Sunday, January 24, 2016

2016 dan Harapan

Aku menulis lagi.

Lambat, aku tahu.

Harapnya tulisan, cerita dan idea yang aku kongsikan dalam blog ini masih berguna untuk sesiapa di luar sana.

Bagi sesiapa yang sudah mengetahui, Bond kembali single. Jikalau ada sesiapa yang ingin mengusha dia, aku tak izinkan. Bunyinya dah macam emak-emak.

Bukannya apa, aku cuma harap Bond bagi masa pada diri dia untuk gunakan masa bersendirian ini untuk dia lihat dalam-dalam tentang diri dia. Bagi diri sendiri masa menjaga hanya diri sendiri.

Aku juga sempat menghasut Bond dengan kata-kata:

“Jadi single ni duit tak banyak habis untuk aweks!”

Sukar sebenarnya bila kau dah biasa punya seseorang, tiba-tiba kau hendak hidup sendiri. Tiada teman berborak hal-hal jiwa raga. Tiada orang yang nak ambil kesah perihal diri kau. Tiada orang yang beritahu hari ini kau handsome dengan polo merah kau. Tiada orang akan cakap I LOVE YOU pada kau lagi. Kau akan sunyi sesunyinya. Lumrah manusia perlu teman berteman.

Tak perlulah aku tulis kebaikan hidup single bagi seorang pengkid atau perempuan gay di sini. Kau carilah kebaikan itu di blog lain.

Aku harap Bond bertabah dan aku tahu dia ok-ok aje, tak macam aku masa putus cinta dulu menangis dan meraung. Tak macho sungguh bila aku fikirkan semula. Betulah kata orang, saat sedih dulu itu boleh terubat dengan masa.

Lupa aku hendak cerita. Beberapa minggu lepas aku sempat keluar dengan blogger dalamgobok. Susah betul nak set tarikh dengan dia.

Aktiviti kami simple aje. Aku pergi ambil dia. Bagi dia makan cekodok pisang yang aku masak. Bagi buku yang aku tulis pada dia. Borak. Tengok wayang. Makan KFC. Borak lagi. Hantar dia balik sebelum pukul 7 malam. Aku banyak cakap, dia banyak cakap.

Tanggapan pertama aku tentang dia. Ya Allah, sopan santunnya dia. Dari hujung kepala hingga ke hujung kaki, orang tak akan percayalah dia ini seorang perempuan gay. Aku pulak dah sehabis gaya gay hari itu, kalau orang buta duduk sebelah aku pun boleh tahu yang aku ni gay.

Aku juga harapkan blogger dalamgobok mempunyai masa depan yang cemerlang dalam apa sahaja pilihan yang dia buat di masa akan datang.

Untuk diri aku pula, 2016 ini aku harap yang aku akan lebih berani untuk hadap hal-hal yang aku tak suka dan jangan jadikan itu alasan untuk menyekat kemampuan dan kreativiti aku.



Bonus: Gambar no filter Bond yang dia izinkan untuk siaran.



PS: I LOVE YOU.

Saturday, December 12, 2015

Berani bodoh.

Bila kita cinta, crush atau terlalu suka pada seseorang. Maka banyaklah benda berani bodoh yang akan kita lakukan.

Kata-kata ini bukan merujuk kepada kamu atau orang lain. Tapi pada diriku sendiri.

Aku pernah cerita masa di kolej sebelum bersama Preity, aku crush pada seorang kawan sebaya aku, Rihana. Puas aku mengorat dia ni tapi tak juga dapat.

Alah, Rihana yang kononnya ada iras Neelofa. Masa muda-muda dululah. Aku yakin sekarang dia dah gemuk. Dagu berlapis, macam aku.

Rihana tidaklah terlalu peramah orangnya. Mungkin disebabkan aku selalu melepak dengan dia, maka orang sekeliling anggap dia sangat peramah. Kalau tidak, aku yakin orang akan ingat dia sombong.

Rihana jatuh sakit suatu hari. Entah sakit apa. Kena tahan hospital. Masa di hospital hari-hari aku datang melawat. Aku bawakan apa sahaja yang dia mahu. Aku jadi pendengar setia dia. Jika waktu malam boleh menunggu, memang aku akan jadi jaga sebelah katil dia. Beberapa kali juga aku terfikir untuk menyelinap masuk sesuka hati. Tapi kawalan agak ketat.

Rihana belum sembuh. Keluarga dia pun belum datang melawat. Satu hari ketika aku ke hospital. Rihana tiada. Doktor cakap, Rihana dipindahkan ke hospital besar. Hospital besar pula jauh beribu batu. Aku gelabah. Puas aku tanya jururawat dan doktor apa sebabnya. Jawapannya hanya keluarga sahaja yang berhak tahu.

