Friday, May 15, 2015

Super...

AMARAN: Post ini adalah hasil tulisan seorang fangirl. Kalau tidak tahan, sila berundur lima langkah.

Aku seorang TV junkie/movie junkie. Tapi dah tak relevan, sekadar poyo aje.

Di tahun 2015 ini rasanya semua orang adalah TV junkie/movie junkie. Kita generasi yang menonton itu. Jadi apalah sangat aku ini. (Kecuali kalau kau memang jenis tak tengok TV atau wayang itulah kan.)

Imbas kembali.

Sekolah asrama, aku di tingkatan dua atau tigalah lebih kurang. Paling suka sekali cerita Lois & Clark: The New Adventures of Superman. Siarannya ditayangkan di hari sekolah. Bilik TV berkunci dan waktu itu adalah waktu prep malam. Punyalah nak tengok cerita ini. Satu hari dalam seminggu, aku dan seorang senior sanggup ponteng prep dan menyelinap dalam bilik TV. Masa itu salah satu skill aku adalah buka pintu guna dawai besi. Tingkap cermin pulak kami berdua akan tutup dengan gebar. Bunyi TV, kami bisukan dan bergantung kepada sarikata semata-mata. Kalau sesiapa ternampak jugak. Orang itu kami akan ajak tengok sekali sambil pujuk memujuk.

Lepas habis cerita, mesti dua-dua tersengih sambil sep-sep. Aku tak tahulah dia berangan apa. Aku tahu bahagian aku aje.

Terjadilah fantasi aku paling liar,  berangan jadi Superman dan bawa gadisku terbang di langit luas sambil mendendangkan rangkap lagu.

"Bulan madu di awan biru, tiada yang mengganggu. Bulan madu di atas pelangi hanya kita berdua mengecap nikmat cinta…"

Supergay sungguh.

Beberapa tahun selepas itu, ada cerita Smallville. Tapi jarang aku dapat layan. Sibuk belajar, kerja dan lain-lain. Lagipun, entah kenapa aku tak berapa suka sangat cerita dia. Mungkin sebab Superman dia tak terbang-terbang.

Imbas kembali tamat.

Tahukah kamu sekarang, CBS akan menayangkan siri Supergirl? Aku tak tahu bila tarikh sebenar siarannya. Tapi aku dah tengok trailernya pagi tadi waktu subuh. Berguling atas katil, fangirling. Terus aku terbang ke bilik air berwuduk.

Sebenarnya aku fikirkan mungkin 50 tahun lagi baru dia orang akan buat siri ini. Aku ketinggalan betul.

Jangkaan aku tinggi, jadi aku harap CBS tak merosakkan siri ini.


PS: Girl Power!




Thursday, May 14, 2015

Perentas Masa

Lelaki. Perempuan. Pondan. Pengkid….

Masa kita umur tiga bulan. Kita tahu tak apa yang kita akan jadi? Kalau ada sesiapa yang jawab tahu, mari sini aku lempang. Orang yang dukung kau pun kau tak kenal.

Hari itu lepak sama Honey. Di rumah dia. Ada Mr Honey dan Honey Jr.
Borak tentang polisi insurance. Life. Agama.

Aku beritahu dia, mungkin tahun depan aku akan berhenti kerja. Aku masih tak tahu, sama ada aku akan punya pekerjaan atau tidak selepas itu. Tiada jaminan.

Dia menceritakan pro dan con ikut pengalaman dia setelah dua tahun tidak bekerja. Susah dan senangnya. Tentang hidup dia yang sederhana. Banyak dia cerita.

Tanpa aku bangkitkan, minta atau tanya, dia beritahu yang dia tak sangka kami boleh berborak-borak santai  seperti ini. Setelah apa yang kami pernah buat dulu. Sejarah antara kami. Topik yang aku tak mahu sentuh. Topik KAMI. Jadi aku senyum sahaja. Tidak menyampuk dan tidak memberi pendapat. Walaupun banyak benda yang hati aku nak tanya. Soalan-soalan yang tiada faedah pun. Baik aku diam.

Dia beritahu lagi.

