Tuesday, September 16, 2014

Dalam Lagu

Aku suka buat rakaman video. Aku suka rakam apa sahaja. Sama ada sorang-sorang, bersama Kak Jen, adik beradik, anak sedara atau kawan-kawan. Banyak juga video yang dah hilang. Antara rakaman yang aku suka adalah rakaman yang dibuat empat lima tahun lepas. Aku dan Kak Jen battle dance. Hip hop ya. Padahal kami satu apa pun tak tau menari. Kak Jen biasalah dengan move poyo ala-ala Micheal Jackson dia. Antara yang terbaru adalah kami berdua buat persembahan spontan untuk buat emak gelak masa cuti hari raya.

Ok habis cerita itu.

Korang pernah dengar tak Kina Grannis cover lagu The Neighbourhood, Sweater Weather? Pergh! Lagu best. Suara best.

Korang pernah dengar lagu Magic!, Rude? Layan juga lagu ni. Syok memang syok, tapi kalau hari-hari main dekat radio, memang agak berdarah jugak telinga mendengarnya. Dapat pula housemate aku selalu mendendangkan lagu ini sambil memuat turun filem-filem kegemaran kami. Maka sampai satu titik di mana, cukuplah. Aku tak boleh dengar dah lagu ini.

Sedang buat kerja graphic sambil layan gambar di tumblr. Tiba-tiba terbaca satu artikel 28 Gay Girl Covers Of Straight Songs…. Apa ini? Klik dan keluar senarai lagu.

Salah satu lagu Rude oleh Magic! dinyanyikan semula oleh Kina Grannis. Biar betul. Berfantasi agaknya penulis ini. Bila masa pulak Kina Grannis ni gay. Dia ada suami. Mujurlah penulis artikel ada menerangkan dalam artikel yang dia tak dapat menolak untuk menyenaraikan lagu ini. Lalu aku juga tidak dapat menolak perasaan ingin mendengarnya.

Dengar aje lagu ini, dengan suara Kina Grannis yang gemersik. Petikan gitar lembut. PUFF! Aku terasa macam kembali zaman bercinta-cintaan dulu. Aku terasa macam boleh tulis satu cerita fiksyen di mana seorang gadis ingin mengawini gadis yang dicintai tapi ditentang keras oleh keluarga. Mak aih!

Tapi aku tak tulis pun cerita fiksyen tu. Dapat bayangkan dalam kepala sahaja. Belum cukup terer tulis macam penulis blog dalamgobok. Aku asyik gelak sahaja baca cerita dan fanfiction dia. Aku harap andai dia baca post ni dan layan lagu ni dia dapatlah idea apa-apa.


PS: Masa mula-mula kawan dengan Honey dulu aku selalu nyanyi lagu She Will Be Loved. Cuma aku tukar lirik sikit. : b

Beauty queen of only eighteen
She had some trouble with herself
He She was always there to help her
She always belonged to someone else

Jom layan lagu!



Saturday, September 13, 2014

Tiru




Rambut aku kini hampir paras bahu.

Apabila aku mula bekerja di dalam rumah, aku akan tocang lalu siputkannya tinggi-tinggi.

Itu sahaja tips kecantikkan yang aku boleh bagi.

Imbas kembali.

Masa belajar di kolej, aku pernah warnakan rambut. Warna perang…Perang habis. Aku tak tahu apa yang aku fikir masa itu. Pada suatu hari yang normal, sedang aku membeli syampoo aku beli pewarna rambut sekali. Aku pilih pewarna rambut paling gold masa itu.

Setelah membaca manual dalam kotak pewarna dengan teliti. Malam itu, aku sendiri bancuh dan aku sendiri yang sapu dekat rambut. Habis sebotol aku sapu pada keseluruhan rambut pendek aku. Preity pun ada curi-curi sapu sikit pada rambut dia. Adalah segaris. Mengada. Baru aku tahu yang mewarna rambut ini memerlukan masa dan perlu melalui beberapa peringkat yang agak remeh dan melekit.

Pagi itu aku bangun dengan rambut yang perang bersinar. Tengok di cermin, rasa hendak tergelak pun ada. Respon dari Preity, dia suka dan asyik tersengih bila pandang muka aku.

Seminggu selepas itu aku melepak di port biasa, di kerusi dekat tangga hostel di tingkat enam sambil menunggu Preity datang melepak sekali. Aku bawa teropong dan komik. Kolej aku atas bukit di mana pemandangan depannya adalah sawah dan bukit bukau yang indah.

