Tuesday, July 8, 2014

Tiga Suku

Dia hebat. Dia menjengkelkan. Dia kakak aku.

Kesimpulannya, lepak dengan Kak Jen memang terbaik.

Kak Jen adalah insan yang menerima perangai tiga suku aku tanpa mempersoalkannya. Dia bukan sahaja menerima, malah dia akan sama naik. Kemudian kami akan gelak sama-sama.

Beberapa bulan lepas, aku beli earphone berharga RM15. Malangnya, tidak sampai sebulan earphone tersebut telah memberikan telinga aku kejutan elektrik ketika sedang streaming movie ataupun melayan channel youtube kegemaranku.

Bertambang malang lagi, seminggu yang lepas, hayat earphone itu cuma tinggal separuh apabila hanya sebelah sahaja masih baik fungsinya, sebelah lagi tiada bernada.

"Earphone penting wooo..."

Aku dan Kak Jen meronda di beberapa buah medan beli belah kos sederhana untuk mencari barang keperluan raya keluarga kami. Apabila ada orang jual aksesori komputer atau telekomunikasi, aku pasti akan singgah untuk mencari earphone baru. Kebanyakkan pilihan yang ada semuanya jenis kalau sebulan dua di gunakan oleh wanita selasak aku, akan putus talinya. Harganya pula tak padan dengan barang. Bak kata mat saleh, 'overprice'. 

Kak Jen memujuk aku dengan menyuruh aku ambil sahaja earphonenya sebelum aku menerangkan bahawasanya earphone dia juga telah alami nasib yang sama seperti earphone aku. ROSAK.

Kami menaiki lift yang dipenuhi warga kota yang sama sibuk membeli  persiapan raya. Suasana dalam lift, senyap. Semua orang sedang berfikir atau sedang mengelamun agaknya.

" Kita turun tingkat berapa?" Tanya Kak Jen pada aku tiba-tiba.

" G!" balas aku ringkas.

" Bukan LG ke? LG ni apa maksud dia?" Tanya Kak Jen lagi sambil menunjuk butang lift.

" LG ni maksud dia Lower Ground. Bawah tanah. Ada zombie." Aku beritahu bersungguh-sungguh. Kak Jen angguk mengiyakan dengan muka serius. Macam betul sahaja lagak kami.

Kemudian aku bersandar di bahu Kak Jen dan buat bunyi menangis teresak-esak. Memang sengaja. Orang dalam lift mula terpana-pana sesama sendiri.

" Sedih betul...Nak beli earphone pun tak dapat..." Aku teresak di bahu Kak Jen. Kak Jen cuba menahan tawanya.

" Kenapa tu?" Tanya entah siapa di dalam lift, simpati.

" Dia sedih sangat ni sebab nak beli earphone tak dapat." Kak Jen beritahu orang itu sambil menggosok bahu aku, kononya cuba menenangkan.

Aku masih buat bunyi teresak-esak sambil berusaha menahan ketawa. Kak Jen pun sama. Orang yang bertanya mengangguk-angguk. Lepas itu aku angkat muka, berdiri tegak tanpa setitis air mata dan buat muka biasa. Masa itulah gelak Kak Jen pecah.

Orang lain yang berada dalam lift ada yang hendak ketawa. Ada juga yang buat tak tahu sahaja. Rugilah kalau tak ambil itu sebagai bahan gelak.

Selamat berpuasa. 

PS: Akhirnya aku beli earphone baru di Tesco. Warna merah. Puas hati aku. 







Friday, July 4, 2014

Tak Solo Dah.

Lama sangat aku tak jumpa bestfriend aku Bond. Nama aje bestfriend. Kali terakhir lepak adalah tahun lepas. Itulah aku. Sila terima seadanya.