“kita ditemukan dulu. Saya dan awak. Ada orang cakap pasal kebetulan, tapi sebenarnya memang dah tertulis sejak azali lagi. Jodoh itu. Jodoh saya. Jodoh awak yang entah di mana tu. Saya lahirkan Honey Jr.”

Memang kalau difikirkan tak logiklah dia pernah bersama dengan aku.

Lalu aku pangku dan peluk Honey Jr. yang bermain depan kami. Kuat dan sepenuh hati aku. Itu sahaja paling dekatnya kami.

Teringat aku masa dulu. Setiap kali kami berjumpa dan berpisah, Honey cakap. 

"Kita tak tahu apa akan berlaku sesaat lagi. Macam mana kalau kali ini kali terakhir kita jumpa." 

Masa itu berderai air mata aku, air mata dia. Siapa sanggup kehilangan orang yang dicintai kan?

Honey oh Honey. Betapa cinta aku membuat kamu sedih.

Bila bicara soal semuanya sudah tertulis, maka aku terbayang hal-hal ghaib. Loh Mahfuz. Qada dan qadar. Penciptaan manusia dan alam semesta. Tentang masa dahulu, masa depan. Tentang kena usaha, yakin, redha dan doa. 

Konsep yang mudah, tapi susah nak faham. Kita mahu bukti sahih depan mata. Kita cuma manusia.

Di hadapan entah akan jadi apa.

Tapi, beranilah kamu wahai kawan. Beranilah wahai hati aku. Beranilah si perentas masa.


PS : Don’t fail yourself!

Wednesday, May 13, 2015

Tali Pinggang Lelaki

Semalam masa aku buka plastik tali pinggang yang baru aku beli di pasar malam, tiba-tiba Fifi housemate aku terus menegur.

“ Laa... Kenapa beli tali pinggang lelaki.” Sambil mata dia kelip-kelip pandang aku. Macam tak pernah tengok.

Adakah soalan ini benar-benar sejenis pertanyaan atau hanya keraguan dan gurauan? Lima saat aku keliru.

“ Bukan ke tali pinggang Jo memang jenis macam ini dari dulu lagi?” Itu sahaja jawapan aku. Jawapan berbentuk soalan. Kening aku berkerut. Muka aku berkerut.

Aku rasa Fifi demam. Sudah empat tahun dia kawan dengan aku.

Berapa banyak gaya rambut aku yang dia dah lalui. Undercut, crew cut, boyish haircut, pixie cut.

Baju aku? Kebanyakkannya kemeja besar. Seluar baggy. Jeans longgar. Malah, Jarang aku nak pakai skinny jeans sebab aku rasa seksi. 

Menambahkan ketaranya lagi, aku selalu aje pakai snapback, beanie dan lilit kepala dengan bandana macam hero hindustan.

Apalah sangat dengan tali pinggang lelaki.

Tak akan sebab setahun ini aku berambut panjang?

Rasanya macam biasa aje perwatakkan aku. Macam selalu  itulah. Macam Jo.

Hmmm. Inilah salah satu sebab kenapa aku masih tak boleh nak terus-terang yang aku ini gay/lesbian dan dahulunya pernah memengkid. Mungkin dia orang akan cool aje. Tapi mungkin juga dia orang akan cuba ‘fix’ aku lepas itu.

Jo pakailah baju perempuan. Jo cubalah pakai makeup. Sesekali bolehlah.

Paling tak seronok nanti jadi kekok pulak kami nak tidur berlonggok kaki bersilang kat depan TV masa hari minggu. Hendak jalan-jalan pegang lengan dan tangan macam selalu dah tak syok.

Ingat senang ke nak terima kawan kau itu sebenarnya lesbian atau gay. Aku cuba letakkan kaki dalam kasut dia orang. Cool aje, tapi kekok. Ada pandangan mata dan rasa yang akan berubah. 

Sebab itu aku kata dia orang belum bersedia. Belum faham aku luar dalam. Sama macam aku belum faham dia orang. Andaian akulah kan.

Toleransi memang akan ada. Tapi banyak benda akan berubah. Itu yang aku tak mahu. Sebab aku bukan sekadar gay/lesbian itu. Aku adalah keseluruhnya. Bukan mudah.