“ Wah Kak Jo, cantik rambut…” Seorang junior lawa yang memang terkenal dengan gaya sassynya menegur aku.

Aku jadi hairan. Terkejut sebab junior femes ini tahu nama aku. Aku biarkan sahaja.

Beberapa minggu itu berlalu dengan projek-projek seni, airmata emosi aku mengalir setiap kali melukis dan merasakan lukisan orang lain lebih hebat dari aku. Maka ada adegan bakar lukisan sendiri kemudian lukis semula dengan lebih baik. Sibuk dengan Preity lagi. Memang hectic.

Hari minggu itu di port yang sama dengan situasi yang sama.

Aku di kerusi sendirian. Kejap-kejap meneropong sawah. Kejap-kejap meneropong bangunan-bangunan kolej lain. Kejap-kejap meneropong orang. Ha!

Junior itu datang menghampiri aku.

“ Hai Kak Jo.” Tegurnya sambil senyum. Dia berdiri sebelah aku yang duduk atas kerusi. Matanya pandang pemandangan luas depan kami.

“ Hai…” Aku balas sambil senyum.

“ Seorang aje ke? Kakak sorang lagi tu mana?” Tanyanya pula. Aku pasti dia maksudkan Preity sebab kami memang selalu lepak berdua di sini.

“ Dia dekat studio, ada projek katanya. Kejap lagi Kak Jo turunlah cari dia.” Aku beritahu.

“ Lepas Kak Jo dye rambut, saya perhatikan…semua orang dah mula dye rambut. Batch saya aje dah beberapa orang yang dye rambut minggu ni.” Dia berkata lagi.

“ Oh…Iye ke? Err…Tak perasan pulak.” Aku tergagap. Cuba menyerap info yang dia beri.

“ Iye Kak Jo, semua tiru Kak Jo. Oklah…Saya kena gerak dulu ni. Bye.” Dia melambai aku. Aku lambai dia semula.

Aku tak tahu nak fikir apa. Lepas itu barulah aku perhatikan rambut budak-budak kolej aku seorang demi seorang. Memang betul kata junior itu. Ramai betul yang baru warnakan rambut. Tidak kira senior, junior dan sama batch dengan aku.

Petang itu pula, salah seorang rakan sebilik aku pun beritahu benda yang sama.

Aku buat kesimpulan, perkara atau benda yang orang suka cepat sahaja orang akan ikut. Cuma aku rasa tak sedap, adakah sebab aku warna rambut orang ikut dan orang lain ikut orang itu dan orang lain ikut yang lain lagi dan lagi.

Lainlah kalau ikut mengaji ke. Bolehlah di banggakan jugak.

Dan itulah kali pertama dan terakhir aku warnakan rambut.


PS : Zaman sekarang ini, apa sahaja benda merepek-repek yang aku TERbuat, aku selalu berdoa.

 “Janganlah benda ni jadi viral.”

Monday, September 8, 2014

Situasi Dia Situasi Aku

Mahu ubah angin.

Aku pindah.

Tidak tinggal serumah dengan Anis lagi.

Sudah mengecat dinding bilik baru dengan warna kelabu.

Warnanya kena pula dengan langsir corak pink yang aku beli di Pasaraya Giant.

Tinggal bertiga, dengan Fifi dan seorang kawan kami Erni. Pernah aku cerita tentang Fifi ini dalam salah satu blog post dulu. Kini Fifi masih satu company dengan aku aku cuma di pejabat lain-lain.

Asalnya aku nak cari bilik di rumah yang aku tak kenal sesiapa pun. Lalu aku google di ibilik dan mudah.com. Macam-macam orang aku jumpa. Dari Ustazah sekolah rendah, janda 19 tahun punya anak seorang, gadis daring berdress pendek merah hingga ke isteri orang yang suaminya kadang kala sahaja pulang ke rumah. Semua dengan wajah ceria mengalu-alukan aku untuk menyewa bersama. Aku pula yang rasa ngeri. Boleh tahan memilih juga aku ini. Kalah mencari calon isteri gayanya. Ha!

Aku mengalah dan menerima pelawaan paling awal dari Fifi yang asalnya aku menyombong sangat tu. Salah seorang rakan penyewa Fifi pindah sebab berkahwin. Jadi ada satu bilik kosong untuk aku. Alhamdullilah. Seronok duduk dengan Fifi dan Erni.

