Wednesday, July 27, 2016

Sebuah Pokemon Parallel

Kalaulah Bunga itu sejenis Pokemon, dia adalah spesis Pokemon yang jarang dan susah dijumpai seperti Pokemon Mew. Sedangkan aku bukanlah setabah Ash Ketchum yang tidak putus asa dan penuh nilai moral yang tinggi dalam mencari pokemon.

Minggu lepas, aku jumpa Bond. Hantar toto Narita yang sengaja aku beli ke bilik sewa dia. Nanti, senanglah setiap kali aku menyinggah tidur di sana.

Aku tunggu dia di bawah kawasan apartment dia sebab kami nak keluar makan. Aku bajet Bond akan pakai polo shirts dipadankan dengan seluar pendek cargo dengan kasut converse kepam dia tu, tapi dia pakai kurta. Ya, KURTA. Kurta lelaki yang labuh macam jubah tu. Dah macam Ostad aku tengok. Berdekah aku ketawa sambil menggelarkan dia Ostad Bond.

Kami gerak ke Paradigm Mall. Ambil ‘teman baru’ Bond.

Iye, betul. Bond sekarang tengah usha mengusha seorang wanita ini. Dah dapat pun aku rasa. Macam steady aje aku tengok mereka berdua. Maka, harapan untuk aku melihat Bond kekal single itu hanyalah tinggal harapan. Sama ada aku bersetuju atau tidak, itu tidak lagi penting. Biarlah Bond dengan keputusan dia.

Bond cakap dia dengan teman barunya, Anna ini lebih santai dan lepas. Aku faham Bond. Bukan senang nak single, lagi-lagi orang macam Bond yang tinggal sendirian di kota sesak ini. Apapun keputusan dia aku hormati.

Dalam kereta, beberapa kali Bond bertanyakan status antara aku dan Bunga. Macam mana kami ini sebenarnya. Aku beritahulah yang Bunga tu girl friend dan girlfriend aku. Tapi masih banyak lagi yang hendak di explore dalam hubungan kami berdua. Bond terkebil-kebil sambil ternganga. Macam tak percaya yang akhirnya aku melepaskan status single aku dan berjaya menyunting Bunga. Sedangkan lebih sepuluh tahun aku flying solo. Cewah! Ayat.

Aku dan Bunga. Cerita asas LDR kami macam ini…

Tempat tinggal kami jaraknya 38 kilometer sahaja.

Dia tinggal dengan famili dia. Kawasan rumah dia jikalau nak masuk kena tinggalkan kad pengenalan, kena soal siasat. Ada penjaga 24 jam yang lengkap dengan mesingan dan bersedia mati jika apa-apa berlaku.

Emak dan ayah jenis disiplin. Jangan haraplah nak dapat beritahu tentang kami ini dan dapat di terima sewenangnya. Silap-silap haribulan, hal ini akan jadi masalah negara. Akta baru akan ditanda tangani. Tak pasal-pasal semua pengkid lain terbabit dan masuk jel.

Berborak di telefon pula, biarpun telefon bimbit sendiri lebih dari setengah jam akan di soal siasat. Emak dia setiap hari akan telefon dia beberapa kali masa intern dulu. Skype atau WhatApps pun tak boleh beria-ria. Kiranya keluarganya memang caring habis pasal adik beradik dia.

Jadi, memang tak dapatlah jika tiba-tiba pukul 9 malam, aku rasa nak ajak dia ngopi kat kedai mamak. Pergi tengok wayang atau jogging di hari minggu, kemungkinan besar tidak diizinkan oleh emak dia. Bunga sendiri baru dua kali pergi tengok wayang seumur hidup dia. Pertama, filem Gerak Khas dengan ahli keluarga, kedua cerita kapten Amerika dengan aku dan Bond.

Jadi, kena rancang dengan otak genius kami ini bagaimana kami hendak jumpa tanpa keluarganya mengesyaki kami. Semua pertemuan kami selepas ini perlu di atur dengan rapi agar tidak menimbulkan keraguan. Aku kena letakkan profil sebagai kawan baik yang memberi pengaruh baik. Aku tidak mahu dibanned oleh keluarganya. Langsung jadi debu nanti.

