Sunday, March 22, 2015

Dua Kisah

Beberapa minggu lepas, panas di laman sosial tempatan gambar seorang selebriti Malaysia bergambar seksi  di majalah dengan berselimutkan bendera USA.

Pertama kali tengok gambar tu, jujur kepala otak aku terus cakap.

“ Wow, cantiknya dia!”

Tengok lagi. Aku telan air liur dan cakap.

“ Confirmlah kena bash masyarakat lepas ni.”

Beberapa hari sebelum itu, aku terima pemberitahuan. Salah satu gambar di tumblr blog aku telah di reblog sebuah tumblr yang penuh gambar tak senonoh dengan kapsyen provokasi. Padahal gambar di tumblr blog aku itu adalah gambar perempuan muslimah, tutup aurat. Tak boleh jadi!

Tengah-tengah malam itu juga aku terus email pada staff tumblr untuk keluarkan gambar tersebut dari tumblr blog tak senonoh tadi. Tak sanggup aku memikirkan gambar itu akan jadi bahan ‘fap’ lelaki hidung belang seluruh dunia. Sehari lepas itu, staff tumblr balas email aku mengatakan gambar itu telah mereka keluarkan. Terus aku tengok semula tumblr tersebut untuk pastikan hal tersebut. Tumblr itu juga telah di tutup serta-merta.

Bila aku fikirkan semula, dengan kewujudan pesat pelbagai jenis blog/apps untuk orang tengok atau post gambar perempuan/lelaki yang cantik dan kacak, tak kiralah menutup aurat ataupun tidak. Sudah tentu jugalah ada berapa ramai jenis manusia di luar sana yang menjadikan gambar-gambar yang tersebut itu sebagai bahan ‘ fap fap fap’.

Aku yakin, gambar selebriti wanita tersebut telah pun jadi bahan ‘fap’.

Pernah aku nasihat pada anak sedara lelaki aku yang cuba-cuba hendak tengok wanita seksi lama dulu. Nasihat yang bunyinya lebih kurang begini.

“Dalam dunia ni memang ada orang tak jaga maruah dia, tapi kitalah yang kena tolong jaga maruah dia. Kamu jaga maruah kamu. Tak payah nak tengok-tengok sangat… Faham? ”

Panjang lagilah nasihat aku. Dia angguk-angguk. Entah faham entah tidak budak itu.

Aku, Kak Jen dan Abang Ngah diberi kesempatan ke pengembumian kawan baik emak di kampung kami minggu lepas. Hari jumaat perginya, Sabtu pagi dikebumikan. Orang tak ramai di kubur. Jadi dapat kami tengok dengan jelas, anak-anak lelaki angkat arwah emak mereka dan di letak sempurna di liang lahat.

Dari hujung rambut sehingga hujung kaki, di tutup kain kafan putih. Kubur di kambus tanah. Talkin dibaca. Cuaca panas, tapi angin bertiup senang.


Aku dan Kak Jen sama-sama sebak. 
Dan dua kisah di atas saling berkait rapat.

Thursday, March 5, 2015

Lagu Titanic

Malam itu gelap. Nyamuk pulak banyak. Tak cukup kawasan rumah teres, rumah flat pun nyamuk nak berhabitat.

Aku teringat Kak Jen.

“Seronok jugak kalau video call orang tua ni.” Getus hati kecilku.

Aku hubungi Kak Jen untuk video call. Borak punya borak, tiba-tiba wajah Kak Jen berubah menjadi ceria luar biasa.

“ Adik, aku dah tahu main lagu Titanic! Kejap aku ambik gitar.” Kak Jen memberitahu dengan nada suara gembira.

“ Wah, betul ke?” Teruja aku mendengarnya. Berdebar ada, bangga ada, tercabar pun ada. Mesti setiap hari Kak Jen berlatih tutorial di youtube.

Dalam pertengahan tahun lepas, Kak Jen membeli gitar kapok yang telah lama di idamkannya. Banyak kali juga aku buat ayat mematahkan semangat Kak Jen dengan mengatakan beli gitar ni membazir sahaja sebab dia bukannya tahu main dan sering hangat-hangat tahi ayam sahaja. Nampaknya kali ini tekaan aku meleset sama sekali.

