Thursday, April 28, 2016

Dia yang Aku Suka.

Aku pernah menulis bahawa cerita suka ini sentiasa ada sambungan. Tapi aku tidak menyangka yang sambungannya secepat ini. Dalam hati aku gelak.

Bila aku suka pada seseorang, keinginan untuk berbual amat tinggi. Rasa untuk mendengar suara, mengetahui segala kisah dan melihat dia di depan mata sentiasa membuak. Argh! Perasaan. Kau buat aku jadi tak cool dan aku dah tak peduli pasal cool.

Gadis yang aku suka ini adalah intern di tempat kerja. Orangnya tinggi. Memiliki sepasang mata kuyu dan aku sendiri tak tahu nak letak dia di kategori mana. Dia bukanlah sopan gila bila kau dah kenal rapat. Dia juga bukan girly, jauh sekali sweet. Orangnya cukup dia, personalitinya adalah dia dan sikap individualnya memang ketara. Terima kasih pada emak dan ayah dia sebab melahirkan dia.

Imbas kembali sebulan dua yang lepas.

Sebenarnya aku tak nak suka sesiapa dah. Lagi-lagi perempuan yang 10 tahun junior daripada aku. Aku rasa tak wajar. Aku rasa seperti orang tua gatal tidak sedar diri. Jadi aku biarkan sahaja perasaan aku yang ini.

Aku perhatikan sahaja dari jauh, dua tiga orang staff lain cuba mendekati dia. Mengatur ayat-ayat manis dalam cubaan mengusha dia. Dari jauh itu aku gelak besar setiap kali dia buat selamba sahaja pada semua itu. Kadang kala aku tertanya, adakah dia sendiri sedar yang dia sedang diusha? Entahlah. Aku meneruskan pemerhatian aku sambil berdoa supaya cepat-cepatlah dia habis intern, atau cepat-cepatlah salah seorang staff lain itu dapat mengorat dia.

Tapi, itulah aku. Lain yang aku fikir dan atur, lain pula yang aku buat.

Satu hari, berlaku hiruk pikuk di pejabat kami kerana ada bau terbakar. Semua orang berhenti buat kerja dan masing-masing mencari punca bau itu. Aku juga bangun dari meja. Melihat semua orang sedang ke sana ke mari, sibuk. Aku jeling ke meja dia. Dia pandang mata aku, aku pandang mata dia dan kami sama-sama separuh tergelak. Senyum dia memang manis dengan braces. Buat rasa la la la la… Memang sebijik macam permulaan drama remaja romantik yang di penuhi klise dan adegan-adegan yang sudah dijangka. Aku menumbuk hati aku beberapa kali menyuruhnya menjadi kuat.

Ternyata hati aku tewas. Ia berdenyut dengan laju. Sampai sakit jadinya. Maka aku tarik kerusi kosong di sebelah dia dan kami mula berbual, satu demi satu hal. Aku gelak dia pun gelak. Dunia tunggang terbalik di keliling, kami tidak hiraukan. Pelahan-lahan rasa sakit dalam hati ini bertukar jadi bunga.


Tamat imbas kembali.

PS: Bersambung. Aku nak pergi kerja.

Sunday, March 27, 2016

Selamat

Satu hari aku mendekati seorang gadis. Mengambil posisi di kerusi sebelah kerusinya dengan selesa. Kepala sedikit mendongak kerana beza tinggi kami.

Dia tersenyum melihat aku. Pantas dia menyapaku mesra. Hati ini terasa mekar. Aku balas senyumnya. Terus aku lupa tujuan asal aku kesitu. Atau sebenarnya aku tidak pun punyai tujuan asal. Aku benar-benar terkesima dengan mata itu.

Terus aku capai bekas pensilnya di atas meja untuk menghilangkan rasa pelik dan suasana kekok ciptaanku sendiri.

Aku keluarkan isinya satu demi satu. Pen. Pensil. Pembaris. Ianya jadi semakin menarik bila aku jumpa liquid paper, stapler, gunting malah gam.

" Kau tahu...Bila melihat barang dalam bekas pensil kau ni aku rasa selamat." Aku membina bicara.

" Hahaha. Kenapa kau rasa bergitu? Tiada apa-apa yang istimewa pun." Tawanya sambil memberi pandangan hairan.