Jadi untuk memudahkan, aku berkompromi. Lagipun bukan setiap pagi aku bangun tidur dan cakap. 

"Aku gay, aku lesbian jadi aku akan jadi se gay mungkin hari ini." 

Aku bangun tidur berdoa. Kemas rumah sikit sebanyak dan senyum.

Jika aku tak mahu memengkid lagi sekalipun, aku tak pilih mahu jadi perempuan yang bermakeup tebal dan berkasut tinggi.

Jadi sekarang biarlah aku dengan tali pinggang lelaki ini.

Semudah itu.


PS : Pagi tadi sengaja aku pakai jeans, bertali pinggang dan berbra sahaja sambil gosok baju di ruang tamu. Biar Fifi tahu betapa seksinya perempuan yang pakai tali pinggang lelaki ni. Daaaa…Dia tak heran pun. 

Sunday, March 22, 2015

Dua Kisah

Beberapa minggu lepas, panas di laman sosial tempatan gambar seorang selebriti Malaysia bergambar seksi  di majalah dengan berselimutkan bendera USA.

Pertama kali tengok gambar tu, jujur kepala otak aku terus cakap.

“ Wow, cantiknya dia!”

Tengok lagi. Aku telan air liur dan cakap.

“ Confirmlah kena bash masyarakat lepas ni.”

Beberapa hari sebelum itu, aku terima pemberitahuan. Salah satu gambar di tumblr blog aku telah di reblog sebuah tumblr yang penuh gambar tak senonoh dengan kapsyen provokasi. Padahal gambar di tumblr blog aku itu adalah gambar perempuan muslimah, tutup aurat. Tak boleh jadi!

Tengah-tengah malam itu juga aku terus email pada staff tumblr untuk keluarkan gambar tersebut dari tumblr blog tak senonoh tadi. Tak sanggup aku memikirkan gambar itu akan jadi bahan ‘fap’ lelaki hidung belang seluruh dunia. Sehari lepas itu, staff tumblr balas email aku mengatakan gambar itu telah mereka keluarkan. Terus aku tengok semula tumblr tersebut untuk pastikan hal tersebut. Tumblr itu juga telah di tutup serta-merta.

Bila aku fikirkan semula, dengan kewujudan pesat pelbagai jenis blog/apps untuk orang tengok atau post gambar perempuan/lelaki yang cantik dan kacak, tak kiralah menutup aurat ataupun tidak. Sudah tentu jugalah ada berapa ramai jenis manusia di luar sana yang menjadikan gambar-gambar yang tersebut itu sebagai bahan ‘ fap fap fap’.

Aku yakin, gambar selebriti wanita tersebut telah pun jadi bahan ‘fap’.

Pernah aku nasihat pada anak sedara lelaki aku yang cuba-cuba hendak tengok wanita seksi lama dulu. Nasihat yang bunyinya lebih kurang begini.

“Dalam dunia ni memang ada orang tak jaga maruah dia, tapi kitalah yang kena tolong jaga maruah dia. Kamu jaga maruah kamu. Tak payah nak tengok-tengok sangat… Faham? ”

Panjang lagilah nasihat aku. Dia angguk-angguk. Entah faham entah tidak budak itu.

Aku, Kak Jen dan Abang Ngah diberi kesempatan ke pengembumian kawan baik emak di kampung kami minggu lepas. Hari jumaat perginya, Sabtu pagi dikebumikan. Orang tak ramai di kubur. Jadi dapat kami tengok dengan jelas, anak-anak lelaki angkat arwah emak mereka dan di letak sempurna di liang lahat.

Dari hujung rambut sehingga hujung kaki, di tutup kain kafan putih. Kubur di kambus tanah. Talkin dibaca. Cuaca panas, tapi angin bertiup senang.


Aku dan Kak Jen sama-sama sebak. 
Dan dua kisah di atas saling berkait rapat.

Thursday, March 5, 2015

Lagu Titanic

Malam itu gelap. Nyamuk pulak banyak. Tak cukup kawasan rumah teres, rumah flat pun nyamuk nak berhabitat.

