Tuesday, August 18, 2015

Sentap dengan Kak Jen?

Banyak kali aku nak menulis tentang Kak Jen. Banyak kali juga Kak Jen paksa aku tulis pasal dia. Tapi nak tulis hal Kak Jen ini tidak boleh sebarangan. Dia kena ada di sebelah aku. Fakta kena tepat.
Tapi itulah… Setiap kali aku dan Kak Jen melepak aje, laptop memang aku tak dapat nak sentuh. Ada aje projek-projek yang kami perlu laksanakan berdua demi keharmonian sendiri, keluarga dan masyarakat.

Jadi sekarang aku nak main tulis aje. Kalau salah biar Kak Jen tumbuk aku.

Aku dah 33 tahun ini, Kak Jen dua tahun tuanya dari aku. Kak Jen orang tua.

Seperti yang aku selalu maklumkan, Kak Jen adalah late bloomers lesbian. Dalam umur 24 tahun baru dia tahu yang dia lesbian. Ramai orang macam ini.

Kak Jen pernah bercinta dengan seorang sahaja dalam hidup dia. Lalu perempuan itu kecewakan dia.

Sekarang Kak Jen single. Lama dah dia single. Tidak mahu lagi katanya. Taubat. Aku selalu rasa Kak Jen ini jenis cinta satu orang sahaja seumur hidup. Itu adalah sangat bodoh sebenarnya. Tapi, hati masing-masing mana kita nak tahu. Perjalanan hidup mungkin masih panjang, mana tahu Kak Jen bertemu soulmate dia.

Masa mula-mula aku dapat tahu Kak Jen ada awek. Aku tersentap. Padahal aku sendiri pun ada awek juga. Masa itu aku memang OUT aje pada semua orang. Semua orang tahu aku lesbian. Kalau masa itu orang mengutuk pengkid dan lesbian memang kena ceramah percuma dengan aku.

Aku pun bercakap secara serius dengan Kak Jen macam orang yang berpengalaman lama. Malah masa itu aku sendiri mengatakan ini mungkin salah satu fasa dalam hidup Kak Jen. Kak Jen lesbian sebab dia tengok aku lesbian dan ramai orang keliling kami masa itu terima lesbian ini dengan sempoinya. Kak Jen lesbian sebab TREND. Kelakar sungguh pemikiran aku masa itu.

Kau bayangkan aku yang lesbian ini pun masa tu sukar nak terima kakak aku lesbian. Bukan sebab aku marah lesbian. Tapi aku tak sangka Kak Jen lesbian. Bila? Masa sekolah dia yang gelakkan aku pasal lesbian ini.

Masa itu aku lagi boleh terima kalau adik bongsu aku mengaku dia suka perempuan. Pasal adik bongsu layan budak lelaki kasar betul. Tak pulak adik bongsu aku jadi lesbian.

Jadi aku boleh pahamlah sikit-sikit kalau tiba-tiba ahli keluarga yang memang kau tak sangka, mengaku yang dia sebenarnya GAY dan kau sentap. Sentap memang sentap, tapi selepas sentap tu paling penting. Tak akan kau nak pukul dia lepas pengakuan itu. Lepas tu kau paksa dia jangan jadi GAY, kalau tidak putus keluarga. Kau nak ambil parang dan cincang dia.

Sebagai ahli keluarga kau kena cuba bertenang. Tanya dia elok-elok, fahami dia. Kau pun kena jelaskan perasaan kau. Kalau kau tak suka GAY dan tak suka dia jadi GAY sebab agama dan lain-lain. Kau kena jelaskan kenapa kau rasa benda ini salah. Pekara ini makan masa. Kerjasama antara kedua belah pihak amat penting. TOLAK ANSUR. Tak kiralah lepas itu kau ada misi/agenda untuk menjadikan si pengaku tidak GAY. Aku rasa ramai nak buat benda ini. Terpulanglah. Kita masing-masing ada kebenaran yang mahu kita tegakkan di bumi Allah ini. Jangan lupa DOA minta pertunjuk dari DIA.