Aku telifon Bond lalu mengaturkan janji temu melepak kami. Kebetulan Bond cuti pula beberapa hari itu. Tengah hari itu aku ambil Bond di flat sewa dia. Bond turun dari tangga. Wajahnya kacak bersinar, TAHNIAH! Aku syak sesuatu, tapi aku biarkan syak aku itu dulu.

" Fuyoo! Kau makin handsomelah pulak!" Kata aku sebaik sahaja Bond masuk duduk dalam kereta. Tangan aku tumbuk lengan dia. Mantap betul.

" Iye ke? Hahaha. Aku laparlah. Kau lapar tak?" Bond sengih-sengih sambil adjust kerusi.

" Lapar wei, aku belum makan dari pagi. Kita nak lepak mana?" Aku hidupkan enjin kereta.

" Sunway nak? The Curve aku dah bosan..." Bond mencadangkan.

" Ok jugak tu...Dekat tak? Aku tak tahu jalan." Viva aku mula bergerak.

" Ikut shortcutlah, dekat aje..." Bond menunjuk arah.

Kami mula berborak-borak.Cerita Bond, dia dah pakai kereta semula sekarang. Banyak jugak maklumat baru yang aku terlepas sepanjang hampir setahun tak jumpa dia.

Cerita punya cerita, syak aku tepat. Tahulah aku Bond tak solo dah. Bonusnya pertemuan kami kali ini, aku akan makan tengah hari dengan girlfriend dia yang bekerja di Sunway Pyramid.

Akhirnya aku bertemu juga dengan Cierra. Gadis melayu berkulit sawo matang tanpa secalit makeup dengan rambut panjang yang ditocang. Dia punyai jawline kemas dan apabila tersenyum, nampak gap teeth. Satu perkataan yang boleh gambarkan wajah dia-eksotik. Fizikalnya lebih tinggi dari aku, rendah daripada Bond. Bukan girly girl. Manalah Bond jumpa stok girlfriend macam ini? Kalau ada lagi, aku pun nak order satu. Hati nakal aku ber-beatboxing lagu pop Britney Spears zaman dulu-dulu.

Kami makan di satu kedai apek jual laksa. Makanan kegemaran aku dan Bond yang menguatkan lagi persahabatan kami masa zaman sekolah menengah dulu. Sekarang ini aku rasa aku dah tak ada makanan kegemaran...mungkin juga sandwich. (itu paling senang dan sedap)

Aku ambik kesempatan bersoal jawab dengan Cierra. Malu-malu juga dia dengan aku apabila soalan-soalan sensitif mengenai mereka berdua aku libas bertubi-tubi. Sambil itu matanya jeling-jeling manja pada Bond yang sengaja membiarkan aku dengan soalan-soalan membuli tersebut. Dari situ,tahulah aku yang kini mereka berdua dah tinggal sekali dan memiliki seekor kucing bersama.

Bila Cierra sambung kerja semula, aku pula jalan bershopping dengan Bond. Jarang aku shopping dengan orang, melainkan Kak Jen atau seorang diri. Dapatlah sepasang spender RENOMA. Lepas itu kami masuk kedai baju BritishIndia. Mak aih! Kalau aku seorang memang tak terjejaklah ke situ. Aku ni kan perasan hiphop ala ASAP Rocky melepak di Harlem.

Sambil Bond pilih-memilih. Dia mengomel. Katanya, Cierra yang selalu teman dan bantu dia beli baju. Dia jadi mati akal sikit. Hendak mintak pendapat aku, si pasar malam hip hoppers ni memang jauh panggang dari pemanggang ajaib.

Malam itu kami bertiga pergi tengok wayang. Dari bahasa tubuh, pandangan mata, gurauan memang jelas keduanya sedang dilamun cinta. Nampak sangat sepadan bersama. "I ship them!" Bak kata mat salleh.

Aku buat kesimpulan sendiri, berdasarkan tiga hal iaitu tinggal bersama, berkongsi kucing dan pilih memilih baju tersebut, di dalam kamus lesbian, mereka berdua adalah di level serius.