Kak Jen muncul kembali penuh dramatik dalam video dengan gitarnya. Dia duduk pegang gitar dengan penuh bergaya sekali. Terkelip-kelip mata aku menanti dengan penuh berdebar.

Satu…Dua…Tiga…

“ Kusangkakan panas berpanjangan…” Kak Jen mula menyanyi-nyanyi sambil menggoreng gitar dengan membabi buta.

“Cis Kak Jen! Blahlah” Jerit aku sambil menggulingkan tubuh beberapa kali.

Kak Jen tak peduli.

Enam ekor nyamuk mati aku tumbuk.


PS: Mana ada lagu tajuk Titanic. Patut aku dah tahu masa tu jugak.

Sunday, February 8, 2015

Tanya Sama Honey

Dua tiga menjak ini banyak pula interaksi antara aku dan Honey.

Bertanya. Mendengar.

Malam itu sedang aku tonton siaran berita. Keluar isu rotan. Lalu aku terkenang cara mak ayah didik aku masa kecil dulu. Lalu terbayang cara adik-beradik aku didik anak mereka masing-masing. Macam-macam fi’il. Ada yang garang ada yang sempoi aje.

Aku juga teringatkan Honey. Entah macam manalah Honey sebagai ibu. Macam mana dia didik anak lelaki dia? Ada ke dia rotan?

Segera aku menaip SMS ringkas.

‘Honey ada rotan Honey Jr tak?’

Lama lepas itu, SMS aku dibalas. Classic Honey, satu rangkap soalan akan dia jawab dengan jawapan yang panjang berjela. Salah satu perkara unik pada dia yang buat aku rasa dia seorang yang sangat memberi.

Balasan SMS Honey.

‘Dalam adik beradik saya, sayalah yang paling tak pernah marah anak. Saya and Mr Honey both tak pernah pukul rotan tarik telinga atau apa-apalah. Marah pun dua tiga kali je. Hehe.

Tapi saya pernah cubit dia dua tiga kali sebab geram sangat, penat sangat. Pernah tepuk pampes dia sekali.

Honey Jr cepat nangis macam ummi dia. Tak boleh kena suara tinggi sikit, mesti dia nangis. Memang everytime saya malas nak layan dia, buat dia nangis, saya mesti hug dia lah, cakap ummi sorry. Bagitau dia apa salah ummi, pastu dia hug ummi, salam ummi.

Tapi dia tahulah, bila ummi atau abah marah dia. Nanti dia mesti depakan tangan nak hug. 

Kalau saya cakap.

"Ummi tak nak kawan Honey Jr lah, don’t talk to me, pergi kat abah."

Nanti dia nangislah. Pastu nanti dia betulkan salah dia. Pastu ummi yang nangis sekali, tepuk-tepuk bahu ummi.

Kelakar kan? Tapi saya selalu bebel kat dia. Sambil kemas toys dia, mulut potpet-potpet. Kalau ada abah dia, dia orang genglah. Sebab dua-dua suka sepahkan rumah, ummi yang kena kemas.

Abah selalu cakap, Honey Jr cucu paling selalu menangis dan paling mudah senyum. Huhu. 
Nanti Aunty Jo jumpa Honey Jr… Dia memang aktif sangat.

By the way. Pasal isu rotan sekarang memang Islam mengharuskan rotan at certain age. Tapi boleh punggung ke bawah je. Tangan, muka semua tak boleh. Dan rotan-rotan sayang je tak boleh menyakitkan. 

Nanti Honey Jr seven years memang nak gantung rotan kat wall macam sahabat-sahabat nabi buat. Tapi parents kena soleh dululah. Baru merotan dan apa jua berlaku dalam keberkatan. Bukan sebab emosi atau kepentingan peribadi. Semua ikut lillahitaala. Ikut nabi.