Bunga pula adalah budak baik yang bukan rebel. Taat, ikut cakap emak ayah. Menghormati orang tua. Pentingkan famili. Kakak yang bertanggungjawab. Anak perempuan harapan yang menjadi idola rangkaian ahli keluarga yang lain.

Berbaloi tak LDR dan semua dugaan ini? Ikutkan… Baik aku single. Senang.

PS: Pokemon Mew, I choose you!!! *insert pokeball emoji.


Wednesday, July 13, 2016

Blur Dalam Bercinta.

Bila dah lama tak bercinta-cintaan dan tiba-tiba bercinta, aku jadi agak blur-blur.

Aku memikirkan apa yang patut dan tidak patut aku lakukan.

Aku ini dah umur 34 tahun. Patutkah aku bersikap seperti 20-an dahulu. Atau menjadi orang dewasa yang serius. Tapi tak adil pulak dekat Bunga, dia juga hendak merasa manis masin dan masamnya bercinta itu.

Ditambah lagi kami mula LDR.

Makin berusia, sebenarnya jiwa aku jadi makin sensitif dengan semua orang. Cepat terasa, mudah sedih dan ikhlas itu entah kemana. Paranoid. Perasaan jemu membuak-buak. Ada perasaan fed-up dengan sikap orang sekeliling. Sikap redha aku campak entah kemana.

Hal ini terjadi kerana selama ini aku biarkan sahaja keadaan keliling terlalu lama. Orang mudah mengambil kesempatan atas kelembutan dengan sikap "Tak Apalah" dari aku. Sehingga naik lemak pulak masing-masing. 

Apabila aku berubah dan cukuplah aku beri kebaikkan sepercumanya, orang sekeliling macam tak boleh nak terima pula. Sudah-sudahlah tu. Cukuplah setakat ini. Mari kita hidup bahagia dengan terma masing-masing.

Malam tadi aku telefon Bunga. Tak lama pun. Lebih kurang 20 minit sahaja. Sebelum ini kami berdua bersetuju walaupun LDR, jangan membazir. Duit atau masa. Jimat cermat lebih baik.

Sepanjang 20 minit itu dia menangis. Puas aku pujuk. Dia masih teresak-esak. Jadi aku pun terus bercakap, bercerita itu ini. Membiarkan dia mendengar suara aku. Seperti biasa aku mesti tanya dia, ada tak apa-apa yang dia nak beritahu atau cakapkan pada aku, seperti biasa juga dia membisu. Aku tahu dia rindu. Aku pun begitu. Aku tahan air mata sendiri.

Selepas itu aku mesej WhatsApp dia, aku beritahu daripada terus menangis lebih baik kita fokus ke masa hadapan. Bagaimana caranya jika mahu tinggal bersama. Cari duit lebih dan apa cita-cita seterusnya. Aku suruh dia solat. Baru dia tenang sedikit.

Masa LDR beberapa hari ini aku rasa tak cool lansung. Kalau boleh aku nak tahu di mana dia berada, tengah buat apa, makan apa, pakai baju warna apa 24/7. Kalau boleh aku nak dia ada aje depan mata aku, aku tengok dia dan dia tengok aku.

Tapi mana boleh. Mana rasionalnya? Aku mahu dia ada kehidupan dia sendiri. Kebebasan. Rasa lapang dada untuk melakukan sesuatu kesukaannya. Mencuba sesuatu yang baru dan mengujakan. 

PS: Ah! Aku bukan setua mana. Mari kita lakukan bersama adventure itu.






Thursday, June 23, 2016

Langkah Satu.

Malam tadi selepas solat Maghrib, aku dan Bunga sama-sama setup semula akaun Skype kami yang dah berhabuk. Synchronized kan ia, lalu membuat beberapa cubaan lansung dari bilik aku ke ruang tamu. 

Mujurlah housemates aku belum balik dari beli belah persiapan hari raya. Kalau tidak banyak pulak soal jawabnya. Belum masanya lagi hubungan ini kami publickan. Bila nak publickan itu? Entahlah. Kami tidak mahu menimbulkan skandal dan gossip.

Setakat ini aku rasa bahagia dengan kami.

Hidup yang sederhana dan tiada pening kepala. Aku tahu banyak isu yang bakal timbul di masa akan datang seperti famili, LDR, kepercayaan, masa depan dan lain-lain. Aku terfikir juga banyak benda. Tapi perlahan-lahan. Selesaikan satu-satu dulu.