PS: Bonus gambar.








Tuesday, May 27, 2014

Cair

Banyak pendapat yang aku baca mengatakan seksualiti perempuan lebih 'fluid' berbanding lelaki. Maka lebih mudah untuk perempuan tertarik pada perempuan. Sedikit sebanyak aku setuju dengan pendapat ini.

Lagi-lagi zaman sekarang. Tahun 2014.

Imbas kembali 16 tahun lepas. Zaman rambut belah tengah ala Badrul Muhayat. Aku sibuk usha awek sana sini. Dari pengawas sekolah yang comel, budak junior naif yang pendiam sehinggalah awek kelas pandai. Dapat pulak tu. Iya, memang golongan menentang pun ramai. Atas angin pun ada dan yang menyertai sekali pun berlambak. Cinta monyet kata orang.

Masuk pula zaman universiti. Lebih tertutup. Lebih tertumpu pada pasangan. Tapi masih ada yang curi main mata. Senyum gatal. Cemburu.

Bila mula kerja. Lagilah jumpa pelbagai peringkat umur. Gadis baru nak naik, isteri orang, janda, general manager, amoi skima. Lebih terbuka dan membuka.

Itu baru mukadimah. Cerita sebenar adalah berpegang metafora mat saleh yang berbunyi:

"Curiosity killed the cat"

Bertambahnya golongan wanita bi-curios. Aku perhatikan ramai spesis ini sedang atau terasa ingin cuba melibatkan diri dengan pengkid atau lesbian.

Bila si bi-curios ini mencuba dan diterima pula si pengkid/lesbian. Selalunya di sinilah konflik bermula. Apabila si bi-curios mula rasa tidak bersedia dengan gaya hidup, dugaan, mulai bosan atau benci. Lalu pengkid/lesbian yang mereka dekati akan ditinggalkan. Selepas itu mereka pula yang lebih keras dengan sentimen anti gay.

Hendak kenal golongan bi-curios spesis ini amatlah susah. Dia mungkin ada di sebelah kau sahaja. Mungkin orang yang hari-hari 'heart' instagram kau. Paling mengeleng kepala, selalunya si bi-curious ini tidak tahupun yang dia bi-curious.

Pengkid/lesbian pun ada perasaan. Kalau ditoreh, berdarah juga.

Nasihat aku bagi pengkid/lesbian yang disasar ramai golongan bi-curios ini, tolaklah awal-awal. Sekalipun si bi-curios ini kau yang dah lama crush kat dia. Hati-hati dengan perasaan kau sendiri.

Pada golongan bi-curios yang sekadar nak 'try and error'. Cuci, bilas lalu sidailah perasaan ingin mencuba anda itu. Anda boleh mengubahnya!

Jika hendak diteruskan oleh kedua belah pihak, syok tanggung sendiri. Sedih pun tanggung sendiri.

PS: Jangan cakap aku tak bagi amaran ini untuk diri sendiri. Byeee.

Monday, May 26, 2014

Hati Agar-agar.

Aku mudah suka pada orang. Hati aku lembut macam agar-agar.

Ada seorang gadis. Umurnya awal 20an. Baik dan manis. Jenis yang memang mustahil kalau belum berpunya. Maka jelas dia sudahpun punyai teman lelaki. Kenyataan itu buat aku syukur beratus kali.

Atas sebab kerja, dia kena tumpang rumah/bilik aku selama 10 hari. Aku malas nak tumpangkan sebab aku tak percayakan diri aku ini. Aku cuba takutkan dia dengan alasan rumah aku banyak kucing kanibal dan ganas. Tapi...Kental hati gadis ini.

Maka dalam tempoh 10 hari itu bilik aku jadi super wangi, penuh dengan barang makeup dia dan tak lupa juga extra gumpalan rambut.