Islam perfect dah. Semua Allah dah ajar. Macam nama nak kahwin, nak cerai, nak susukan anak, nak didik anak-anak bab-bab ibadah, solat, puasa, haji. Semua dah bagi step by step. Daily life pun Allah dah ajar macam mana nak makan, minum. Nak makan apa. Macam mana nak berak, nak masuk toilet, nak jaga rumah, naik kereta, nak kahwin dengan siapa. Nak belajar apa, nak baca apa, semualah.

Kita manusia, hamba Allah tinggal nak ikut je, buat je apa dia suruh, tinggalkan apa dia tak suka.

Doakan kita orang ya. 

Honey Jr anak yang baik. Sweet sangat saya rasa. Kadang-kadang saya termenangislah. Allah bagi saya anugerah macam Honey Jr walaupun saya selalu lupa kat Allah, banyak dosa.

Allah pun mesti bagi you something precious, sebenarnya Allah bantu untuk kita selalu ingat kat Dia.’

Aku membaca rantaian SMS itu dengan senyuman. Memang panjang betul.

PS: Honey sedang mengandung anak ke-dua. Tahniah!

Thursday, January 8, 2015

Pengkid Pemurah?

Kadang-kala aku rasa bukan orang dari zaman sekarang.

Aku tidak pernah naik kapal terbang.

Aku tidak punya smart phone.

Aku tidak pernah online shopping.

Itu sahajalah.

Mitos mengatakan pengkid pemurah dan pengkid banyak duit. Terutamanya pengkid gemuk.

Aku gemuk. Aku pokai.

Topik kali ini bosan. Ah! Baca ajelah.

Tengah hari itu selepas makan, aku dan Fifi berborak.

Fifi: Jo, dulu masa kau dengan Naruto,  kalau keluar siapa yang bayar?

Jo: 70%, Naruto.

Fifi: Jadi, bagi Jo lelaki patut kena bayarlah kalau keluar dengan perempuan?

Jo: Tak, sepatutnya kongsi. Bayar sama-sama. Dalam kes aku dan Naruto, dia tu selalu trick aku. Tau-tau dia dah bayar awal-awal dah. Tapi oklah kot, sebab kalau nak ke mana-mana pun naik kereta aku. Ada jugalah masa-masa dia suruh isi minyak, tapi aku buat bodoh aje sebab aku tahu dia nak bayar duit minyak aku jugak.

Fifi: Baiknya Naruto.

Jo: Baik sangat sampai menyampah pun ada. Lawak pun ada. Kalaulah dia terkena jenis perempuan ambik kesempatan. Pokailah dia.

Itu bicara soal hubungan heterosexual.

Macam mana kalau perempuan dan perempuan, khususnya pengkid dan kekasih dia. Siapa yang akan bayar kalau keluar bersama?

Mesti ramai yang jawab dah tentu pengkid yang bayar.

Kita ambil kisah Kak Jen masa dia ‘memengkid’ dulu. Kak Jen bukan setakat bayar setiap kali keluar. Malah duit gaji semua sekali dia serah bulat-bulat pada awek dia. Kalau nak belanja atau apa sahaja, baru dia akan mintak. Kalau kau kenal Kak Jen secara peribadi sekarang, kau akan tahu betapa Kak Jen kira duit dia, perbelanjaan dan semua sekali. Silap-silap haribulan kau akan kena pow lagi dengan Kak Jen. Adakah kau jenis pengkid seperti Kak Jen dulu? Atau adakah kau awek si pengkid yang ada akses utama pada semua duit pengkid kau?

Pernah aku borak hal ini dengan Bond. Selalunya dia yang akan bayar kalau keluar dengan awek dia. Awek dia pun ok sahaja, tak adalah nak menghalang. Situasi dia dengan awek sekarang aku tak tahu. Adakah kau jenis Bond?

Ada juga kawan aku seorang yang bergaji besar. Dia nak bayar, tapi pengkid dia berkeras nak bayarkan apa pun. Kalau tak silap aku gaji pengkid dia besar sikit dari dia. Perkara ini buat dia selalu rasa serba salah. Dalam masa yang sama dia tak mahu bertekak. Adakah kau berada dalam situasi ini?