Aku tak mahu beri isu-isu ini serentak pada Bunga. Biar dia selesaikan pengajian dia dahulu dengan anugerah dekan. Itu yang paling penting. Lagipun tiada apa yang aku nak kejarkan. Kecuali kalau Bunga tiba-tiba berlari. Aku kena kejarlah dia sampai dapat. Persediaan mengejar itu aku sedang kumpul sikit-sikit.

Bila adanya Bunga, cita-cita aku jadi makin besar.  Aku kena banyak melukis lagi. Cari duit lebih. Mana tahu jika ada rezeki boleh beli rumah sendiri dan tinggal bersama. Aku sendiri letih juga tinggal dengan housemates. Usia pula makin tua. Mana nak layan kerenah sendiri. Kerenah housemates lagi. Kalau ada rezeki juga, mana tahu jika ada sesiapa ingin beri anak pada aku. Boleh juga jadi peneman dan pendorong semangat aku.

Tapi itu pun kalau ada rezekilah. Kalau tidak duduk sahaja dengan housemates aku berdua tu yang belum aku nampak nak berkahwinnya. Tiga orang gadis single.

Banyak juga aku fikirkan pasal dosa. Aku selalu ingatkan diri sendiri supaya menjaga akhlak antara kami berdua. Dia juga aku ingatkan. Ada batas-batas yang perlu kami jaga. Sedangkan ada keperluan yang kami mesti penuhi. Terus-terang aku katakan payah. Kami sangat sukakan each other. Aku cakap pada Bunga. Aku sayang dia. Aku sayang juga agama aku.

Pagi tadi ketika masih dalam telekung dengan kejamnya aku tanya Bunga.

“ Kau nak sayang aku macam ini berapa tahun lagi?”

Dia menjeling aku. Sambil Lalu dia cuba berlagak cool dengan mendendang lagu Justin Bieber. What Do You Mean?

“Berapa tahun? Apa punya soalan? Kalau boleh biar berpanjangan.”

Aku tahu hubungan ini melukakan hati famili kami. Itu antara hal yang buat aku takut. Tapi aku mohon, Ya Allah. Kau jagalah hubungan kami dengan keluarga sebaik mungkin.

Jika mereka tidak merestuinya sekalipun. Aku hormati itu dan aku harap mereka hormati keputusan kami. Apapun.


PS: Selamat Hari Raya. Selamat pulang ke kampung.

Friday, June 10, 2016

Kehidupan Domestik?

Jujurnya, selepas Honey. Aku berhenti berangan atau membayangkan aku punyai kehidupan domestik. Sikitpun tak ada.

Aku menjalani kehidupan biasa-biasa sahaja. Hidup orang bujang. Kerja makan gaji. Tidak terfikir untuk kaya-raya. Cukup dengan apa yang ada dan dapat membantu famili sikit-sikit. Tanpa tekanan. Tanpa komitmen.

Sempena bulan Ramadhan ini, Bunga tinggal di rumah sewa aku. Rumah yang aku diami bersama dua orang housemates lain. Asalnya Bunga tidak mahu. Tapi pelahan-lahan aku pujuk dia.

Aku dan Bunga sama-sama sangat sederhana orangnya. Jadi memang tiada masalah besar. Malah aku rasa selesa. Aku selalu rasa, akulah orang yang paling rajin dalam dunia. Tapi setelah Bunga tinggal dengan aku, barulah aku tahu nilai kerajinan aku dibandingkan dengan nilai kerajinan Bunga amat berbeza sekali. Ternyata Bunga menang.

Sebelum ini, aku ada terfikir banyak kali untuk mencari rumah sewa lain kerana aku sudah jemu. Sekarang ini, perasaan untuk mencari rumah sewa lain makin membuak. Walaupun belum confirm yang Bunga akan tinggal dengan aku atau tidak, aku betul-betul terasa ingin menyewa sendiri atau punya rumah sendiri yang dapat aku urus, warnakan dan peraturannya boleh aku buat sendiri.

Selama ini aku melambatkan rasa ingin mencari kerana aku tak mahu duduk seorang. Aku memang penakut. Aku perlu kawan untuk bercakap.  Jadi banyak hal yang aku memang sangat berkompromi dengan housemates. Seperti mana mereka juga berkompromi dengan aku.