Banyak sebenarnya saat comel antara kami yang berlaku secara spontan. Tapi aku abaikan sahaja semua itu. Aku berjaya mengawal aura romantik/miang aku dengan memaksa mata menonton sebanyak mungkin filem horror yang selama ini aku cukup takut nak tengok.

Antara saat yang siksa batin bila aku basuh baju kami, aku sidai undies dia sekali. Masa itu aku terasa seperti suri rumah tangga yang gagah. Ya Tuhan.

Bukan itu sahaja, ada malam yang dia peluk aku kuat sambil aku kena hantar dia ke bilik air sebab dia takutkan kucing.

Anis housemate aku dan Arin partner dia yang melepak di rumah kami duk tanya sama ada si gadis girlfriend aku. Hish!

Dalam pada mengawal miang itu. Setiap kali kami balik dari kerja outstation, memang aku sengaja jalan pegang tangan. Ciskek Jo!

Buat si teman lelaki, cepatlah masuk meminang gadis ini.

PS: Jangan risau, tidak pernah sekalipun kami sekatil. Yay! Good job!

Monday, May 5, 2014

Orang Sastera

Berborak dengan orang yang berjiwa dan berlidah sastera ni sama macam berborak dengan orang alim-alim yang suka bercakap diselang seli Bahasa Arab tinggi. Aku kena berikan sepenuh jiwa raga. Perhatikan gerak bibir, bahasa tubuh, anak mata dan lain-lain.

Tiga puluh minit lepas tu, aku mula rasa pening lalat apabila otak ini cuba meringkaskan maksud cerita-cerita tersebut.

Teringin sebenarnya aku nak berkata,

“ Aku tak faham bro…”

Lalu aku terasa bodoh, hodoh dan gemuk.

Adakah ini bermakna standard aku makin rendah?  Maka aku hanya mampu berlagak untuk bertikam lidah dengan budak sekolah rendah? Lalu aku berada di hierarki terbawah sekali?

Adakah ini bermakna kosakata dalam batu jemala aku ini tidak bertambah sejak 10 tahun lepas.
Aku salahkan diri sendiri yang makin kurang membaca bahan ilmiah.

Dan aku salahkan juga kewujudan TUMBLR.

P/S : Kata si orang sastera, bacalah buku AKU tentang Chairil Anwar karya Sjuman Djaya, buku yang menjadi bacaan Rangga dalam AADC.


Jom kita layan Dian Sastro baca puisi!


Sunday, April 20, 2014

Rajin Berangan

Ada dua sebab aku malas nak keluar rumah.

Pertama, aku  paranoid disebabkan banyak kejadian malang menimpa aku. Tidak perlulah aku menceritakan selanjutnya kejadian-kejadian itu. Sangat tak tercapai dek akal.

Keduanya, malas nak kena menutup aurat depan bukan muhrim, lagi syok duduk rumah lalu pakai seluar pendek sependeknya sambil baring tunggang terbalik di atas katil dengan kaki bersilang.

Maka separuh dunia aku adalah katil yang menjadi tempat menyiapkan kerja-kerja part time, lukis, baca buku, tidur, makan-minum, tengok movie, lipat stokin dan melakukan perkara-perkara keji lainya.

Walaupun begitu aku masih pergi kerja dengan tekun tanpa ponteng.

Semua ini buat aku terfikir, alangkah baiknya kalau aku punyai kuasa teleport.

POW! Itu dia, aku sebut jugak akhirnya apa yang aku angan-angankan sepanjang bersantai di atas katil.
Kuasa teleport ini macam teknik yang watak-watak dalam anime Dragon Ball Z gunakan, yang membolehkan mereka pergi dari satu tempat ke satu tempat dengan sekelip mata.

Contoh lain adalah dalam movie Jumper, di mana si hero lakonan Hayden Christensen mempunyai kuasa teleport yang membolehkan dia merompak bank dan melarikan anak dara orang. WOW! Jangan salah faham, aku bukan hendak merompak atau melarikan anak dara orang. Sebab tanpa kuasa teleport pun perkara itu boleh dijalankan WOSH!!! Macam itu aje.