Ada juga cerita yang aku pernah dengar. Pengkid yang hidup dengan duit awek dia. Pakai kereta awek dia. Sewa rumah pun awek bayarkan.  Di belakang kikis lagi duit awek lain berbekalkan wajah yang kacak dan ayat-ayat manis. Tipu sana sini. Jenis penipu ini jarang dijumpai, tapi mereka ada di mana-mana dan mereka berbau sangat wangi.

Masa aku dengan Preity, zaman belajar.  Aku memang senang hati nak bayar kalau tengah ada duit. Dia pun selalu belanja aku. Bayar makanlah. Kebanyakkan masa, kami pakai duit keuntungan bisnes kami kalau nak belanja sakan. Tak pula aku bayar barang yang dia beli, atau dia bayar barang yang aku beli. Bayar sendiri.

Honey. Keluar makan, lepak atau hiburan, aku bayar. Masa itu aku dah kerja, walaupun gaji aku tak banyak mana. Rasanya memang  patut aku yang bayar. Banyak kali juga dia bising pada aku supaya jangan pemurah sangat pada dia. Bila dia bayar aku rasa tak suka sebab dia belajar lagi. Ada masa, mak dia bagi duit pada aku dan bila aku tolak. Dia mesti bisik:

“ Ambik Jo. Mak bagi tu, mak tahu awak selalu bagi saya makan.”

Entahlah, ada kalanya aku sendiri rasa happy sahaja bila membayarkan. Mungkin itulah Naruto rasa masa dengan aku. Rasa macam MACHO bila bayar. Adakah kau jenis ini?

Macam mana pula dengan pengkid yang tinggal serumah dengan pasangan dia dan sama-sama sudah bekerja?  Berkongsikah atau salah seorang sahaja yang tanggung semua? Ada satu pasangan yang aku kenal ini. Seorang cikgu sekolah. Si pengkid pula bekerja swasta. Malah sudah punya anak angkat bersama. Soal kewangan semuanya di kongsi bersama.

Ada ke pasangan yang pengkid urus rumah tangga sepenuh masa, awek pula kerja? Aku belum jumpa lagi yang semacam ini.

Kalau kau memang urus rumah dan pengkid kau kerja, lain sikit caranya lalu pandai-pandailah urus dengan cara terbaik dan tidak bebankan kedua belah pihak.

Jika kau seorang pengkid dan bila baca ini kau lalu rasa awek kau sekarang kaki kikis. Jangan fikir panjang sangat. Nasihat aku, tinggalkanlah dia. Ramai juga pengkid yang jadi mangsa awek macam ini. Awek nak apa sahaja si pengkid sanggup disediakan sehingga tak cukup duit gaji. Awek kau cun macam Emilie Voe Nereng ke yang kau tak sanggup nak lepaskan sangat tu? Hendak teruskan juga? Risiko tanggung sendiri.

Sebagai pasangan, andai kau kerja, dia pun kerja dan di sini kita bercakap soal BERSAMA. Kau dan dia SAMA aje. Jadi eloklah sama-sama membayar. Aku tahu ramai di luar sana pengkid memang jenis baik hati, pemurah tak bertempat, maka janganlah awek-awek mengambil kesempatan.


PS: AMARAN- Istilah ‘memengkid’ hanya boleh digunakan antara pengkid dan pengkid sahaja.


Thursday, January 1, 2015

2015

Selamat tahun baru 2015. Ya kepada kamu.

Tahun 2014 boleh dikatakan antara tahun yang banyak menduga. Bukan aku sahaja, malah semua orang pun. Hebat macam mana pun rancangan kita, lagi hebat rancangan Allah Yang Maha Esa.

Membuka tahun 2015, aku ingin bersyukur atas beberapa perkara :

1-Bersyukur sebab aku tak ada awek.

2-Bersyukur sebab awek yang aku crush tak crush aku semula.

3-Bersyukur dengan famili.

4-Bersyukur housemates aku kuat makan dan straight.

5-Bersyukur di tempat kerja sekarang aku di apit oleh jejaka-jejaka kacak.

Perkara-perkara ini sikit sebanyak buat aku rasa lega.

Banyak perkara lagi yang aku syukurkan. Tapi biarlah antara aku, doaku dan Tuhan.