Lagipun menyewa beramai-ramai ini dapat mengurangkan belanja sewa dan lain-lain. Iyalah. gaji bulanan aku bukanlah seberapa sangat untuk mewah-bermewah.

Membeli rumah sendiri memang tidak mustahil. Tapi celaka! Seumur hidup aku hendak membayarnya dengan gaji aku seorang. Jadi aku hold dulu bab ini.

Hal sebegini membuatkan aku berfikir untuk mencari duit lebih. Membuat kerja-kerja lain. Walaupun dengan kerja sekarang ini masa aku terasa tidak cukup 24 jam sehari.

Emak sendiri sering komplain yang aku asyik kerja sahaja. Setiap kali dia komplain, satu jawapan aku. Aku tidak punya siapa-siapa untuk menanggung makan minum. Jadi aku kena kerja. Lalu emak mengomel-omel, katanya kalau aku kahwin kan sudah senang. Suami boleh uruskan. Aku malas hendak menguraikan dalil-dalil aku pada emak. Tentang suami. tentang ekonomi sekarang yang memang menuntut semua orang bekerja. Tentang kawan-kawan aku yang sudah pun berkahwin dan masih perlu kerja keras. Aku tak mahu dalam aku huraikan semua itu, suara aku akan naik pada emak. Atau membuat dia terasa hati. Emak lebih tahu. Emak sendiri tengok anak-anak dia yang dah kahwin itu siapa senang dan siapa susah. Emak cuma mahu yang baik untuk anak-anaknya. Aku tahu dia sentiasa berdoa untuk aku.

Ini bukan sebab Bunga. Tapi kedatangan dia banyak menyedarkan aku di mana aku tidak boleh berada di takuk lama terus. Tidak boleh selesa dengan keadaan yang ada sekarang. Aku mesti melakukan sesuatu untuk diri aku.

Duniawi atau akhirat. Aku mesti berubah menjadi lebih baik. Makan makanan yang lebih baik. Berada di persekitaran yang lebih bagus. Beribadat dengan selesa. Berupaya menghulurkan bantuan kepada famili dan orang lain  bila-bila masa.

Aku rajin. Tapi perlu jadi lebih rajin.


PS: Hari itu, Bunga keluarkan semua baju-baju aku untuk pergi kerja. Dia minta aku pilih yang mana satu aku nak pakai, sebelum aku suruh dia berikan cadangan. Aku ingatkan hal-hal ini terjadi dalam drama romcom sahaja. Ah! Mengada.

Tuesday, June 7, 2016

Dia yang Suka Aku Part 2

Aku dan Bunga tidak menjanjikan apa-apa yang tidak mampu kami tunaikan.

Kami teruskan hidup.



Ada rakan-rakan rapat yang bertanya, apa status antara aku dan Bunga sebenarnya?

GIRLFRIEND. Ringkas jawapan aku.

Girlfriend atau Girl friend?

Dua-dua.

Aku tekankan beberapa hal di sini. 

  1.  Bunga adalah intern di company tempat aku bekerja yang akan menamatkan latihan industrinya dalam masa beberapa minggu lagi dari tarikh cerita ini ditulis.
  2. Dia akan tamat belajar dan sedang mencari kerja dan akan bekerja selepas tamat latihan industrinya ini. Insya Allah.
  3. Dia seorang yang bercita-cita tinggi. Salah satu cita-citanya bekerja di luar negara.
  4. Sementara tempoh mencari kerja dia akan tinggal bersama keluarganya.
  5. Keluarganya tinggal di kawasan ketenteraan yang ketat kerana ayahnya merupakan seorang pegawai tentera.
  6. Kawasan ketenteraan yang keluarga dia tinggal mungkin akan berubah lokasinya dari masa ke semasa di seluruh tanah air.
  7. Jarak umur kami 10 tahun.
Di suatu subuh di hujung minggu lalu, aku dan Bunga telah berbincang beberapa perkara dengan penuh emosi. Emosi itu termasuk adegan air mata dan pujuk rayu yang hanya kami sahaja yang tahu.

Pertamanya soal LDR. Di mana aku memang tidak sukakan LDR. Lebih baik aku kekal single daripada LDR ini.