Pada kalangan GAY pula, nak buat pengakuan kena bertempat dan jangan membahayakan diri sendiri. Kalau keluarga atau kawan kau HOMOPHOBIC tahap membunuh. Nasihat aku, diamkan sahaja. Tak pasal-pasal ada yang mati kena pancung.

Aku ada pengalaman pengakuan AKU GAY pada orang-orang yang aku baru kenal dan dah lama kenal. Reaksinya bercampur-campur. Ada yang tak mahu kawan aku terus. Ada yang pura-pura baik depan aku. Di belakang, akulah bahan ketawa mereka. Ada yang menerima secara positif. Ada yang tak terkejut pun.

Eh, patutnya post ini pasal Kak Jen. Tapi jadi pasal aku pulak.HAHAHA!

Kak Jen masih Kak Jen aku, setiap kali aku buat silap dia akan tegur aku. Setiap kali dia buat silap, aku akan nasihat dia. Kita manusia kena saling ingat mengingatkan.

Sampai sekarang bila kami borak pasal masa lalu, kami mesti gelak punya. Adik beradik dan kawan rapat kami yang lain dah boleh hafal kisah kami ni. Naik jemu dia orang mendengarnya.


Terima kasih Tuhan kerana kau jadikan Kak Jen sebagai kakak aku.

PS: Nantilah aku cerita zaman Kak Jen poyo jadi PENGKID tu...HAHAHA.

Sunday, August 16, 2015

Bila ini Berlaku

Pagi Ahad. Sepatutnya aku dah mandi lalu menikmati secawan Milo panas dengan dua keping roti. Tapi, nah… Itu belum berlaku.

Aku sedang menunggu rakan sepejabat memberi aku kerja yang kami perlu selesaikannya bersama sebelum dateline hari esok. Aku masih menunggu. Inilah rupanya menjadi seorang dewasa. Bekerja demi meneruskan kelansungan hidup dan cita-cita.

Bila kamu seorang perempuan GAY, single, bekerjaya dan berdikari seperti aku, sebenarnya untuk menjelaskan kepada semua yang kamu adalah GAY,  bukan perkara yang paling penting.

Kadang-kala aku biarkan sahaja orang membuat andaian mereka masing-masing. Kadang-kala aku merosakkan andaian orang dengan mengatakan aku ada crush pada lelaki ini atau lelaki itu.

Macam mana nak kata ya. Ada kalanya sekarang aku memang suka tengok lelaki yang baik, handsome, tinggi dan ada body figure yang kemas. Jadi memang terkeluar di bibir aku.

“ Handsomenya mamat tu…”

Jadi apabila mendengarkan ini, maka rakan sepejabat aku seronok sangat. Lalu aku lagilah sengaja menambah gossip itu dengan me ‘heart eyes’ pada lelaki-lelaki itu. Sengaja aku get along dengan gossip tersebut.

Memang ada sesetengahnya yang aku rasakan kalau buat calon suami memang bagus sangat, mak mesti suka, dan tak mustahil juga aku akan jatuh suka. Tapi sebenarnya aku masih aku, masih GAY.

Hal GAY aku ini aku tak kisah sangat orang tahu atau tidak. Pandai-pandailah orang nak mengagaknya atau bertanya sendiri dengan aku. Aku peramah selalu.

Tapi memang ada kalanya mahu jerit,  AKU GAY sekuat hati. Bila perkara-perkara seperti ini berlaku:

Bila orang gossip aku dengan lelaki. OMG. KELAKAR.

Bila ada lelaki yang aku tak suka sibuk mengorat. Lelaki aku suka aku senyum ajelah. Nak cinta semula payah tau.

Bila rakan sekerja mengatakan aku frust menonggeng, lelaki yang aku kata aku crush itu sudah berpunya. OMG. Aku lesbianlah!

Bila mak atau abang paksa aku kahwin dan dia orang  tak faham kenapa blind date yang di aturkan untuk aku selalunya berakhir dengan aku berkawan sekejap sahaja dengan lelaki itu. Oh emak, tak serasi mak. Padahal payah aku nak terima walaupun aku cuba jugak.

Bila aku rapat dengan lelaki ini itu, orang cakap aku kaki flirt. HAHAHA.