Aku teringat Kak Jen.

“Seronok jugak kalau video call orang tua ni.” Getus hati kecilku.

Aku hubungi Kak Jen untuk video call. Borak punya borak, tiba-tiba wajah Kak Jen berubah menjadi ceria luar biasa.

“ Adik, aku dah tahu main lagu Titanic! Kejap aku ambik gitar.” Kak Jen memberitahu dengan nada suara gembira.

“ Wah, betul ke?” Teruja aku mendengarnya. Berdebar ada, bangga ada, tercabar pun ada. Mesti setiap hari Kak Jen berlatih tutorial di youtube.

Dalam pertengahan tahun lepas, Kak Jen membeli gitar kapok yang telah lama di idamkannya. Banyak kali juga aku buat ayat mematahkan semangat Kak Jen dengan mengatakan beli gitar ni membazir sahaja sebab dia bukannya tahu main dan sering hangat-hangat tahi ayam sahaja. Nampaknya kali ini tekaan aku meleset sama sekali.

Kak Jen muncul kembali penuh dramatik dalam video dengan gitarnya. Dia duduk pegang gitar dengan penuh bergaya sekali. Terkelip-kelip mata aku menanti dengan penuh berdebar.

Satu…Dua…Tiga…

“ Kusangkakan panas berpanjangan…” Kak Jen mula menyanyi-nyanyi sambil menggoreng gitar dengan membabi buta.

“Cis Kak Jen! Blahlah” Jerit aku sambil menggulingkan tubuh beberapa kali.

Kak Jen tak peduli.

Enam ekor nyamuk mati aku tumbuk.


PS: Mana ada lagu tajuk Titanic. Patut aku dah tahu masa tu jugak.

Sunday, February 8, 2015

Tanya Sama Honey

Dua tiga menjak ini banyak pula interaksi antara aku dan Honey.

Bertanya. Mendengar.

Malam itu sedang aku tonton siaran berita. Keluar isu rotan. Lalu aku terkenang cara mak ayah didik aku masa kecil dulu. Lalu terbayang cara adik-beradik aku didik anak mereka masing-masing. Macam-macam fi’il. Ada yang garang ada yang sempoi aje.

Aku juga teringatkan Honey. Entah macam manalah Honey sebagai ibu. Macam mana dia didik anak lelaki dia? Ada ke dia rotan?

Segera aku menaip SMS ringkas.

‘Honey ada rotan Honey Jr tak?’

Lama lepas itu, SMS aku dibalas. Classic Honey, satu rangkap soalan akan dia jawab dengan jawapan yang panjang berjela. Salah satu perkara unik pada dia yang buat aku rasa dia seorang yang sangat memberi.

Balasan SMS Honey.

‘Dalam adik beradik saya, sayalah yang paling tak pernah marah anak. Saya and Mr Honey both tak pernah pukul rotan tarik telinga atau apa-apalah. Marah pun dua tiga kali je. Hehe.

Tapi saya pernah cubit dia dua tiga kali sebab geram sangat, penat sangat. Pernah tepuk pampes dia sekali.

Honey Jr cepat nangis macam ummi dia. Tak boleh kena suara tinggi sikit, mesti dia nangis. Memang everytime saya malas nak layan dia, buat dia nangis, saya mesti hug dia lah, cakap ummi sorry. Bagitau dia apa salah ummi, pastu dia hug ummi, salam ummi.

Tapi dia tahulah, bila ummi atau abah marah dia. Nanti dia mesti depakan tangan nak hug. 

Kalau saya cakap.

"Ummi tak nak kawan Honey Jr lah, don’t talk to me, pergi kat abah."

Nanti dia nangislah. Pastu nanti dia betulkan salah dia. Pastu ummi yang nangis sekali, tepuk-tepuk bahu ummi.

Kelakar kan? Tapi saya selalu bebel kat dia. Sambil kemas toys dia, mulut potpet-potpet. Kalau ada abah dia, dia orang genglah. Sebab dua-dua suka sepahkan rumah, ummi yang kena kemas.