Aku tidak komitmen pada mana-mana hubungan sudah 10 tahun. Manakala Bunga tidak pernah bercinta atau menyukai sesiapa sama ada lelaki atau perempuan.

Masa yang kami ada sangat sedikit.

Kami sedar dan kami tahu. Aku sendiri lebih tahu dari yang tahu. Lebih berpengalaman. Patutnya dari awal lagi aku tidak patut approach Bunga.

Dalam masa yang sama aku teruskan juga kerana aku rasa Bunga berbaloi untuk aku. Aku sendiri berbaloi untuk Bunga.

Sebenarnya ini adalah rasa kedegilan aku. Rasa jemu aku selama ini. Naluri ingin berteman dan berkasih sayang yang membuat aku tidak peduli apa lagi.

Aku harap sangat jalinan yang kami bina ini dapat memberi kebaikkan kepada kami berdua. Aku selalu ingatkan diri sendiri supaya kami menjaga akhlak sesama sendiri.

Aku tidak mahu dia terkunci dengan aku.

Aku pesan pada dia.

" Jika masanya dah tiba lalu kau sukakan sesiapa maka teruskan sahaja. Jika kau mahu ke mana sahaja di dunia ini. Pergilah. Berdikarilah. Keputusan sentiasa di tangan sendiri. Kejar cita-cita. jadilah orang yang berjaya."

Dia angguk.

" Tapi, kalau kau dapat kerja di sekitar sini, sudikah kau move in bersama aku? Kita cari rumah sewa bersama. Hadap aku sampai kau jemu. Mahu tak Bunga?"

Aku mencadangkan itu. Dia angguk setuju.

" Aku tak memaksa. Kalau kau tak mahu tak apa. Kau boleh sahaja bekerja di sekitar sini dan tinggal di mana sahaja yang kau suka dan dengan siapa kau mahu."

Kata aku lagi apabila aku melihat dia angguk tapi diam itu.

" Aku mahu. Cuma aku tidak tahu macam mana hendak meluahkan perasaan suka aku seperti kau. Aku tak pandai berkata-kata seperti kau. Ini pertama kali aku sukakan seseorang. Kau sweet talker."

Dia membalas sambil aku kesat air matanya. Aku tersenyum.

" Memang aku sweet talker dengan kau, sayang... Aku harap ini kali terakhir kita menangis hal seperti ini. Lepas ini kita bergembira sahaja. Percaya atau tidak, mungkin inilah masa paling lama yang diberikan untuk kita bersama seperti ini. Esok lusa entah apa. Bolehkah?"

Aku meminta.

" Boleh. Kau memang kuat berdrama. Tak nak kawan."

Katanya sambil menumbuk-numbuk lengan aku manja.

" No domestic violence please...."

Lawak aku lalu kami sama-sama bangun bersarapan ke kedai mamak tanpa menggosok gigi.

PS: Happy?
       Happy.





Friday, June 3, 2016

Dia yang Suka Aku

Cerita lepas dah tamat, jadi apa lagi yang boleh aku ceritakan?

Sebenarnya, aku pun sama macam semua orang. Aku ingat bila dia beria suruh aku move on maka cerita kami tamat macam itu sahaja. Benar, aku sedih kena reject. Aku chat dengan beberapa orang kawan tentang kesedihan ini. Mereka menyuruh aku bersabar sahaja. Aku rasa sedikit bodoh. Berani bodoh.

Siapa suruh aku buang jauh peraturan pertama :
Rule 1#: Never Fall in Love with a Straight Girl.

Tapi siapa bercakap pasal cinta. Aku cuma suka, CRUSH.

Hari seterusnya dia hendak bertemu empat mata dengan aku. Ah! Kenapa pulak. Lalu aku setuju. Tapi terpaksa kami batalkan kerana hari itu terlalu sibuk.

Hari-hari seterusnya pun begitu juga. Sibuk memanjang. Jadi kami masih tidak dapat bercakap lama. Aku tertanya-tanya apa lagi yang ingin dia katakan pada aku. Otak aku menyuruh aku move on. Tapi hati aku menyuruh aku jangan putus asa. Malah mata aku masih mencari-cari wajah dia untuk aku tatap.

Hopeless romantic.