Aku berharap semoga 2015 ini dapat mematangkan dan menjadikan aku lebih bijak dalam menghadapi apa sahaja cabaran.

Seperti biasa dalam kepala ada banyak projek yang  hendak dilaksanakan. Aku pun tak tahulah apa lagi yang diri aku nak buat ni. Aku kerja sepenuh masa. Aku dah ada satu blog, dua tumblr, dua twitter, satu instagram dan mungkin akan tambah lagi lepas ini. Sibuk tapi tak peduli, tak berhenti.

Nasihat dari aku untuk aku sendiri dan kamu juga tahun baru ini selain lintas jalan jangan lupa pandang kiri kanan ialah sila dengar AZAN, fahami dan hayati.

Dan satu lagi. Jodoh, sila sapa aku tahun ini.


Tuesday, December 23, 2014

Tak Romantiklah

Entah apa mimpi, aku buka saluran TV. Jarang benda ini berlaku. Hanya bila ada perlawanan bola sepak Malaysia atau layan cerita Tamil/Hindustan. Aku memang poyo macam tu.

Drama Arianna Rose sedang diulang tayang lagi. Aku bukan menolak terus drama Arianna Rose ini. Cuma sedikit sakit hati mengenangkan asas ceritanya di mana si mangsa jatuh cinta dengan perogolnya. Itu bikin rosak hampir seluruh mood aku. Sekali lagi, aku memang poyo macam itu.

Seperti yang semua tahu, drama Arianna Rose adalah adaptasi dari novel ‘ The Wedding Breaker’ karya Evelyn Rose. Aku ada sikit sejarah dengan novel ini.

Imbas kembali.

Di sebuah karnival buku, sedang aku berjalan-jalan lalu bertanya secara rawak kepada beberapa pengunjung lain satu soalan yang sama.

“Novel apa ya yang best sekarang?”

Lima dari sepuluh orang menyuruh aku baca ‘ The Wedding Breaker’.

Tiga pula mencadangkan mana-mana karya Ramlee Awang Murshid.

Hampir aku membeli novel ini tetapi dalam poket tinggal duit syiling dan duit makan sahaja.

Imbas kembali tamat.

Baru-baru ini aku berborak dalam kereta dengan Fifi. Housemate merangkap graduan dalam bidang Komunikasi Massa tentang hal di mana, adakah golongan penggiat seni kreatif kekurangan idea. Kenapa nak buat cerita kena rogol, kahwin lalu bercinta. Rogol sepatutnya sesuatu yang mengerikan bagi wanita. Banyak pula muncul karya pasal rogol yang si mangsa akhirnya suka pada perogol.

Fifi tergelak. Katanya bukannya kita boleh nak buat tulis romance macam mat saleh. Gila ke Jo. Kita ni kalau nak romance aje kena lepas kahwin. Lalu dia orang tulis cerita kahwin terpaksa bla…bla…Kena rogol.

“Tapi boleh kan sebenarnya… Tulis cerita romantik macam lain?” Aku mendengus.

“ Reader suka. Laku pulak tu. Alah banyak aje cerita lain yang kau boleh baca kalau kau tak suka cerita ini. ” Fifi gelak lagi. Aku angguk setuju. Pilihan masing-masing.

Balik rumah aku fikir dan fikir. Ada ke aku sendiri pernah buat cerita pasal rogol dalam mana-mana karya aku. Macam tak ada. Tapi… Cis! Oh tidak! Ada rupanya. Aku gelak besar. Hampeh kau Jo! Aku menyumpah diri sendiri. Sedapnya tadi duk kritik karya orang.

Masa itu aku tingkatan tiga tahun 1997. Untuk persembahan akhir tahun di asrama perempuan. Dorm kami cabut undi lalu kena buat drama. Akulah penulis skrip dan pengarah. Masa itu isu bohsia memang panas. Drama yang aku buat adalah dark comedy tentang dua orang budak perempuan liar kaki ponteng sekolah dan suka ikut jantan ke sana ke mari. Akhirnya salah seorang kena rogol.