Hari kedua Rihana di hospital besar. Aku tidak keruan. Makan pun tak berselera. Doa tidak berhenti dipanjatkan. Aku ke sana ke mari bertanyakan jadual waktu melawat hospital besar pada kawan-kawan. Zaman itu kemudahan internet tidak seperti sekarang. Penggunaan telifon bimbit juga kurang.

Dalam turun naik keliling kolej itu, aku terfikirkan sesuatu. Jika Rihana sakit teruk, kami semua kawan-kawan patut melawat dia. Sekurang-kurangnya dia tahu semua orang mahu dia sihat cepat. Semua orang sayangkan dia.

Lalu aku mengetuk bilik pentadbiran. Berjumpa pihak pengurusan dan memberitahu kondisi Rihana, walaupun aku sendiri kurang jelas.

Atas kedegilan, rayuan dan kesungguhan. Pihak pentadbiran memberi kebenaran dan sebuah bas serta pemandu untuk kami pergi melawat Rihana beramai-ramai. Aku minta kebenaran untuk umum di speaker besar kolej pada kawan-kawan dan sesiapa yang mengenali dan mahu melawat Rihana, boleh dapat pelepasan keluar dari pihak kolej. Maka ramailah yang ikut serta. Aku sendiri tidak pasti sama ada mereka ingin memonteng kelas atau betul-betul hendak melawat atau keduanya sekali.

Di hospital, kawan rapat gilir-gilir masuk jumpa Rihana. Ada juga yang tidak masuk. Sebab terlalu ramai. Doktor dan jururawat pun naik hairan sebab ramai sangat yang melawat Rihana. Akhir sekali tiba giliran aku. Tidak sabar rasanya melihat wajah dia. Mahu dia sihat segera.

Sebaik sahaja dia melihat aku. Dia senyum. Dia nampak lebih sihat.

Aku hampiri dia. Belum sempat aku bersuara, dia berbisik pada aku.

"Abang Daud datang tak? Tak nampak pun..." Dia bertanya pada aku. Menyebut nama senior kami yang kononnya suka pada dia.

"Tak. Dia tak datang...Tapi kawan-kawan kita ada. Semua datang." Aku membalas.

"Iya ke...? Tapi nasib baik dia tak datang, sebab tadi Abang Daniel datang dengan famili dari kampung. Kalau bertembung kan susah...bla...bla...bla..." Dia sibuk bercerita, merujuk pada Abang sepupunya yang kononnya juga suka pada dia.

Sepanjang pertemuan itu. Dia terus menerus bercerita tentang Abang Daud. Abang Daniel. Aku dengar dengan separuh hati...

Tidak sempat mencelah sikit pun aku mahu bertanya soal kesihatan dia, jururawat datang memberitahu waktu melawat habis.

Dua hari selepas itu. Rihana keluar dari hospital. Bila aku tanyakan soal kesihatan dia, dia cuma cakap sakitnya misteri. Doktor pun tidak tahu. Tapi kini dia sihat. Aku gembira untuk dia.

Rihana layan aku acuh tak acuh. Aku sedar sendiri.

Lepas itulah aku makin kurang dengan dia. Waktu itu jugalah aku mulai rapat dengan Preity.

Jadi, jika orang muda macam kamu bertanya pada aku, patutlah kamu bertindak berani bodoh demi cinta atau keagungan apa kononnya.

Banyak kali juga aku jawab:

Selagi tindakkan berani bodoh ini tidak memudaratkan diri dengan kesengsaraan maksima. Lakukan sahaja orang muda. Rasakan betapa epik tindakan berani bodoh itu. Nikmati selagi boleh.

PS: Jangan harap aku nak buat benda-benda macam ini lagi dah.

Monday, December 7, 2015

Jemu.

Aku selalu sendiri.

Biar beramai-ramai sekalipun, aku sendiri sahaja.

Bersendiri ini bagus untuk beri diri ruang, tenang.

Banyak masa. Aku senang sendiri.

Bila balik ke kampung dan aku mula borak dengan emak topik berat, mesti dia tertidur. Lawak betul. Mungkin otak emak dah letih nak mendengar masalah dunia. Dia lebih senang mendengar khabar-khabar lucu.

Tapi bila aku cakap pada dia aku nak kahwin. Besar betul mata dia terbuka.

Tak berapa lama dulu, pernah aku tanya emak, kenapa emak hendak sangat aku kahwin? Jawapannya klise. Dia mahu ada yang menjaga aku. Dia mahu aku punya anak-anak yang bersama aku.