" Bekas pensil kau agak Iengkap...Kau tahukan budak-budak sekarang ini bila mereka berada dalam satu hubungan yang bagus itu, mereka berkata. 'I rasa secure dengan you.' Ya, seperti itu."
Aku mengemas semula bekas pensilnya lalu meninggalkan dia.

Aku kembali dengan bekas pensil kepunyaanku lalu meletaknya di atas meja dia. Kemudian aku terus berlalu pergi.

Tidak lama selepas itu dia menyapa aku.

" Hey! Bekas pensil kau penuh dengan drawing pen."

Aku angguk. Terus menyambung kerja-kerjaku.

Saturday, March 26, 2016

Monolog.

Pukul empat pagi.

Aku selalu terjaga dari pukul tiga ke pukul lima pagi. Tidur awal. Bangun awal.

Blog Jo Cerita asalnya adalah surat cinta terbuka kepada Honey. Sebodohnya aku mengharap dia terjumpa dan terbaca. Bukan sebab aku mahu dia mahu aku semula. Aku cuma mahu dia tahu yang aku selalu ingat pada dia. Aku juga mahu mencatat cerita kami.

Sekarang ini jika aku menyukai sesiapa, aku selalu berfikir beratus kali. Dalam berfikir itu aku tetap menunjuk perasaan suka pada mereka. Aku agresif.

Bila aku suka, aku akan bercakap dengan banyak. Melukis dengan banyak. Kadang kala makin mengarut. Banyak kali juga aku memalukan diri sendiri.

Aku sedar. Perasaan ini bukan untuk dibalas. Ada masanya ini membuat aku sedih sendiri. Aku kambus kesedihan itu dengan kreativiti aku. Aku cipta sesuatu dari setiapnya. Aku belajar yang kesedihan jangan dibazirkan.

Monolog dalam hati:

Bercinta sahajalah. Apa lagi yang kau fikirkan?

Tak semudah itu.

Apa yang kau takutkan?

Semua... Kehidupan. Senyuman. Tangisan.

Kau takut cinta tidak dibalaskah?

Itu aku tak peduli. Aku cuma tidak mahu dibenci orang yang aku suka. Aku tidak boleh menjangka apa yang aku lakukan jika aku suka. Aku mahu...Tapi aku sedar aku tidak boleh.

Tapi kau cepat move on. Demam cinta kau sekejap sahaja. Demam cinta kau, kau sendiri sahaja yang demam. Kau sendiri juga yang telan ubat yang pahit.

Kadang-kala aku rasa aku sudah gila.

Orang gila tak akan mengaku dia gila...

Tapi apa ertinya kewarasan? Hidup rasanya tawar dan hambar.

Perempuan buat kau mereng.

Ya. Perempuan juga buat kau makin kreatif.

Hidup kau tak pernah sekadar hitam dan putih. Sentiasa penuh warna pelangi.

Ah. Aku ditolak lagi.

Apa yang kau minta sampai ditolak?

Aku mahu berjogging pukul 6.30 pagi. Tapi dia tak mahu ikut.

Awal sangat. Kau gila?

Pukul 8 pagi pun awal tapi cuaca sudah pun panas.

Mungkin lepas ini kau patut tanya apa yang dia suka dan melakukannya bersama.

Dia tetap menolak.

Kau sudah tanya kenapa?

Sudah, tapi jawapannya tiada.

Kenapa ya?

Kau telah ditolak dengan cara paling sopan.

Dan aku patut terima itu ke?

Eh? Kau nak buat apa lagi?

Aku nak berborak. Menatap mata.

Jangan. Nanti kau menangis.

Tapi sebelum menangis aku mahu senyum juga.

Kau degil. Kenapa ya?

Suka. Mestilah degil.

Lukislah bila kau degil. Tulis sesuatu.

Monolog tamat.

PS: Cerita suka ini sentiasa ada sambungan.

Tuesday, March 1, 2016

Di Bawah Langit

Tiada salahnya menjadi klise.

Tiada salahnya mencari Tuhan saat kau merasa susah.

Beberapa kali dan seberapa banyak kekeliruan yang berserawang dalam minda itu perlu kau bersihkan.

Hanya perlukan kerajinan dan doa.

Ada saat di mana, aku rasa aku sudah jatuh cinta kembali. APA?