Aku turut jadi pelakon tambahan, jadi perogol pulak tu. Siap lukis jambang. Siap ada adegan buka tali pinggang seluar. Muhahahaha!

Aku gelak, lalu tepuk-tepuk dahi sendiri. Kenapalah Jo 15 tahun tergamak buat cerita macam itu. Jo…Jo..

Apapun, bagi aku rogol tidak romantik. Kalau nak tulis pasal rogol biarlah bertempat..

PS: Entah kenapa aku rasa karya aku lepas ini ada bab rogol. Cis!


Bonus Gambar: Sedang baca 'The Wedding Breaker' yang dipinjam.

Wednesday, December 17, 2014

Dalam Lift Ada…

Sepatutnya aku letak tajuk di atas, Dalam Lift Ada Buaya. Cuma kadang-kadang tu aku memang tak sanggup.

HAHAHA!

Baiklah.

Projek baru syarikat memaksa aku tidak cuti pada hari orang bercuti. Sesekali aku kena menginap di hotel-hotel taraf tiga bintang di sekitar ibukota. Jadual kerja pula dari pagi sampai ke malam. Mujurlah aku jenis sempoi. Sumbat barang sikit sebanyak. Jalan!

Pagi Ahad itu, aku dan boss hendak daftar keluar dari bilik hotel. Entah macam mana, boss tertinggal kad akses hotel di dalam bilik. Maka dengan penuh jiwa raga gentleman, aku menawarkan diri ke meja penyambut tamu di tingkat bawah untuk mendapatkan bantuan.

Setelah urusan selesai, aku menunggu lift semula untuk naik ke atas. Ramai betul orang. Maklumlah dah hujung tahun, musim cuti. Cemburu betul hati ni. Nasib badan.

Aku masuk dalam lift. Bersandar di dinding sambil tangan sebelah seluk poket. Sampai tingkat dua, lift terbuka. Seorang kakak housekeeping masuk dengan kotak troli barang. Kami berbalas senyum.
Sampai tingkat tiga, lift terbuka lagi. Seorang lagi kakak housekeeping berdiri dengan kotak troli barang juga. 

Mereka saling menyapa.

“ Hey! Kenapa kau tak keluar?” Tanya kakak housekeeping di luar.

“ Ada awek ni. AWEK! Kau jangan masuk, tak muat. Hahaha! Bye!” Kakak housekeeping di dalam cepat-cepat menekan tutup pintu lift.

“ Oh, awek…” Kata aku perlahan sambil tersengih mengangguk. Aku rasa kakak housekeeping ni…

“ Iye AWEKlah kalau sorang. Kalau AWEKS pulak maksudnya ramaiiiii. Hahaha!” Gelak kakak housekeeping itu bila dengar omel kecil aku tadi. Cara dia jawab, gaya dia jawab. Sah dia GAY!

“ Tengah cuti-cuti Malaysia ke?”  Tanya dia lagi.

“ Alangkah bestnya kalau tengah cuti. Saya baru habis meeting kerja malam semalam. Nak checkout. Tapi boss tertinggal access card dalam bilik.” Saje aje aku beramah tamah mamah.

“ Nak balik dah ke? Hmmm… Tak bestlah. Kalau lambat lagi bolehlah berchenta-chenta.” Dia  mengayat. Amboi kak, kemain ayat kau.

“ Yelah… Tak sempat lah nak berchenta-chenta kan. Hahaha! Saya Jo.” Aku membalas pantun, sambil hulur tangan bersalam. Pantas dia menyambut tangan aku. Sambil senyum melebar.

“Saya…” Ding Dong. Bunyi lift terbuka di tingkat lima. Ayat dia tersekat di situ.

“ Bye! Jumpa lagi.” Aku cepat-cepat keluar lift sambil lambai-lambai dan senyum mengada.

Puas hati aku.

Lepas itu aku dan boss gerak balik.

PS: Sila jangan mimpi siang, berangan yang kakak housekeeping ini seCUN  Jeniffer Lopez dalam filem Maid in Manhattan. Fantasi korang aje tu.

Jom layan lagu Alligator dari Tegan & Sara.





Followers