Aku selalu menjawab dengan degilnya, aku boleh menjaga diri aku dan anak-anak sedara nanti yang akan menjaga aku jika mereka mahu. Kalau tidak, pandai-pandailah aku ke rumah orang tua.

Sengih sahaja emak memandang aku sambil katanya, “Tak sama Jo…”

Emak cakap berdasarkan pengalamannya. Ada kebenaran dalam kata-kata itu. Siapalah aku untuk menepis kata keramat seorang emak.

Ah. Paranoid.

Entah kenapa, Tuhan menjentik perasaan jemu hidup sendiri pada aku akhir-akhir ini.

Jemu hidup dengan kawan-kawan. Betul-betul jemu, sehingga aku rasa aku perlu sesorang untuk dicintai dan untuk berjuang bersama.

Aku tahu, aku masih kuat bersendiri. Tapi aku juga mahu lebih kuat bersama seseorang.

Aku terfikirkan kisah Nabi Adam. Dia ada segalanya di dalam syurga, tapi masih rasa rindu jiwanya pada seseorang yang belum wujud pun. Hawa.

Kalau ikut aku, aku pun mahu ‘Hawa’. Tapi tak bolehlah. Pelahan aku sekeh kepala sendiri. Mencubit realiti.

Aku tidak punya calon sesuai, sekufu. Itu bahagian yang awalnya. 

Aku memikirkannya sambil tergelak. Macam mana kita tahu seseorang itu dijadikan sebagai pasangan kita. Adakah aku belum jumpanya lagi disebabkan aku sendiri benar-benar belum bersedia atau bagaimana?

Atau sampai bila-bila pun tak ada?

Aku rasa sedikit demi sedikit kekuatan fizikal makin kurang. Semalam, sekejap sahaja aku cuba menari lagu kumpulan Kpop, Sistar. Aku dah semput. Usia akan datang apatah lagi.

Adakah sudah sampai tempoh terdesak itu. Aku gigit jari sendiri.

Angan-angan pasal berdua ini memang sedap.

Aku selalu bayangkan, aku dan dia saling bantu membantu dalam hidup kami. Dari hal seperti basuh pinggan di dapur kecil kami, sehinggalah dia dan aku jadi sukarelawan di rumah anak yatim atau rumah orang-orang tua.

Sambil aku menyanyi lagu Backstreet Boys, I’ll Never Break Your Heart dan dia turut menyambung alunan lagu itu.

ASDFGHJKL…. Aku tulis merapu. Ini dah macam tulis diari yang sepatutnya aku sorok di bawah tilam dan tak patut aku dedahkan kepada umum. Sekali lagi aku mencubit realiti.

PS: Eloklah beribadat dan berbakti kepada masyarakat daripada angan sahaja wahai Jo.

Saturday, December 5, 2015

Ada Kalanya...

Ada tahun yang aku sakit sahaja dari awal hingga penghujung.

Ada tahun yang aku bergelak ketawa sakan setiap hari.

Kebanyakkan tahun aku sibuk.

Dan sibuk adalah perkataan bukan kegemaran yang paling kerap aku gunakan.

Masih betabah? 

YA.

Tolak tepi hal di atas.

Pernah seseorang yang sedang belajar di universiti tempatan bertanya kepada aku.

Bagaimana dia mahu menjalani hidup dia di masa hadapan. Dari segi kewangan. kerjaya, sosial dan sebagainya.

Mak aih! Susahnya soalan.

Terkedu sekejap aku masa itu. 

Otak terus imbas kembali susur masa hidup yang aku habiskan. Membuat aku rasa yang aku bukanlah manusia terbaik untuk ditanya atau menjawab. Tiada rekod pencapaian yang baik.

Lalu aku terfikir. Soalan ini nampak lebih kepada, bolehkah…Atau mampukah dia menghadapi keadaan cabaran persekitaran era kini dan akan datang.

Pernah kamu duduk melepak lalu berbincang hal-hal sebegini dengan rakan? Secara terang nampak macam tak ada. Tapi sebenarnya secara santai kita melakukan ini setiap hari.

Lalu aku menjawab dan bercerita pada dia, ikut pengalaman aku yang sangat-sangat sedikit.

Aku tekankan pada dia soal kesederhanaan. Bersikap positif. Aku contohkan kemungkin orang-orang jenis macammana yang dia akan jumpa. Ceritakan juga pengalaman jatuh bangun Kak Jen.

Jangan putus asa dengan diri sendiri.