Hidup aku memang sibuk. Hari minggu itu aku kena jaga Kak Uda dan empat orang anak buah aku. Abang iparku terpaksa outstation selama dua hari. Rumah mereka pula di umumkan tiada air selama dua hari. Jadi aku bawa mereka semua ke rumah sewa aku.

Kerja pejabat masih banyak bersisa, juga kerja-kerja melukis sampingan yang aku ambil.

Adanya keluarga seperti ini sekurang-kurangnya mengurangkan sedikit sengsara hati aku. Keletah anak buah yang comel dan nakal menghiburkan aku.

Bunga juga sibuk. Dia ditugaskan selama dua hari di satu pameran yang syarikat kami sertai.

Tengah hari itu setelah membawa keluarga Kak Uda makan-makan, aku angkut semuanya ke pameran tersebut. Semata-mata hendak tengok Bunga. Kejap pun jadilah. Kak Uda dan anak buah mengikut sahaja. Lagipun memang mereka suka, boleh membeli itu ini dan mendapat sedikit pengetahuan di situ.

Aku bertemu bunga, tidak banyak bicara antara kami. Sekadar perbualan formal dan berbalas senyuman. Aku suruh anak buah aku beri biskut coklat yang aku beli untuk dia.

Puas melayan keletah anak-anak buah di sekitar kawasan pameran. Kami semua pulang. Aku sedikit hampa kerana Bunga nampak tidak teruja lansung dengan kehadiran aku. Ah! Bunga. Kau memang tak ada perasaan.

Petang Ahad. Setelah siap masak makan malam lewat petang itu, aku terima WhatApps dari Bunga.

(Oh ya, lupa aku nyatakan aku akhirnya membeli telefon pintar keluaran China. Puas hati aku.)

Bunga minta aku temankan dia tengah malam nanti ke uptown di kawasan rumah kami. Ada barang yang adik dia minta belikan. Aku terkedu. Tidak ada angin ribut. DIA mengajak AKU. Aku terus setuju. Aku beritahu Kak Uda yang Bunga minta aku temankan dia. Kak Uda ok sahaja. Lagipun tengah malam itu abang ipar akan ambik mereka.

Malam itu selepas makan. Anak buah semua sibuk menonton kartun sambil ada yang tidur bergolek di ruang tamu. Dalam pukul 10, Bunga sampai. Aku punyalah berdebar macam hendak ke dewan peperiksaan.

Bunga selamba sahaja. Sakit pulak hati aku. Nanti kau...

Dia tinggalkan kereta dia di kawasan rumah aku, aku bawa kereta aku.

Di uptown, aku jalan pegang tangan dia. Genggam erat. Dia biarkan. Kekok pun tidak. Perasaan aku bercampur baur. Gembira, pelik dan haru pun ada.

Kami borak santai, gelak manja. Macam tiada apa. Macam sudah biasa. Macam uptown milik kami berdua. Oh! Apa yang berlaku ini. Sikit pun tak dapat aku baca. Sikit pun aku tak paham. Dia OK ke? Aku OK ke macam ini?

Dia selamat beli barang untuk adik dia. Aku pula rasa perasaan aku tak selamat.

Balik itu, setelah aku matikan enjin kereta di kawasan rumah aku, aku minta dia tunggu kejap. Ada hal yang perlu kami bicarakan. Baru sahaja aku hendak sandar selesa dalam kereta, Bunga beritahu, kalau nak cakap jom naik ke rumah sewa aku.

Berkali-kali aku tanya dia betul ke? Lagipun dah malam. Memang patut pun borak dalam rumah. Esok Isnin, tapi cuti peristiwa.

Dekat rumah. Anak buah semua tergolek tidur. Kak Uda layan filem hindustan.

Aku dan Bunga pun bicara.

Tentang kami.

Tentang itu ini.

Dari situ aku andaikan yang Bunga sudah mula suka pada aku.

Bahasa matanya, bahasa tubuhnya.

Andaian.

PS: Semuanya kabur.

Wednesday, June 1, 2016

Dia yang Aku Suka Part 3

Aku dan Bunga kini sudah pun selamat mendirikan rumah tangga.

Keluarga kami merestui perhubungan ini. Kami sedang berbulan madu di Tokyo. Kami pun hidup bahagia selama-lamanya.

Ah! Sedapnya kalau dapat tulis realiti seperti itu.

Hakikat yang ada, bukan mudah dan tidak pernah senang.