Tak kan semudah itu. Semudah bicara manis di kala sepi. Di kala aku berpeluk dengan si bantal dan hanya berseluar senteng. Tanpa pertemuan, tanpa usaha sedikit pun.

Namun begitu setiap hari aku jatuh cinta.

Ya, dengan kamulah...Dengan siapa lagi?

Apa kena dengan hati ini?

Kita manusia kadang-kala jemu dengan kata-kata. Kita mahu bukti di depan mata. Itu motivasinya.
Aku cuba menukar keangkuhan manusia itu menjadi bahan bakar semangat.

Aku tahu keangkuhan itu bukan lahirnya sehari dua. Angkuhnya dia kerana usaha kerasnya selama ini.

PS: Setiap hari aku renung bintang-bintang. Tiada satu pun yang jatuh ke riba. Lalu aku lukis biar ia kekal indah di tangan ini.

Sunday, January 24, 2016

2016 dan Harapan

Aku menulis lagi.

Lambat, aku tahu.

Harapnya tulisan, cerita dan idea yang aku kongsikan dalam blog ini masih berguna untuk sesiapa di luar sana.

Bagi sesiapa yang sudah mengetahui, Bond kembali single. Jikalau ada sesiapa yang ingin mengusha dia, aku tak izinkan. Bunyinya dah macam emak-emak.

Bukannya apa, aku cuma harap Bond bagi masa pada diri dia untuk gunakan masa bersendirian ini untuk dia lihat dalam-dalam tentang diri dia. Bagi diri sendiri masa menjaga hanya diri sendiri.

Aku juga sempat menghasut Bond dengan kata-kata:

“Jadi single ni duit tak banyak habis untuk aweks!”

Sukar sebenarnya bila kau dah biasa punya seseorang, tiba-tiba kau hendak hidup sendiri. Tiada teman berborak hal-hal jiwa raga. Tiada orang yang nak ambil kesah perihal diri kau. Tiada orang yang beritahu hari ini kau handsome dengan polo merah kau. Tiada orang akan cakap I LOVE YOU pada kau lagi. Kau akan sunyi sesunyinya. Lumrah manusia perlu teman berteman.

Tak perlulah aku tulis kebaikan hidup single bagi seorang pengkid atau perempuan gay di sini. Kau carilah kebaikan itu di blog lain.

Aku harap Bond bertabah dan aku tahu dia ok-ok aje, tak macam aku masa putus cinta dulu menangis dan meraung. Tak macho sungguh bila aku fikirkan semula. Betulah kata orang, saat sedih dulu itu boleh terubat dengan masa.

Lupa aku hendak cerita. Beberapa minggu lepas aku sempat keluar dengan blogger dalamgobok. Susah betul nak set tarikh dengan dia.

Aktiviti kami simple aje. Aku pergi ambil dia. Bagi dia makan cekodok pisang yang aku masak. Bagi buku yang aku tulis pada dia. Borak. Tengok wayang. Makan KFC. Borak lagi. Hantar dia balik sebelum pukul 7 malam. Aku banyak cakap, dia banyak cakap.

Tanggapan pertama aku tentang dia. Ya Allah, sopan santunnya dia. Dari hujung kepala hingga ke hujung kaki, orang tak akan percayalah dia ini seorang perempuan gay. Aku pulak dah sehabis gaya gay hari itu, kalau orang buta duduk sebelah aku pun boleh tahu yang aku ni gay.

Aku juga harapkan blogger dalamgobok mempunyai masa depan yang cemerlang dalam apa sahaja pilihan yang dia buat di masa akan datang.

Untuk diri aku pula, 2016 ini aku harap yang aku akan lebih berani untuk hadap hal-hal yang aku tak suka dan jangan jadikan itu alasan untuk menyekat kemampuan dan kreativiti aku.



Bonus: Gambar no filter Bond yang dia izinkan untuk siaran.



PS: I LOVE YOU.

Saturday, December 12, 2015

Berani bodoh.

Bila kita cinta, crush atau terlalu suka pada seseorang. Maka banyaklah benda berani bodoh yang akan kita lakukan.

Kata-kata ini bukan merujuk kepada kamu atau orang lain. Tapi pada diriku sendiri.

Aku pernah cerita masa di kolej sebelum bersama Preity, aku crush pada seorang kawan sebaya aku, Rihana. Puas aku mengorat dia ni tapi tak juga dapat.