Kadang-kadang ada juga aku terserempak dengan Anis yang membawa kucingnya bersiar-siar. Lalu kami berborak-borak. Dekat sahaja rumah kami ini sebenarnya.

Bahayanya tak bahayanya duduk dengan Fifi ini, apabila dia pulang bekerja selalunya dia akan mencari-cari aku di dalam bilik. 

Ketuk sahaja pintu bilik aku dan dia akan memanggil. 

“ Jo! Jo! Jo! Buat apa tu?”

Adakalanya waktu itu aku sedang high melukis gambar figura wanita dalam keadaan aku hanya memakai underwear. Bagi aku bilik sendiri adalah tempat peribadi di mana tshirt dan bra bukan keperluan asas yang penting lagi. Aku ok aje dengan situasi itu. Aku takut dia sahaja yang pengsan melihat aku.

Satu hari itu sedang aku berbaring atas katil mencari ilham sambil melihat gambar-gambar di tumblr. Fifi menerjah masuk. Pintu bilik memang tidak aku tutup.

“ Jo! Fifi nak tunjuk sesuatu ni…” Katanya sambil selamba menyempil berbaring di sebelah aku. Hampir hendak tergolek jugalah aku ke bawah katil. Maklumlah katil aku katil single. Fifi pulak chubby.

“ Apa? Tunjuklah! Meh sini nak tengok…” Aku bersabar sahaja. Mungkin ada sesuatu yang penting.

“ Dah baca artikel kat Buzzfeed? Ada satu app. Whisper App. Boleh buat confession anonymous. Lepas tu orang lain yang ada app tu boleh baca confession kita. Ni hah contoh dia!” Bersemangat dia tunjuk artikel kat website Buzzfeed.

Aku ambik smartphone dia dan tengok artikel tu. Baca satu-satu…OMG LGBT confession rupanya. Terkedu aku kejap.

“ Jo download la app ni bolehlah nak confess apa-apa nanti” Dia cakap macam itu. Apa dia dah tahu aku ini gay ke? Ini surreal.

“ Hish… Jo nak confess apanya? Engkaulah download app ni, nanti boleh kau confess pasal pakwe yang kau crush gila-gila tu” Kata aku pula, sebab hampir setiap hari dia akan cerita pasal lelaki kacak yang dia suka tu pada aku.

“ Iyelah… Alangkah baiknya kalau si dia tau perasaan ini…” Kata Fifi. Fikirannya nampak melayang-layang. Angau.

Jadi aku yakin dia memang masih tak tahu yang aku ni gay. Kisah Whisper App ni mungkin ada kaitan tentang situasi dia dan lelaki kacak itu sama sekali bukan tentang aku.

Tapi. Iye ke?


PS: Sampai sekarang aku tak download Whisper App tu. Tak kuasa.

Sunday, September 7, 2014

Maaf dan Terima Kasih

Jo dah lama tak menulis dalam Jo Cerita.

Aku pernah berazam untuk menulis dan bercerita lebih banyak. Tapi hanya tinggal kata-kata sahaja. Aku tahu masih ada yang membaca dan menunggu tulisan aku. Maaf buat anda menunggu

Kepada rakan-rakan pembaca yang sudi berborak dalam twitter, email, kongsi masalah kamu semua membuat hidup aku berwarna-warni. Terima Kasih. Kadang kala tak tercapai di akal bila mendengar cerita korang itu.

Dalam kesibukkan ini aku akan cuba curi masa untuk semua.

Teruskan bercerita pada aku.

Dua Pemuda

Raya kedua mak mengajak kami jalan-jalan raya di rumah saudara-mara di kampung-kampung sekitar. Kami pergi bawa dua buah kereta.

Kak Jen macam biasa mesti naik kereta aku. Co pilot konon. Mak dan adik bongsu kami, Jasmin dan dua orang anak sedara kami pun naik kereta aku. Kak Uda aku lakibini serta anak-anak dia naik kereta dia orang.

Bestnya beraya di kampung masa musim buah ini, ada aje rumah yang hidang buah-buahan. Kak Jen makan macam orang yang tak jumpa makanan sepuluh hari. Nonstop. Beberapa kali juga aku terpaksa bagi amaran dan mengingatkan dia peristiwa ngeri raya tahun lepas di mana dia termuntah dan mabuk dalam kereta aku kerana food overdose. Tapi, macam biasa, manalah dia nak dengar nasihat aku ni.