Abah selalu cakap, Honey Jr cucu paling selalu menangis dan paling mudah senyum. Huhu. 
Nanti Aunty Jo jumpa Honey Jr… Dia memang aktif sangat.

By the way. Pasal isu rotan sekarang memang Islam mengharuskan rotan at certain age. Tapi boleh punggung ke bawah je. Tangan, muka semua tak boleh. Dan rotan-rotan sayang je tak boleh menyakitkan. 

Nanti Honey Jr seven years memang nak gantung rotan kat wall macam sahabat-sahabat nabi buat. Tapi parents kena soleh dululah. Baru merotan dan apa jua berlaku dalam keberkatan. Bukan sebab emosi atau kepentingan peribadi. Semua ikut lillahitaala. Ikut nabi.

Islam perfect dah. Semua Allah dah ajar. Macam nama nak kahwin, nak cerai, nak susukan anak, nak didik anak-anak bab-bab ibadah, solat, puasa, haji. Semua dah bagi step by step. Daily life pun Allah dah ajar macam mana nak makan, minum. Nak makan apa. Macam mana nak berak, nak masuk toilet, nak jaga rumah, naik kereta, nak kahwin dengan siapa. Nak belajar apa, nak baca apa, semualah.

Kita manusia, hamba Allah tinggal nak ikut je, buat je apa dia suruh, tinggalkan apa dia tak suka.

Doakan kita orang ya. 

Honey Jr anak yang baik. Sweet sangat saya rasa. Kadang-kadang saya termenangislah. Allah bagi saya anugerah macam Honey Jr walaupun saya selalu lupa kat Allah, banyak dosa.

Allah pun mesti bagi you something precious, sebenarnya Allah bantu untuk kita selalu ingat kat Dia.’

Aku membaca rantaian SMS itu dengan senyuman. Memang panjang betul.

PS: Honey sedang mengandung anak ke-dua. Tahniah!

Thursday, January 8, 2015

Pengkid Pemurah?

Kadang-kala aku rasa bukan orang dari zaman sekarang.

Aku tidak pernah naik kapal terbang.

Aku tidak punya smart phone.

Aku tidak pernah online shopping.

Itu sahajalah.

Mitos mengatakan pengkid pemurah dan pengkid banyak duit. Terutamanya pengkid gemuk.

Aku gemuk. Aku pokai.

Topik kali ini bosan. Ah! Baca ajelah.

Tengah hari itu selepas makan, aku dan Fifi berborak.

Fifi: Jo, dulu masa kau dengan Naruto,  kalau keluar siapa yang bayar?

Jo: 70%, Naruto.

Fifi: Jadi, bagi Jo lelaki patut kena bayarlah kalau keluar dengan perempuan?

Jo: Tak, sepatutnya kongsi. Bayar sama-sama. Dalam kes aku dan Naruto, dia tu selalu trick aku. Tau-tau dia dah bayar awal-awal dah. Tapi oklah kot, sebab kalau nak ke mana-mana pun naik kereta aku. Ada jugalah masa-masa dia suruh isi minyak, tapi aku buat bodoh aje sebab aku tahu dia nak bayar duit minyak aku jugak.

Fifi: Baiknya Naruto.

Jo: Baik sangat sampai menyampah pun ada. Lawak pun ada. Kalaulah dia terkena jenis perempuan ambik kesempatan. Pokailah dia.

Itu bicara soal hubungan heterosexual.

Macam mana kalau perempuan dan perempuan, khususnya pengkid dan kekasih dia. Siapa yang akan bayar kalau keluar bersama?

Mesti ramai yang jawab dah tentu pengkid yang bayar.

Kita ambil kisah Kak Jen masa dia ‘memengkid’ dulu. Kak Jen bukan setakat bayar setiap kali keluar. Malah duit gaji semua sekali dia serah bulat-bulat pada awek dia. Kalau nak belanja atau apa sahaja, baru dia akan mintak. Kalau kau kenal Kak Jen secara peribadi sekarang, kau akan tahu betapa Kak Jen kira duit dia, perbelanjaan dan semua sekali. Silap-silap haribulan kau akan kena pow lagi dengan Kak Jen. Adakah kau jenis pengkid seperti Kak Jen dulu? Atau adakah kau awek si pengkid yang ada akses utama pada semua duit pengkid kau?