Bila orang tanya kenapa aku tak kahwin lagi. Nak aje aku beritahu. Aku lesbian, kalau same sex marriage ini dibenarkan dalam ISLAM, dah lama dah. Dah beranak pinak pun.

Bila aku teringin nak anak. Tapi aku selalu cakap aku nak anak aje tapi tak nak LELAKI. Lalu semua orang mulai pening-pening kepala tak faham.

Bila aku dengar orang make fun pasal lesbian. Sedangkan hari-hari orang-orang yang sama puji aku baik dan sebagainya. Aku lesbian. Aku baik. Aku terasa ya.

Bila orang paksa aku bersosial sana-sini berkenalan dengan lelaki itu ini, sedangkan aku lebih suka melepak dengan adik-beradik aku dan melayan anak-anak sedara. Aku malas nak keluar wei. Penat. Bila keluar sana sini. Sepatunya aku suka dengan lelaki itu ini. Tapi tak. Aku tetap jatuh hati dengan perempuan. Aku jumpa perempuan-perempuan yang baik. Aku boleh jadi sedih bila kena sekerasnya melarang hati aku suka dengan perempuan. Di kehidupan yang singkat ini. Masa itu nak aje aku cakap aku lesbian, aku sayangkan agama aku, dan jangan kacau aku. Let me be single and happy.

Dan lain-lain masa sebenarnya aku happy sahaja, aku bersyukur atas segala kurniaan Allah. Biarlah Dia sahaja menilai amalan aku ini.

Jadi perempuan GAY muslim di Malaysia. Diluah mati mak, ditelan mati bapak. Kenapa aku tak cakap aje pada seluruh dunia yang aku GAY.? Jadi seorang perempuan di Malaysia ini aje dah banyak ketakutan dan diskriminasi yang kena diterima. Tambah lagi jadi perempuan GAY.

Penting untuk aku tidak melukakan hati seorang EMAK yang tak punya satu gram emas pun sepanjang dia melahirkan aku. Ampun mak.

Jadi di sini aku menulis. Meluahkan rasa hati aku. Mungkin rasa hati aku sama dengan rasa hati kamu. Bagi orang yang tidak merasai, inilah dunia aku. Dunia kami. Dunia seorang perempuan GAY.
 
Lesbian bukan sekadar hal sex sahaja, you dirty mind! Sebut aje lesbian lelaki gasang mula terbayang lesbian porn. Tampar karang!


PS: Yang lesbian, pengkid pun sama. Jangan nak memaksa kawan lesbian kau yang alim tu pergi flirting dengan aweks sana sini. Itu bukan field dia. Bila dia ajak kau dengar ceramah agama kau pun tahu nak lari kan!

Saturday, July 11, 2015

Boleh Kahwin atau Tidak

Aku perempuan gay. Lesbian.

Dahulunya penampilan aku pengkid. Dari hujung rambut ke hujung kaki.

Kini boleh dikatakan penampilan aku adalah AKU. Sederhana dan sopan. 

Penilaian orang, aku tak tahu. Malah itu sudah tidak penting lagi. Banyak lagi isu tentang diri aku yang perlu diselesaikan antaranya masalah ketagihan/obsesi, panic attack, kewangan, penambahan berat badan dan lain-lain.

Disebabkan aku menulis blog tentang aku, pengkid, lesbian dan sebagainya maka ramailah rakan baru yang dikenali di internet yang mempunyai persamaan dengan cerita-ceritaku ini. Kami berkongsi cerita malah air mata.

Tahukah kamu, betapa ramai perempuan gay/lesbian muslim di luar sana yang single dan mahu kekal single sebab agama melarang dan mengharamkan hubungan ini?

Adakah mereka tidak gay/lesbian? Mereka TETAP begitu, cuma mereka menahan perasaan mereka. 

Ramai juga yang kahwin dengan lelaki. Ada yang bahagia ada yang tidak. Sama sahaja dengan perkahwinan heterosexual yang lain. Ada yang bercerai dan ada yang berkasih sayang sehingga tua.