Rumah terakhir yang kami kunjungi, rumah adik arwah ayah, iaitu mak cik kesayangan kami. Sampai malam di situ. Puas juga aku memberi isyarat berdehem pada emak mengingatkan hari makin larut malam. Mak pulak sengaja buat muka blur sambil terus menerus bercerita demi cerita pada kakak-kakak sepupu aku. Cerita-cerita sama yang setiap tahun diulang tayang. Yang aku hairankan makin diulang cerita itu, makin teruja pulak dia orang mendengarnya.

Oleh kerana tidak tahan lagi, aku mengumpulkan seorang demi seorang anak sedara aku. Ada yang sudah terkelepet tidur depan TV. Ada yang sibuk main bunga api. Ada juga yang main kejar-kejar. Setelah siap dikumpulkan, kami bersalam dengan saudara-mara. Aku cepat-cepat beritahu mak yang kami nak balik sekarang. Siapa lambat kena tinggal. Barulah mak terkocoh-kocoh bersalam sambil menyalahkan aku pada kakak-kakak sepupuku mengatakan aku yang sibuk nak balik sangat. Aku sengih ajelah.

Anak sedara semua melompat naik kereta aku. Termasuklah anak-anak Kak Uda. Mak hanya mampu geleng kepala. Mak dan Jasmin terpaksa naik kereta Kak Uda.

Keadaan jalan kampung yang berlubang sana-sini, kecil dan gelap tidak menghalang anak-anak sedara aku di tempat duduk belakang berpesta sakan. Terjerit-jerit menyanyi, berjoget dan bergurau senda. Aku dan Kak Jen sakit hati betul. Memang selalunya kita orang akan menyanyi sakan bersama-sama. Tapi ini dah malam. Budak-budak ni bukannya faham satu apa pun. Aku berdoa banyak kali moga perjalanan kami selamat. Kalau ditegur pulak sekejap aje diamnya. Menambah sakit hati. 

Keadaan gelap diluar dengan kereta yang lain yang berselisih memancar lampu tinggi masing-masing menyilaukan biji mata aku. Dia orang ini tak ada common sense nak low lampu bila berselisih. Mujur kereta kecil aku tak terbabas.

Tiba-tiba Kak Jen menutup radio. Dia mula mengaji. Satu demi satu surah-surah pendek di bacanya. Aku hairan juga. Anak-anak sedara yang berpesta tadi mula ikut mengaji sama.

Bila membaca ayat kursi, Kak Jen menjelaskan bahawa syaitan boleh ikut baca ayat Al-Quran tapi ayat terakhir dalam ayat kursi ini boleh buat syaitan terbakar. Entah betul entah tidak penjelasan Kak Jen.

Perjalanan pun belum lagi sampai-sampai. Terasa amat jauh. Aku sedikit hairan.

Kak Jen mula bercerita, anak-anak sedara di belakang senyap sunyi. Cerita Kak Jen berbunyi begini:

" Di dalam hutan yang tebal, tinggal seorang pemuda. Pemuda itu berpakaian compang camping. Dia tinggal seorang diri...." 

Aku yang dengar ini mula terasa bulu roma naik. Bila aku jeling cermin pandang belakang, anak-anak sedara mula duduk rapat-rapat. Nada suara Kak Jen memang seram.

" Di suatu malam yang gelap. Datang seorang pemuda asing ingin tumpang bermalam di rumah pemuda itu. Pemuda itu mengizinkannya. Malam itu pemuda itu mengaji. Apabila pemuda asing itu mendengar dia mengaji, maka pemuda itu turut mengaji bersama-sama...."

Aku mula terasa lain macam cerita Kak Jen ini.

" Mereka mengaji dan mengaji sepanjang malam. Pemuda itupun membaca ayat kursi. Pemuda asing itu turut membacanya..."

Kak Jen mula mengalunkan ayat kursi dalam nada paling sayu. Boleh menitis air mata kalau dengar.

" Bila baca sampai ayat terakhir maka pemuda asing itupun terBAKAR... Maka persoalannya siapakah pemuda asing itu?".

Masa itu seorang pun tak jawab. Senyap sunyi. Menunggu Kak Jen.

" Siapakah pemuda asing itu?" Soal Kak Jen lagi.