Pernah aku borak hal ini dengan Bond. Selalunya dia yang akan bayar kalau keluar dengan awek dia. Awek dia pun ok sahaja, tak adalah nak menghalang. Situasi dia dengan awek sekarang aku tak tahu. Adakah kau jenis Bond?

Ada juga kawan aku seorang yang bergaji besar. Dia nak bayar, tapi pengkid dia berkeras nak bayarkan apa pun. Kalau tak silap aku gaji pengkid dia besar sikit dari dia. Perkara ini buat dia selalu rasa serba salah. Dalam masa yang sama dia tak mahu bertekak. Adakah kau berada dalam situasi ini?

Ada juga cerita yang aku pernah dengar. Pengkid yang hidup dengan duit awek dia. Pakai kereta awek dia. Sewa rumah pun awek bayarkan.  Di belakang kikis lagi duit awek lain berbekalkan wajah yang kacak dan ayat-ayat manis. Tipu sana sini. Jenis penipu ini jarang dijumpai, tapi mereka ada di mana-mana dan mereka berbau sangat wangi.

Masa aku dengan Preity, zaman belajar.  Aku memang senang hati nak bayar kalau tengah ada duit. Dia pun selalu belanja aku. Bayar makanlah. Kebanyakkan masa, kami pakai duit keuntungan bisnes kami kalau nak belanja sakan. Tak pula aku bayar barang yang dia beli, atau dia bayar barang yang aku beli. Bayar sendiri.

Honey. Keluar makan, lepak atau hiburan, aku bayar. Masa itu aku dah kerja, walaupun gaji aku tak banyak mana. Rasanya memang  patut aku yang bayar. Banyak kali juga dia bising pada aku supaya jangan pemurah sangat pada dia. Bila dia bayar aku rasa tak suka sebab dia belajar lagi. Ada masa, mak dia bagi duit pada aku dan bila aku tolak. Dia mesti bisik:

“ Ambik Jo. Mak bagi tu, mak tahu awak selalu bagi saya makan.”

Entahlah, ada kalanya aku sendiri rasa happy sahaja bila membayarkan. Mungkin itulah Naruto rasa masa dengan aku. Rasa macam MACHO bila bayar. Adakah kau jenis ini?

Macam mana pula dengan pengkid yang tinggal serumah dengan pasangan dia dan sama-sama sudah bekerja?  Berkongsikah atau salah seorang sahaja yang tanggung semua? Ada satu pasangan yang aku kenal ini. Seorang cikgu sekolah. Si pengkid pula bekerja swasta. Malah sudah punya anak angkat bersama. Soal kewangan semuanya di kongsi bersama.

Ada ke pasangan yang pengkid urus rumah tangga sepenuh masa, awek pula kerja? Aku belum jumpa lagi yang semacam ini.

Kalau kau memang urus rumah dan pengkid kau kerja, lain sikit caranya lalu pandai-pandailah urus dengan cara terbaik dan tidak bebankan kedua belah pihak.

Jika kau seorang pengkid dan bila baca ini kau lalu rasa awek kau sekarang kaki kikis. Jangan fikir panjang sangat. Nasihat aku, tinggalkanlah dia. Ramai juga pengkid yang jadi mangsa awek macam ini. Awek nak apa sahaja si pengkid sanggup disediakan sehingga tak cukup duit gaji. Awek kau cun macam Emilie Voe Nereng ke yang kau tak sanggup nak lepaskan sangat tu? Hendak teruskan juga? Risiko tanggung sendiri.

Sebagai pasangan, andai kau kerja, dia pun kerja dan di sini kita bercakap soal BERSAMA. Kau dan dia SAMA aje. Jadi eloklah sama-sama membayar. Aku tahu ramai di luar sana pengkid memang jenis baik hati, pemurah tak bertempat, maka janganlah awek-awek mengambil kesempatan.


PS: AMARAN- Istilah ‘memengkid’ hanya boleh digunakan antara pengkid dan pengkid sahaja.


Followers