Aku suka Bunga. 

Itu aku tahu. Kamu yang membaca ini tahu. Tapi Bunga tidak tahu.

Hint yang aku bagi memang jelas. Tapi disebabkan aku perempuan dan dia pun perempuan. Maka, satu juta hint pun tidak pernah cukup. Kena buat sesuatu yang besar dan drastik. 

Dalam sebulan dua lagi dia akan tamat intern. Tamat belajar dan akan pulang ke negeri P. Hal ini meresahkan aku.

Bunga suka aku? Yang itu tolak ke tepi dulu. Memang penting. Tapi aku tak cukup masa. Tak cukup semuanya untuk melakukan yang impossible.

Jadi romantik? Tak sempat dah. Kena pratikal. Kena agresif. Buat aje. Tanggung risiko. Aku baca mantera itu berulang kali.

Malam itu. Dalam pukul sebelas. Aku top up credit secukupnya di telefon Nokia aku yang jarang sekali aku top up. Aku tekan nombor Bunga yang aku dapat dengan penuh trick hari itu.

Setelah beberapa nada dering, Bunga menjawab. Terdengar gelak dorky nya. Kelakar. Macam kartun. Ketawa yang buat aku mengigau dua tiga menjak ini.

" Bunga... Jo nak beritahu kau sesuatu, harap kau mendengar dengan hati terbuka."

Aku memulakan bicara. Sambil menguatkan semangat sendiri.

Jo, kau boleh lakukan. Ini bukan pertama kali kau luahkan perasaan kau. Berlagak tenang.

" Jo ni macam-macamlah. Cakaplah. Saya dengar."

Manja aje bunyinya. Telinga aku menipu hati aku lagi.

" Jo suka dekat Bunga. Suka sangat. Suka yang extra dari biasa."

Aku cakap terus. Tidak bertapis.

" Huh! Suka. Jo SUKA aje kan?"

Bunga tanya begitu. Seolah ingin mengetahui lebih lanjut.

" Ya. I like you a lot. Suka sangat. Boleh tak? Itu sahaja perasaannya sekarang. Rasa suka. Suka tengok. Suka borak. Terlalu suka."

Aku beritahu lagi.

" Hmmm... Tapi suka sahaja kan? Jo suka sahaja kan?"

Dia tanya lagi.

" Ya. Habis tu Bunga nak macammana pulak? Jo tak dapat nak bagi apa-apa selain perasaan suka ni sekarang. Aku nak kau tahu aku suka pada kau ni. Kau seorang."

Aku menjelaskan.

" Hmm. Boleh. Jo boleh suka saya. Tapi jangan jatuh cinta. Boleh tak?"

Monyet! Berani dia letak syarat itu.

" Manalah Jo tahu kesudahannya. Jo pun nak explore jugak friendship kita ni. Jo nak tahu juga apa lagi perasaan yang akan Jo ada pada Bunga lepas ini."

Aku jelaskan padanya lagi dan lagi.

Malam itu perbualan kami berkisar kepada soalan dan jawapan kenapa aku suka dia. Bila aku suka dia. Segala macam hint yang telah aku beri selama ini dan lain-lain yang berkaitan.

Dia juga menceritakan, masa di sekolah perempuan dulu ada pengkid yang pernah sukakan dia meluahkan perasaan seperti ini tapi telah di reject nya hidup-hidup.

Banyak kali dia katakan pada aku tidak pernah sekalipun dia jatuh cinta pada sesiapa walaupun pernah beberapa orang jejaka mengajaknya berkawan, bercinta atau berkahwin.

Dia asyik menegaskan yang aku boleh suka dia, tapi jangan jatuh cinta kepadanya.

Aku hormati segala penjelasan dia seperti dia menghormati penjelasan aku.

Aku katakan padanya, walaupun dia tidak suka aku seperti mana aku sukakan dia, aku mahu gembira dengan perasaan ini. Jika satu hari nanti dia suka atau jatuh cinta dengan sesiapa. Maka, dia akan faham apa yang aku rasa.

Aku ucapkan selamat maju jaya, matikan telefon. Menangis sedikit. Sejam dua kemudian aku SMS dia mengatakan aku sudah OK.

Itulah ceritanya bagaimana dia yang aku suka me reject aku hidup-hidup.

PS: Tamat.

Followers