Masih senyap. Lama.

" Boleh tak kalau jawab dalam ejaan jawi?" Tiba-tiba salah seorang anak sedara lelaki aku yang darjah tiga itu bersuara. Punyalah penakut.

" Boleh!" Kata Kak Jen.

" Sim... Ya... Tho.. Alif... Nun" Jawabnya dalam nada tersekat-sekat. Yang lain-lain hanya mampu mengangguk.

" Betul!" Jawab Kak Jen dan kami saling bertukar pandang,menahan senyum.

Sampai sahaja di rumah kampung kami, anak-anak sedara tertib turun dari kereta. Mak Ayah dia orang pun naik hairan.

Aku dan Kak Jen tidur lena malam itu. Sekian.

PS: Sehari lepas itu anak-anak sedara nakal balik. Aku dan Kak Jen masih tak jemu-jemu cuba mendidik mereka dengan cara kami dan dalam masa yang sama mendidik diri kami ini juga.




Tuesday, July 8, 2014

Tiga Suku

Dia hebat. Dia menjengkelkan. Dia kakak aku.

Kesimpulannya, lepak dengan Kak Jen memang terbaik.

Kak Jen adalah insan yang menerima perangai tiga suku aku tanpa mempersoalkannya. Dia bukan sahaja menerima, malah dia akan sama naik. Kemudian kami akan gelak sama-sama.

Beberapa bulan lepas, aku beli earphone berharga RM15. Malangnya, tidak sampai sebulan earphone tersebut telah memberikan telinga aku kejutan elektrik ketika sedang streaming movie ataupun melayan channel youtube kegemaranku.

Bertambang malang lagi, seminggu yang lepas, hayat earphone itu cuma tinggal separuh apabila hanya sebelah sahaja masih baik fungsinya, sebelah lagi tiada bernada.

"Earphone penting wooo..."

Aku dan Kak Jen meronda di beberapa buah medan beli belah kos sederhana untuk mencari barang keperluan raya keluarga kami. Apabila ada orang jual aksesori komputer atau telekomunikasi, aku pasti akan singgah untuk mencari earphone baru. Kebanyakkan pilihan yang ada semuanya jenis kalau sebulan dua di gunakan oleh wanita selasak aku, akan putus talinya. Harganya pula tak padan dengan barang. Bak kata mat saleh, 'overprice'. 

Kak Jen memujuk aku dengan menyuruh aku ambil sahaja earphonenya sebelum aku menerangkan bahawasanya earphone dia juga telah alami nasib yang sama seperti earphone aku. ROSAK.

Kami menaiki lift yang dipenuhi warga kota yang sama sibuk membeli  persiapan raya. Suasana dalam lift, senyap. Semua orang sedang berfikir atau sedang mengelamun agaknya.

" Kita turun tingkat berapa?" Tanya Kak Jen pada aku tiba-tiba.

" G!" balas aku ringkas.

" Bukan LG ke? LG ni apa maksud dia?" Tanya Kak Jen lagi sambil menunjuk butang lift.

" LG ni maksud dia Lower Ground. Bawah tanah. Ada zombie." Aku beritahu bersungguh-sungguh. Kak Jen angguk mengiyakan dengan muka serius. Macam betul sahaja lagak kami.

Kemudian aku bersandar di bahu Kak Jen dan buat bunyi menangis teresak-esak. Memang sengaja. Orang dalam lift mula terpana-pana sesama sendiri.

" Sedih betul...Nak beli earphone pun tak dapat..." Aku teresak di bahu Kak Jen. Kak Jen cuba menahan tawanya.

" Kenapa tu?" Tanya entah siapa di dalam lift, simpati.

" Dia sedih sangat ni sebab nak beli earphone tak dapat." Kak Jen beritahu orang itu sambil menggosok bahu aku, kononya cuba menenangkan.

Aku masih buat bunyi teresak-esak sambil berusaha menahan ketawa. Kak Jen pun sama. Orang yang bertanya mengangguk-angguk. Lepas itu aku angkat muka, berdiri tegak tanpa setitis air mata dan buat muka biasa. Masa itulah gelak Kak Jen pecah.

Orang lain yang berada dalam lift ada yang hendak ketawa. Ada juga yang buat tak tahu sahaja. Rugilah kalau tak ambil itu sebagai bahan gelak.

Selamat berpuasa. 

PS: Akhirnya aku beli earphone baru di Tesco. Warna merah. Puas hati aku. 