Baru-baru ini seluruh USA membenarkan perkahwinan sama jenis. Aku terkejut juga. Terkejut sebab cepat sangat. Aku fikirkan mungkin akan memakan masa lagi tiga tahun. Adakah kerajaan mereka punyai agenda politik yang lain atau apa pun aku tak tahu. Berpuluh tahun jugaklah aktivis di sana memperjuangkan hak mereka ini. Sedikit demi sedikit negeri-negeri di sana telah membenarkan. Sedangkan di USA itu, heterosexual yang beranak pinak tak kahwin berlambak. Golongan LGBT di sana pula bagai nak rak berjuang sebab nak kahwin.

Ya memang dunia ni dah akhir zaman.

Macam biasalah di laman sosial jadi trending panas beberapa minggu. Ramai juga golongan heterosexual yang menyokong perkahwinan ini, termasuklah kita di Malaysia. Tak kiralah muslim atau non-muslim. Golongan yang menentang, mengeji dan mencarut lagilah ramai. Hal-hal haram kan. Sedangkan benda baik macam solat di tempat letak kereta pun muslim kat Malaysia ni jadikan isu.

Maka kisah zaman Nabi Luth dicampakkan, di taip, di reblog dan di link pada serata media sosial. 

Berjuta-juta jumlahnya, sampai aku ini tidur malam lalu terbawa di dalam mimpi. Aku rasa setiap orang dalam golongan LGBT muslim hafal kisah ini lebih dari tukang reblog tu hafal kisah Nabi Musa dengan firaun. Tentang 10 tulah di zaman Mesir dulu. Kisah bahtera Nabi Nuh. Kisah kaum Rom, Kisah Nabi Ibrahim dan isteri-isterinya. Kisah yang banyak menceritakan tentang kaum yang lagha/lalai, politikus yang rakus dan kaum-kaum ini ada yang di turunkan hukuman yang dashyat-dashyat.

Jadi kita perlu sedar, apabila kita sama-sama lagha/lalai. Kita sama-sama kena hukum, tak kira apalah. Dosa sebesar zarah pun kena kenalah bertaubat. Tak ada pengecualian. Tuhan itu adil lagi pengampun.

Pendapat peribadi aku sebagai seorang muslim. Aku tidak menyokong legalnya perkahwinan sama jenis ini di Malaysia. Di USA atau Kanada di mana sahaja biarlah. Tapi pada masa yang sama aku tak adalah nak tembak atau terbalikkan rumah orang yang nak melakukannya. Aku juga teringin negara kita Malaysia mengharamkan heterosexual muslim couple sebelum nikah. BOLEH?

Berbalik pada perempuan gay muslim dan single sebab agama melarang ini. Kau ingat senang nak hidup macam itu. Tapi berdoa ajelah hari-hari semoga perasaan dan rasa ini hilang. 10 tahun… 20 tahun. Entah sampai bila.

Ada aje kawan sesama gay dan lesbian yang gelakkan golongan ini, suruh cari ajelah awek. Buat apa di tahan-tahan. Bla…Bla…Bla. Kita masing-masing ada pegangan sendiri. Maka sila hormati.

Pada golongan heterosexual yang rant kat internet beria sangat tu, aku malas nak cakap apa. Bersamalah kita nasihat menasihati. Sayang menyayangi. Doa mendoakan. Perhatikan betul-betul, mana tahu ada saudara mara sahabat handai teman rapat yang LGBT tapi kamu langsung tak tahu menahu. Fokus pada situ.


Pada golongan LGBT yang kena buli di laman sosial dan terasa macam hendak bunuh diri. JANGAN. Bawa bertenang. Elakkan dari media sosial buat sementara waktu. Entah-entah orang menyampah dengan kita bukan sebab GAY pun, mungkin sebab kita sibuk berselfie bercium sakan sampai orang naik meluat.


PS: Tadi, masa aku bersama housemate, Fifi ke kedai bahan kek. Ada beberapa pelanggan yang tersalah ingatkan aku ini pekerja kedai kek itu. Muka aku macam pekerja kedai kek ke? Muka aku macam ingin membantu? Ganas sangat ke gaya aku ini? Aku utarakan hal ini pada Fifi sambil membetulkan tudung yg senget, jawapan dia mengejutkan dan tidak disangka oleh aku.