Alah, Rihana yang kononnya ada iras Neelofa. Masa muda-muda dululah. Aku yakin sekarang dia dah gemuk. Dagu berlapis, macam aku.

Rihana tidaklah terlalu peramah orangnya. Mungkin disebabkan aku selalu melepak dengan dia, maka orang sekeliling anggap dia sangat peramah. Kalau tidak, aku yakin orang akan ingat dia sombong.

Rihana jatuh sakit suatu hari. Entah sakit apa. Kena tahan hospital. Masa di hospital hari-hari aku datang melawat. Aku bawakan apa sahaja yang dia mahu. Aku jadi pendengar setia dia. Jika waktu malam boleh menunggu, memang aku akan jadi jaga sebelah katil dia. Beberapa kali juga aku terfikir untuk menyelinap masuk sesuka hati. Tapi kawalan agak ketat.

Rihana belum sembuh. Keluarga dia pun belum datang melawat. Satu hari ketika aku ke hospital. Rihana tiada. Doktor cakap, Rihana dipindahkan ke hospital besar. Hospital besar pula jauh beribu batu. Aku gelabah. Puas aku tanya jururawat dan doktor apa sebabnya. Jawapannya hanya keluarga sahaja yang berhak tahu.

Hari kedua Rihana di hospital besar. Aku tidak keruan. Makan pun tak berselera. Doa tidak berhenti dipanjatkan. Aku ke sana ke mari bertanyakan jadual waktu melawat hospital besar pada kawan-kawan. Zaman itu kemudahan internet tidak seperti sekarang. Penggunaan telifon bimbit juga kurang.

Dalam turun naik keliling kolej itu, aku terfikirkan sesuatu. Jika Rihana sakit teruk, kami semua kawan-kawan patut melawat dia. Sekurang-kurangnya dia tahu semua orang mahu dia sihat cepat. Semua orang sayangkan dia.

Lalu aku mengetuk bilik pentadbiran. Berjumpa pihak pengurusan dan memberitahu kondisi Rihana, walaupun aku sendiri kurang jelas.

Atas kedegilan, rayuan dan kesungguhan. Pihak pentadbiran memberi kebenaran dan sebuah bas serta pemandu untuk kami pergi melawat Rihana beramai-ramai. Aku minta kebenaran untuk umum di speaker besar kolej pada kawan-kawan dan sesiapa yang mengenali dan mahu melawat Rihana, boleh dapat pelepasan keluar dari pihak kolej. Maka ramailah yang ikut serta. Aku sendiri tidak pasti sama ada mereka ingin memonteng kelas atau betul-betul hendak melawat atau keduanya sekali.

Di hospital, kawan rapat gilir-gilir masuk jumpa Rihana. Ada juga yang tidak masuk. Sebab terlalu ramai. Doktor dan jururawat pun naik hairan sebab ramai sangat yang melawat Rihana. Akhir sekali tiba giliran aku. Tidak sabar rasanya melihat wajah dia. Mahu dia sihat segera.

Sebaik sahaja dia melihat aku. Dia senyum. Dia nampak lebih sihat.

Aku hampiri dia. Belum sempat aku bersuara, dia berbisik pada aku.

"Abang Daud datang tak? Tak nampak pun..." Dia bertanya pada aku. Menyebut nama senior kami yang kononnya suka pada dia.

"Tak. Dia tak datang...Tapi kawan-kawan kita ada. Semua datang." Aku membalas.

"Iya ke...? Tapi nasib baik dia tak datang, sebab tadi Abang Daniel datang dengan famili dari kampung. Kalau bertembung kan susah...bla...bla...bla..." Dia sibuk bercerita, merujuk pada Abang sepupunya yang kononnya juga suka pada dia.

Sepanjang pertemuan itu. Dia terus menerus bercerita tentang Abang Daud. Abang Daniel. Aku dengar dengan separuh hati...

Tidak sempat mencelah sikit pun aku mahu bertanya soal kesihatan dia, jururawat datang memberitahu waktu melawat habis.

Dua hari selepas itu. Rihana keluar dari hospital. Bila aku tanyakan soal kesihatan dia, dia cuma cakap sakitnya misteri. Doktor pun tidak tahu. Tapi kini dia sihat. Aku gembira untuk dia.