Aku cuma mahu berada di mana-mana tempat tanpa perlu menggunakan pengangkutan. PLING! Aku dah berada di sebelah kau. Kan best. Ah,  berangan Jo!

Banyak benda lain aku berangan sebenarnya. Adakalanya aku terasa ingin tukar kerjaya. Sama ada menjadi tukang jahit, tukang masak, pengarah filem atau translator Bahasa Perancis.

Translator Bahasa Perancis itu paling aneh. Padahal aku hanya tahu dua perkataan Perancis aje. ‘Merci’ dan ‘Bonjour’. Serius! kalau kau tonton filem Kapten Amerika 2 tu, kau dapat dengar orang jahat dia cakap Perancis.

Bayangkan aku jadi orang jahat yang ada kuasa teleport dan melarikan anak dara orang sambil berbahasa Perancis. Ceh!


PS: Aku beli kipas baru. Maka, ada dua kipas dalam bilik aku sekarang. How cool is that?



                                         Jom layan awek-awek Perancis ni menari! 




Sunday, April 6, 2014

Diari seorang Jo

Aku suka budak-budak? Iya ke? 

Nampak sahaja aku macam suka menjaga anak-anak sedara aku yang ramai ini. Hakikat sebenar tak adalah suka sangat. Aku cuma mahu mengelakkan budak-budak ni kena langgar kereta sahaja kalau dibiarkan bertebaran tanpa pengawasan. Aku tak mahu mak ayah mereka menangis.

Jadi aku sampaikan cerita pada mereka. Cerita dongeng yang aku ubah dan tokok tambah ikut suka hati aku. Lalu mereka berkumpul ramai-ramai dan diam mendengarnya.

Hampir di klimaks cerita, tiba-tiba salah seorang dari mereka berkata.

“ Alah… Ini mesti monyet tu sengaja nak tipu buaya tu kan?”

Cis! Potong betullah anak sedara aku seorang ni, si mulut celupar. Maka cepat-cepat aku pusing cerita itu jadi cerita lain supaya seorang pun dari mereka tak boleh jangka penyudahnya. Automatik cerita dongeng yang sepatutnya ber happy ending itu menjadi cerita horror.

Dan sesungguhnya budak-budak kecik pun tahu klise tu apa.

Benda paling menarik yang aku buat minggu ini adalah beli berus jamban. 

Benda paling kurang menarik adalah ajak Kak Jen makan di Subway. Ini adalah kali pertama untuk Kak Jen, jadi aku order Roasted Chicken. Aku cakap Roasted Chicken ni guna ayam turki, hahaha! Kalau Kak Jen baca post blog ini dia akan tahu yang dia dah kena tipu. Sori Kak, muka kau masa duk cicip sandwich tu sambil kata sedap…sedap, sangat priceless.

Ada budak intern di office beritahu yang dia nak tumpang tidur di rumah aku sepanjang kami kena kerja outstation hujung bulan empat ini nanti. Budak intern tu baik, rajin dan cute. Aku cepat nervous bila dengan orang jenis ini. Maka, bertabahlah ya Cik Jo! Aku harap tak jadi, maka bolehlah aku tidur lena, selesa dan tidak berbaju seperti selalu. 10 hari itu lama.


P/S: Mak dan kakak pertama cuba kenenkan aku dengan duda anak seorang. Aku cakap tak nak, bukan sebab aku tak suka duda ke apa. Cuma, cukuplah orang mencarikan untuk aku. Biarlah aku cari sendiri dan tidak perlu ada orang tengah lagi. Orang tengah sangat menyusahkan, penuh dengan fitnah liar dan salah faham. Walaupun yang bakal aku cari sendiri tu pun duda jugak. Biarkan. 

Followers