad itu Jol makin cergas, Cuma bacaan darahnya  belum mengizinkan dia balik. Berkepit aje dengan aku ke sana kemari. Kami pergi tengok TV, jengok taman permainan dan sempat juga aku lakar kartun empat mukasurat tentang dia dan aku di hospital bagi dia baca. Gembira sungguh budak ini. Cuma aku tinggal dia kejap aje tengah hari itu ambil sup ketam mak dia masak.

Dalam pukul empat, Doktor H, seorang doktor wanita muda, peramah, manis dan bertudung membawa Jol ke bilik rawatan untuk ambil sampel darah. Aku mengekori sambil peluk bahu Jol. Macam kawan baik yang sebaya aje gayanya.

“ Jol, tanyalah doktor apa yang Jol nak tanya tadi.” Aku bersuara sebaik sahaja pintu bilik rawatan di tutup.

“ Abang nak tanya apa ni?” Soal Doktor H merujuk pada Jol.

Jol pulak tersengih-sengih pasal dia tak tau apa-apa. Aku yang memandai sebenarnya.

“ Dia nak tahu, dah berapa lama doktor jadi doktor.”  Aku memandai lagi sekali.

“ Dah setahun dah. Abang baring atas katil ni.” Doktor H memberitahu sambil buka tapak jarum lama di tangan Jol.

“ Best tak doktor jadi doktor?” Makin rancak soalan aku.

“Best? Hahaha!” Doktor H ketawa buat-buat.

“ Hmmm…Doktor ketawa sarkastik macam tu pulak. Kena jawab juga ni, jawab untuk dia. Walau macammana pun kena jawab bukan dengan kita sama kita cara orang dewasa.”  Aku senyum angkat kening dekat Doktor H.

“ Best, tapi penat.” Dia jawab jujur sambil pandang muka Jol. Tangannya pula mula cucuk jarum. Sekali aje terus dapat jumlah darah yang dia hendak. Muka Jol berkerut tahan sakit.

“ Mak aih! Sekali aje terus dapat. Doktor lain cucuk anak sedara saya ni beberapa kali baru dapat darah dia.”  Aku berkata kagum. Memang itupun hakikatnya.

“Iye ke? Doktor lain pun sama ajelah. Awak ni mak cik dia rupanya. Ingat mama dia. Patutlah nampak muda aje.” Dia senyum masih jalankan tugas dia memasukkan sampel darah.

Aik, Doktor H ni perhati aku ke? Perasan sendiri.

“ Habis tu mak cik dia ni umur berapa?” Doktor H tanya pulak.

“ Doktor tengok saya ni rasanya umur berapa?” Sahaja aje aku suruh dia teka.

“ Dua puluh lap… Err. Sebaya saya kot?” Dia cuba meneka.

“ Bukan sebaya doktor. Umur saya lebih mak cik dari apa yang doktor cuba teka.” Aku gelak. Doktor H pun gelak sama.

“ Doktor duduk mana?” Aku pulak cucuk jarum aku. Ingat doktor aje ada jarum.

“ Putrajaya.” Dia beritahu.

“ Putrajaya? Duduk dengan siapa pulak kat sana? Bukan susah ke nak duduk Putrajaya.

“ Family memang duduk Putrajaya.” Dia menerangkan.

“ Jadi, selalulah pergi Alamanda tengok movie.” Kannnn…Dah jalan jarum.

“ Jarang sangat. Mana saya ada masa, tapi kawan-kawan beritahu cerita baru keluar. Hunger Games tu best. Macam nak pergi tengok aje.” Dia tekap tapak jarum di tangan Jol yang sedikit berdarah. Darah kena sikit pada seluar dia. Aku pula ganti tekap. Dia basuh seluar dia dekat sinki.

“Jom tengok dengan saya nak tak? Saya duduk kat Bandar P dekat aje dengan Putrajaya tu. Lalu jalan belakang.” Jeng! Jeng! Jeng! Selamba aje aku ajak Doktor H keluar depan anak sedara aku yang tak faham sepatah haram. Doktor H gelak lagi. Iyelah muka aku pun bukan serius sangat.

“ Ok dah settle. Nanti kalau result darah dah keluar dan OK, cepat boleh balik rumah ya abang.” Doktor H senyum pada kami. Aku dan Jol sibuk ber ‘high five’.

Selain itu ada juga soalan lain aku tanya pada Doktor H. Sekadar pengetahuan am mengenai hospital.

Tak sampai dua jam selepas itu, keputusan darah dah dapat, Jol akhirnya boleh keluar. Teruja budak tu sampai dia sendiri kemas katil dan barang-barang.

Kami ucap terima kasih dan selamat tinggal kepada ibu-ibu di katil lain, jururawat dan doktor-doktor bertugas.

“ Terima kasih Doktor H, jumpa lagi nanti.” Aku berlalu laju sambil melambai Doktor H yang sedang kunyah kudapan di meja. Dengan mulut yang penuh  dia cuba senyum.

“ Tak nak jumpa doktor lagi Mak Jang. Tak nak sakit dah.” Jol menyampuk aku.