“ Sebab kau tak pakai beg tangan, Jo. Orang lain semua pakai beg tangan.”


Friday, May 15, 2015

Super...

AMARAN: Post ini adalah hasil tulisan seorang fangirl. Kalau tidak tahan, sila berundur lima langkah.

Aku seorang TV junkie/movie junkie. Tapi dah tak relevan, sekadar poyo aje.

Di tahun 2015 ini rasanya semua orang adalah TV junkie/movie junkie. Kita generasi yang menonton itu. Jadi apalah sangat aku ini. (Kecuali kalau kau memang jenis tak tengok TV atau wayang itulah kan.)

Imbas kembali.

Sekolah asrama, aku di tingkatan dua atau tigalah lebih kurang. Paling suka sekali cerita Lois & Clark: The New Adventures of Superman. Siarannya ditayangkan di hari sekolah. Bilik TV berkunci dan waktu itu adalah waktu prep malam. Punyalah nak tengok cerita ini. Satu hari dalam seminggu, aku dan seorang senior sanggup ponteng prep dan menyelinap dalam bilik TV. Masa itu salah satu skill aku adalah buka pintu guna dawai besi. Tingkap cermin pulak kami berdua akan tutup dengan gebar. Bunyi TV, kami bisukan dan bergantung kepada sarikata semata-mata. Kalau sesiapa ternampak jugak. Orang itu kami akan ajak tengok sekali sambil pujuk memujuk.

Lepas habis cerita, mesti dua-dua tersengih sambil sep-sep. Aku tak tahulah dia berangan apa. Aku tahu bahagian aku aje.

Terjadilah fantasi aku paling liar,  berangan jadi Superman dan bawa gadisku terbang di langit luas sambil mendendangkan rangkap lagu.

"Bulan madu di awan biru, tiada yang mengganggu. Bulan madu di atas pelangi hanya kita berdua mengecap nikmat cinta…"

Supergay sungguh.

Beberapa tahun selepas itu, ada cerita Smallville. Tapi jarang aku dapat layan. Sibuk belajar, kerja dan lain-lain. Lagipun, entah kenapa aku tak berapa suka sangat cerita dia. Mungkin sebab Superman dia tak terbang-terbang.

Imbas kembali tamat.

Tahukah kamu sekarang, CBS akan menayangkan siri Supergirl? Aku tak tahu bila tarikh sebenar siarannya. Tapi aku dah tengok trailernya pagi tadi waktu subuh. Berguling atas katil, fangirling. Terus aku terbang ke bilik air berwuduk.

Sebenarnya aku fikirkan mungkin 50 tahun lagi baru dia orang akan buat siri ini. Aku ketinggalan betul.

Jangkaan aku tinggi, jadi aku harap CBS tak merosakkan siri ini.


PS: Girl Power!




Thursday, May 14, 2015

Perentas Masa

Lelaki. Perempuan. Pondan. Pengkid….

Masa kita umur tiga bulan. Kita tahu tak apa yang kita akan jadi? Kalau ada sesiapa yang jawab tahu, mari sini aku lempang. Orang yang dukung kau pun kau tak kenal.

Hari itu lepak sama Honey. Di rumah dia. Ada Mr Honey dan Honey Jr.
Borak tentang polisi insurance. Life. Agama.

Aku beritahu dia, mungkin tahun depan aku akan berhenti kerja. Aku masih tak tahu, sama ada aku akan punya pekerjaan atau tidak selepas itu. Tiada jaminan.

Dia menceritakan pro dan con ikut pengalaman dia setelah dua tahun tidak bekerja. Susah dan senangnya. Tentang hidup dia yang sederhana. Banyak dia cerita.

Tanpa aku bangkitkan, minta atau tanya, dia beritahu yang dia tak sangka kami boleh berborak-borak santai  seperti ini. Setelah apa yang kami pernah buat dulu. Sejarah antara kami. Topik yang aku tak mahu sentuh. Topik KAMI. Jadi aku senyum sahaja. Tidak menyampuk dan tidak memberi pendapat. Walaupun banyak benda yang hati aku nak tanya. Soalan-soalan yang tiada faedah pun. Baik aku diam.