Rihana layan aku acuh tak acuh. Aku sedar sendiri.

Lepas itulah aku makin kurang dengan dia. Waktu itu jugalah aku mulai rapat dengan Preity.

Jadi, jika orang muda macam kamu bertanya pada aku, patutlah kamu bertindak berani bodoh demi cinta atau keagungan apa kononnya.

Banyak kali juga aku jawab:

Selagi tindakkan berani bodoh ini tidak memudaratkan diri dengan kesengsaraan maksima. Lakukan sahaja orang muda. Rasakan betapa epik tindakan berani bodoh itu. Nikmati selagi boleh.

PS: Jangan harap aku nak buat benda-benda macam ini lagi dah.

Monday, December 7, 2015

Jemu.

Aku selalu sendiri.

Biar beramai-ramai sekalipun, aku sendiri sahaja.

Bersendiri ini bagus untuk beri diri ruang, tenang.

Banyak masa. Aku senang sendiri.

Bila balik ke kampung dan aku mula borak dengan emak topik berat, mesti dia tertidur. Lawak betul. Mungkin otak emak dah letih nak mendengar masalah dunia. Dia lebih senang mendengar khabar-khabar lucu.

Tapi bila aku cakap pada dia aku nak kahwin. Besar betul mata dia terbuka.

Tak berapa lama dulu, pernah aku tanya emak, kenapa emak hendak sangat aku kahwin? Jawapannya klise. Dia mahu ada yang menjaga aku. Dia mahu aku punya anak-anak yang bersama aku.

Aku selalu menjawab dengan degilnya, aku boleh menjaga diri aku dan anak-anak sedara nanti yang akan menjaga aku jika mereka mahu. Kalau tidak, pandai-pandailah aku ke rumah orang tua.

Sengih sahaja emak memandang aku sambil katanya, “Tak sama Jo…”

Emak cakap berdasarkan pengalamannya. Ada kebenaran dalam kata-kata itu. Siapalah aku untuk menepis kata keramat seorang emak.

Ah. Paranoid.

Entah kenapa, Tuhan menjentik perasaan jemu hidup sendiri pada aku akhir-akhir ini.

Jemu hidup dengan kawan-kawan. Betul-betul jemu, sehingga aku rasa aku perlu sesorang untuk dicintai dan untuk berjuang bersama.

Aku tahu, aku masih kuat bersendiri. Tapi aku juga mahu lebih kuat bersama seseorang.

Aku terfikirkan kisah Nabi Adam. Dia ada segalanya di dalam syurga, tapi masih rasa rindu jiwanya pada seseorang yang belum wujud pun. Hawa.

Kalau ikut aku, aku pun mahu ‘Hawa’. Tapi tak bolehlah. Pelahan aku sekeh kepala sendiri. Mencubit realiti.

Aku tidak punya calon sesuai, sekufu. Itu bahagian yang awalnya. 

Aku memikirkannya sambil tergelak. Macam mana kita tahu seseorang itu dijadikan sebagai pasangan kita. Adakah aku belum jumpanya lagi disebabkan aku sendiri benar-benar belum bersedia atau bagaimana?

Atau sampai bila-bila pun tak ada?

Aku rasa sedikit demi sedikit kekuatan fizikal makin kurang. Semalam, sekejap sahaja aku cuba menari lagu kumpulan Kpop, Sistar. Aku dah semput. Usia akan datang apatah lagi.

Adakah sudah sampai tempoh terdesak itu. Aku gigit jari sendiri.

Angan-angan pasal berdua ini memang sedap.

Aku selalu bayangkan, aku dan dia saling bantu membantu dalam hidup kami. Dari hal seperti basuh pinggan di dapur kecil kami, sehinggalah dia dan aku jadi sukarelawan di rumah anak yatim atau rumah orang-orang tua.

Sambil aku menyanyi lagu Backstreet Boys, I’ll Never Break Your Heart dan dia turut menyambung alunan lagu itu.

ASDFGHJKL…. Aku tulis merapu. Ini dah macam tulis diari yang sepatutnya aku sorok di bawah tilam dan tak patut aku dedahkan kepada umum. Sekali lagi aku mencubit realiti.

PS: Eloklah beribadat dan berbakti kepada masyarakat daripada angan sahaja wahai Jo.

Followers