Aku gelak aje. Manalah Jol faham apa. Sama dengan Doktor H yang tak faham apa. Sempat juga aku toleh belakang dan tengok Doktor H tengah panjang leher intai kami jalan pulang di sebalik komputer.


PS: Salah seorang ibu bertanya aku kerja apa. Aku jawablah buat grafik. Kata si ibu dia mati-mati ingatkan aku kerja askar. Aku pakai cermin mata. Aku pendek. Mungkin sebab aku jalan macam robot itu agaknya.


Cucuk Jarum Part 1

Sepatutnya hari minggu itu aku ke Utara Semenanjung menghantar rombongan meminang merangkap bertunang adik lelaki kami, Jaha. Itu plannya. Tapi Tuhan dah ada plan lain untuk aku. Plan yang memang Dia dah tulis dalam Luh Mahfuz.

Jumaat petang itu, aku telifon emak bertanyakan perihal di mana sepatutnya kami berkumpul. Emak pula beritahu anak Abang Ngah ada di hospital sudah dua hari akibat demam denggi. Aku seorang sahaja yang tidak tahu kerana tak punya aplikasi WhatsApps.

Emak mengarahkan aku untuk menggantikan Abang Ngah menjaga anak lelaki sulongnya yang baru darjah lima itu. Penting untuk Abang Ngah menyertai rombongan meminang ini kerana menurut emak Abang Long tidak tahu berbahasa basi. Mengada benar Abang Long aku ni, padahal dia selalunya yang maha kecoh dan maha poyo sekali. Andai aku, Kak Jen atau mana-mana adik-beradik perempuan kami diberi peluang berbahasa basi ini, mungkin sudah keluar satu dua buah-buah pantun dan syair agaknya.

Maka, malam itu dengan sekadar seluar track suit, tshirt sempoi, bertudung ikat dan sebuah beg pakaian aku bergerak ke Hospital Sungai Buloh. Jalannya pun aku sudah ingat-ingat lupa. Nasib baik tak sesat. Pukul 11 malam, Abang Ngah menyambut aku dengan wajah cengkung dan penat. Makin kurus abang aku yang seorang ini. Kerja kuat dan berat. Tambah pula dengan risaukan anaknya yang sakit.
Setelah menerangkan secara terperinci perihal kesihatan anak sedara aku Si Jol tanpa tertinggal satu zarah pun, kad menunggu pesakit Abang Ngah serah pada aku. Aku naik lif ke wad kanak-kanak.
Di katil nombor 16 itu aku lihat anak sedara aku terbaring lesu dengan wayar berselirat. Dia turut dipakaikan oksigen mungkin penangan denggi dan asthma sekaligus.

“ Hai Jol… Demam denggi ya. Banyak main sangat time cuti ni.” Aku buat ayat icebreaker sebab anak-anak Abang Ngah ni kurang kamceng dengan aku. Asyik berkepit dengan mak dia orang.
Dia senyum. Aku senyum balik.

“ Mak Jang kalau nak tidur nanti, kat tepi tu ada kerusi lipat. Ada selimut. Ni ada bantal lebih.” Ketar-ketar dia beritahu memikirkan keselesaan aku.

Aku rasa terharu hendak tergelak pun ada. Memang  sah darah keturunan emak yang hati lembut itu mengalir dalam badan budak ni. Aku gosok-gosok kepala dia bagi dia rasa rileks sikit. Dia nampak mengantuk dan terus tertidur. Aku biarkan sahaja sambil membaca nota catatan di meja depan katil.

Beberapa kali juga jururawat dan doktor datang memeriksa Jol. Aku tidur tak tidur. Sesekali ada bayi di katil-katil lain yang menangis sakit. Mana mampu aku nak lena. Rasa nak pergi mendodoi pun ada. Entah waktu dinihari agaknya seorang doktor lelaki ambil darah Jol. Susah betul aku tengok. Ngeri.

Ikut arahan doktor dan pesan Abang Ngah. Siang itu aku bagi Jol minum air dengan banyak. Wayar air dia pun doktor dah mula cabut. Dia kencing banyak mana pun aku kena sukat. Aku dan dia sama-sama makan makanan hospital. Entah mana mitoslah yang mengatakan makanan hospital ini teruk. Sedap aje kat tekak aku. Muka budak tu makin segar. Aku bawa berborak macam-macam dengan dia.

Aku bagi juga salah satu novel remaja yang aku tulis bersama kawan-kawan dan lukis illustrasinya untuk dia baca. Aku pula baca novel ‘Isabella’ karya Maulana Muhammad Saeed Dehlvi terjemahan Dato’ Abdullah Hussain Sasterawan Negara. Dua jam lebih juga dia hendak menghabiskan buku 200 mukasurat itu. Lepas habis baca macam-macam pula soalnya. Mana dapat idea?  Betul ke ayat-ayat dalam buku itu aku yang buat? Kulit depan itu aku juga yang lukis ke? Ada lagi tak buku lain yang aku tulis? Berapa peratus yang aku tulis? Aku jawab semua pertanyaan dia dengan jelas.


Menjelang malam itu dia makin OK. Doktor pindahkan ke wad lain. Tengah malamnya pula sekali lagi dia dipindahkan ke wad lain. Wad tingkat bawah.

Followers