Dia beritahu lagi.

“kita ditemukan dulu. Saya dan awak. Ada orang cakap pasal kebetulan, tapi sebenarnya memang dah tertulis sejak azali lagi. Jodoh itu. Jodoh saya. Jodoh awak yang entah di mana tu. Saya lahirkan Honey Jr.”

Memang kalau difikirkan tak logiklah dia pernah bersama dengan aku.

Lalu aku pangku dan peluk Honey Jr. yang bermain depan kami. Kuat dan sepenuh hati aku. Itu sahaja paling dekatnya kami.

Teringat aku masa dulu. Setiap kali kami berjumpa dan berpisah, Honey cakap. 

"Kita tak tahu apa akan berlaku sesaat lagi. Macam mana kalau kali ini kali terakhir kita jumpa." 

Masa itu berderai air mata aku, air mata dia. Siapa sanggup kehilangan orang yang dicintai kan?

Honey oh Honey. Betapa cinta aku membuat kamu sedih.

Bila bicara soal semuanya sudah tertulis, maka aku terbayang hal-hal ghaib. Loh Mahfuz. Qada dan qadar. Penciptaan manusia dan alam semesta. Tentang masa dahulu, masa depan. Tentang kena usaha, yakin, redha dan doa. 

Konsep yang mudah, tapi susah nak faham. Kita mahu bukti sahih depan mata. Kita cuma manusia.

Di hadapan entah akan jadi apa.

Tapi, beranilah kamu wahai kawan. Beranilah wahai hati aku. Beranilah si perentas masa.


PS : Don’t fail yourself!

Wednesday, May 13, 2015

Tali Pinggang Lelaki

Semalam masa aku buka plastik tali pinggang yang baru aku beli di pasar malam, tiba-tiba Fifi housemate aku terus menegur.

“ Laa... Kenapa beli tali pinggang lelaki.” Sambil mata dia kelip-kelip pandang aku. Macam tak pernah tengok.

Adakah soalan ini benar-benar sejenis pertanyaan atau hanya keraguan dan gurauan? Lima saat aku keliru.

“ Bukan ke tali pinggang Jo memang jenis macam ini dari dulu lagi?” Itu sahaja jawapan aku. Jawapan berbentuk soalan. Kening aku berkerut. Muka aku berkerut.

Aku rasa Fifi demam. Sudah empat tahun dia kawan dengan aku.

Berapa banyak gaya rambut aku yang dia dah lalui. Undercut, crew cut, boyish haircut, pixie cut.

Baju aku? Kebanyakkannya kemeja besar. Seluar baggy. Jeans longgar. Malah, Jarang aku nak pakai skinny jeans sebab aku rasa seksi. 

Menambahkan ketaranya lagi, aku selalu aje pakai snapback, beanie dan lilit kepala dengan bandana macam hero hindustan.

Apalah sangat dengan tali pinggang lelaki.

Tak akan sebab setahun ini aku berambut panjang?

Rasanya macam biasa aje perwatakkan aku. Macam selalu  itulah. Macam Jo.

Hmmm. Inilah salah satu sebab kenapa aku masih tak boleh nak terus-terang yang aku ini gay/lesbian dan dahulunya pernah memengkid. Mungkin dia orang akan cool aje. Tapi mungkin juga dia orang akan cuba ‘fix’ aku lepas itu.

Jo pakailah baju perempuan. Jo cubalah pakai makeup. Sesekali bolehlah.

Paling tak seronok nanti jadi kekok pulak kami nak tidur berlonggok kaki bersilang kat depan TV masa hari minggu. Hendak jalan-jalan pegang lengan dan tangan macam selalu dah tak syok.

Ingat senang ke nak terima kawan kau itu sebenarnya lesbian atau gay. Aku cuba letakkan kaki dalam kasut dia orang. Cool aje, tapi kekok. Ada pandangan mata dan rasa yang akan berubah. 

Sebab itu aku kata dia orang belum bersedia. Belum faham aku luar dalam. Sama macam aku belum faham dia orang. Andaian akulah kan.