Friday, July 4, 2014

Tak Solo Dah.

Lama sangat aku tak jumpa bestfriend aku Bond. Nama aje bestfriend. Kali terakhir lepak adalah tahun lepas. Itulah aku. Sila terima seadanya.

Aku telifon Bond lalu mengaturkan janji temu melepak kami. Kebetulan Bond cuti pula beberapa hari itu. Tengah hari itu aku ambil Bond di flat sewa dia. Bond turun dari tangga. Wajahnya kacak bersinar, TAHNIAH! Aku syak sesuatu, tapi aku biarkan syak aku itu dulu.

" Fuyoo! Kau makin handsomelah pulak!" Kata aku sebaik sahaja Bond masuk duduk dalam kereta. Tangan aku tumbuk lengan dia. Mantap betul.

" Iye ke? Hahaha. Aku laparlah. Kau lapar tak?" Bond sengih-sengih sambil adjust kerusi.

" Lapar wei, aku belum makan dari pagi. Kita nak lepak mana?" Aku hidupkan enjin kereta.

" Sunway nak? The Curve aku dah bosan..." Bond mencadangkan.

" Ok jugak tu...Dekat tak? Aku tak tahu jalan." Viva aku mula bergerak.

" Ikut shortcutlah, dekat aje..." Bond menunjuk arah.

Kami mula berborak-borak.Cerita Bond, dia dah pakai kereta semula sekarang. Banyak jugak maklumat baru yang aku terlepas sepanjang hampir setahun tak jumpa dia.

Cerita punya cerita, syak aku tepat. Tahulah aku Bond tak solo dah. Bonusnya pertemuan kami kali ini, aku akan makan tengah hari dengan girlfriend dia yang bekerja di Sunway Pyramid.

Akhirnya aku bertemu juga dengan Cierra. Gadis melayu berkulit sawo matang tanpa secalit makeup dengan rambut panjang yang ditocang. Dia punyai jawline kemas dan apabila tersenyum, nampak gap teeth. Satu perkataan yang boleh gambarkan wajah dia-eksotik. Fizikalnya lebih tinggi dari aku, rendah daripada Bond. Bukan girly girl. Manalah Bond jumpa stok girlfriend macam ini? Kalau ada lagi, aku pun nak order satu. Hati nakal aku ber-beatboxing lagu pop Britney Spears zaman dulu-dulu.

Kami makan di satu kedai apek jual laksa. Makanan kegemaran aku dan Bond yang menguatkan lagi persahabatan kami masa zaman sekolah menengah dulu. Sekarang ini aku rasa aku dah tak ada makanan kegemaran...mungkin juga sandwich. (itu paling senang dan sedap)

Aku ambik kesempatan bersoal jawab dengan Cierra. Malu-malu juga dia dengan aku apabila soalan-soalan sensitif mengenai mereka berdua aku libas bertubi-tubi. Sambil itu matanya jeling-jeling manja pada Bond yang sengaja membiarkan aku dengan soalan-soalan membuli tersebut. Dari situ,tahulah aku yang kini mereka berdua dah tinggal sekali dan memiliki seekor kucing bersama.

Bila Cierra sambung kerja semula, aku pula jalan bershopping dengan Bond. Jarang aku shopping dengan orang, melainkan Kak Jen atau seorang diri. Dapatlah sepasang spender RENOMA. Lepas itu kami masuk kedai baju BritishIndia. Mak aih! Kalau aku seorang memang tak terjejaklah ke situ. Aku ni kan perasan hiphop ala ASAP Rocky melepak di Harlem.

Sambil Bond pilih-memilih. Dia mengomel. Katanya, Cierra yang selalu teman dan bantu dia beli baju. Dia jadi mati akal sikit. Hendak mintak pendapat aku, si pasar malam hip hoppers ni memang jauh panggang dari pemanggang ajaib.

Malam itu kami bertiga pergi tengok wayang. Dari bahasa tubuh, pandangan mata, gurauan memang jelas keduanya sedang dilamun cinta. Nampak sangat sepadan bersama. "I ship them!" Bak kata mat salleh.

Aku buat kesimpulan sendiri, berdasarkan tiga hal iaitu tinggal bersama, berkongsi kucing dan pilih memilih baju tersebut, di dalam kamus lesbian, mereka berdua adalah di level serius.

PS: Bonus gambar.








Followers