Aku juga berikan pada dia beberapa petua yang nampak entah apa-apa tapi penting.

Boleh memberi peringatan, tapi sedar juga yang dia sendirilah bakal menjalani hidup dia.

Mana tahu dia jadi kaya raya. Menjalani hidupnya dengan cara berbeza, jumpa jenis orang yang tak dapat aku gambarkan lansung.

Aku juga seperti dia bertanya pada orang lain.

PS: Hidup ini ada kalanya aneh.

Saturday, November 28, 2015

S & J

S: Apa seorang wanita gay lihat, bila dia melihat wanita yang lain?

J: Dia melihat seorang wanita juga. Cuma dengan bentuk yang lebih indah, cantik, halus, mencabar, lembut...Dan senarai ini berterusan.

Tapi tidaklah semestinya dia hendak teruja 24 jam apabila melihat wanita.

S: Bahaya tak duduk serumah dengan wanita gay?

J: Bahaya kalau wanita gay itu pencuri, pembunuh bersiri dan lain-lain jenayah. Kalau dia bukan itu semua, tak bahaya.

S: Wanita gay tu tak rasa nak buat apa-apa ke bila duduk serumah dengan wanita lain?

J: Kalau soalan ini bermaksud adakah wanita gay ini akan bila-bila masa melakukan jenayah/gangguan seksual pada wanita serumah dengannya. Jawapannya tidak pada masa sekarang dan tidak juga pada masa hadapan.

Wanita gay tidak semestinya tertarik secara seksual dengan semua wanita yang dia tengok.

Dan jika mereka ada tertarik secara seksual sekalipun, ada kemungkinan mereka akan cuba memenangi hati wanita tersebut sebaik mungkin ataupun cuma sekadar menghindari perasaan itu.

S: Tak apa ke kalau seorang wanita berpeluk atau dipeluk wanita gay?

J: Peluk aje kalau dengan jenis yang selesa di peluk. Kalau dia jenis tak suka sentuhan, tak payahlah.

Tak perlu juga nak peluk dia sakan depan girlfriend dia dan lain-lain. Cukup sekadar peluk dan lepas.

Tujuan nak berpeluk itu pun kena ada. Kalau 'saja-saja friendly', pastikan kedua belah pihak tahu itu adalah 'saja-saja friendly'.

Jika peluk tahniah. Pastikan ada ucapan tahniah.

JANGAN PELUK LEPAS TU SENGAJA NAK CENGKAM SANA-SINI. Wanita gay juga ada perasaan tak selesa.

Hal ini boleh apply pada semua spesis.

S: Macam mana nak tahu wanita itu gay atau tidak?

J: Kalau rasa berani nak tanya. Tanya sahaja.

Kalau dia memang jenis terbuka, jawapan itu akan diketahui tanpa bertanya pun.

Contohnya:

Dia terang-terangan ada girlfriend.

Dia terang-terang memikat wanita.

Dia terang-terang PENGKID.

Kalau dia memang tak mahu orang tahu, sampai bila-bila pun orang tak akan tahu walaupun bertanya.

S: Itu sahaja setakat ini. Terima Kasih.

J: Sama-sama.

PS: Jawapan kepada soalan yang tak pernah orang nak tanya aku.

Tuesday, November 10, 2015

Kepada Kak Jen.

Salam Kak Jen,

Kalau kau baca post aku kali ini, kau akan tahu yang kau sudah di tipu hidup-hidup.

Ingat lagi beberapa minggu lepas kita berchatting beberapa kali. 

Tak? Mari aku ingatkan sikit sebanyak.








Maafkan aku Kak Jen, beribu maaf. Sebenarnya aku tak ada pun girlfriend baru. Aku sahaja bergurau dengan kau. Elise yang aku maksudkan di sini adalah Elise Bauman. Pelakon dari Canada.

Itulah...Bila aku ajak kau tengok Web Series Carmilla kau tengok sekejap dan kata tak best. Tak kena dengan jiwa kau kononnya. Maka gurauan berkasih ini aku cuba.

PS: Pergi tengok Carmilla Web Series di Youtube sekarang!

Berdebar

Aku berborak dengan seorang gadis yang pernah aku sukai dan dia juga pernah menyukai aku.

Tapi atas sebab-sebab tertentu kami tidak menjadi kekasih. Tidak akan.

Aku tahu, aku masih rindu suara itu. Ada rasa berdebar.

Suara dan kata-katanya manis dan bersahaja.

Selepas itu aku bergolek guling atas katil macam anak remaja 15 tahun.

Memang mengada.

PS: Hidup singkat. Hargai orang di sekeliling kamu.

Followers