Toleransi memang akan ada. Tapi banyak benda akan berubah. Itu yang aku tak mahu. Sebab aku bukan sekadar gay/lesbian itu. Aku adalah keseluruhnya. Bukan mudah.

Jadi untuk memudahkan, aku berkompromi. Lagipun bukan setiap pagi aku bangun tidur dan cakap. 

"Aku gay, aku lesbian jadi aku akan jadi se gay mungkin hari ini." 

Aku bangun tidur berdoa. Kemas rumah sikit sebanyak dan senyum.

Jika aku tak mahu memengkid lagi sekalipun, aku tak pilih mahu jadi perempuan yang bermakeup tebal dan berkasut tinggi.

Jadi sekarang biarlah aku dengan tali pinggang lelaki ini.

Semudah itu.


PS : Pagi tadi sengaja aku pakai jeans, bertali pinggang dan berbra sahaja sambil gosok baju di ruang tamu. Biar Fifi tahu betapa seksinya perempuan yang pakai tali pinggang lelaki ni. Daaaa…Dia tak heran pun. 

Sunday, March 22, 2015

Dua Kisah

Beberapa minggu lepas, panas di laman sosial tempatan gambar seorang selebriti Malaysia bergambar seksi  di majalah dengan berselimutkan bendera USA.

Pertama kali tengok gambar tu, jujur kepala otak aku terus cakap.

“ Wow, cantiknya dia!”

Tengok lagi. Aku telan air liur dan cakap.

“ Confirmlah kena bash masyarakat lepas ni.”

Beberapa hari sebelum itu, aku terima pemberitahuan. Salah satu gambar di tumblr blog aku telah di reblog sebuah tumblr yang penuh gambar tak senonoh dengan kapsyen provokasi. Padahal gambar di tumblr blog aku itu adalah gambar perempuan muslimah, tutup aurat. Tak boleh jadi!

Tengah-tengah malam itu juga aku terus email pada staff tumblr untuk keluarkan gambar tersebut dari tumblr blog tak senonoh tadi. Tak sanggup aku memikirkan gambar itu akan jadi bahan ‘fap’ lelaki hidung belang seluruh dunia. Sehari lepas itu, staff tumblr balas email aku mengatakan gambar itu telah mereka keluarkan. Terus aku tengok semula tumblr tersebut untuk pastikan hal tersebut. Tumblr itu juga telah di tutup serta-merta.

Bila aku fikirkan semula, dengan kewujudan pesat pelbagai jenis blog/apps untuk orang tengok atau post gambar perempuan/lelaki yang cantik dan kacak, tak kiralah menutup aurat ataupun tidak. Sudah tentu jugalah ada berapa ramai jenis manusia di luar sana yang menjadikan gambar-gambar yang tersebut itu sebagai bahan ‘ fap fap fap’.

Aku yakin, gambar selebriti wanita tersebut telah pun jadi bahan ‘fap’.

Pernah aku nasihat pada anak sedara lelaki aku yang cuba-cuba hendak tengok wanita seksi lama dulu. Nasihat yang bunyinya lebih kurang begini.

“Dalam dunia ni memang ada orang tak jaga maruah dia, tapi kitalah yang kena tolong jaga maruah dia. Kamu jaga maruah kamu. Tak payah nak tengok-tengok sangat… Faham? ”

Panjang lagilah nasihat aku. Dia angguk-angguk. Entah faham entah tidak budak itu.

Aku, Kak Jen dan Abang Ngah diberi kesempatan ke pengembumian kawan baik emak di kampung kami minggu lepas. Hari jumaat perginya, Sabtu pagi dikebumikan. Orang tak ramai di kubur. Jadi dapat kami tengok dengan jelas, anak-anak lelaki angkat arwah emak mereka dan di letak sempurna di liang lahat.

Dari hujung rambut sehingga hujung kaki, di tutup kain kafan putih. Kubur di kambus tanah. Talkin dibaca. Cuaca panas, tapi angin bertiup senang.


Aku dan Kak Jen sama-sama sebak. 
Dan dua kisah di atas saling berkait rapat.

Followers