Friday, March 3, 2017

Bukanlah Rahsia.

Assalamualaikum dan salam sejahtera pembaca budiman...

Terasa macam menulis surat pula. SURATan takdir. *gelak.

Bercinta sudah, bergaduh sudah, berusaha untuk membaikinya pun sudah. Tapi segalanya bukan seperti yang kita rancang. Aku dan Bunga berundur diri daripada meneruskan hubungan kami.

Sebab apa clash? Tapi you I punya OTP. No Jo.... Tak akan semudah itu.

Aku tak akan bagi jawapan klise artis, No komen...Tak membantu.

Simple. Hubungan ini, kami tak mampu nak bawa ke hajat kami. Dia tak mampu nak bahagiakan aku dan keluarganya sekaligus. Aku tak mahu lihat dia tidak dihormati keluarga. Kami tak cukup selfish untuk menyakiti semua orang. Jadi kesakitan ini biarlah kami berdua yang menanggungnya.

Aku dan dia jenis orang yang terus terang dan telus. Walaupun kami cuba berusaha menyorok cinta kami dan menafikan. Orang buta pun boleh nampak. Ianya terlalu besar. Kalau kau lihat cara aku senyum dan pandang dia. Kalau kau dengar intonasi suara dan gelaknya bila dengan aku. Kau tahu, betapa kuat rasa itu dan ia tidak diizinkan sama sekali. Ia membahayakan bukan sahaja nyawa kami, malah nyawa orang lain juga. Aku tidak mahu ada yang mati jika kami meneruskannya.

Dunia ini kita kongsi, lalu aku maafkan segala kesengsaraan hati yang aku rasa ini sambil menyelit sampul-sampul doa. Agar mana-mana jiwa yang homophobic itu ditumbuk hingga berdarah. Kamu tak akan menerima fikiran aku. Aku juga tidak mahu menerima fikiran kamu. Duduklah dalam kelompok homophobic. Memaki dan hinalah sepuas hati. Moga jalan kita tidak ketemu.

Aku dan Bunga masih chat. Masih bersopan santun sesama kami. Kami ketepikan ego dan kesedihan. Aku pun tak tahu sama ada ianya bagus atau tidak. Aku punya seorang dua kawan untuk aku borak soal kesedihan ini. Cukuplah.

Dunia ni berputar pantas. Cerita hari esok ada lagi untuk aku tempoh. Ada sedikit sesal, ada sedikit nangis. Langit masih indah dan luas untuk diterokai. Masih banyak lukisan yang perlu aku siapkan. Masih banyak tangan yang perlu aku tarik agar tak jatuh.

PS: Biar bermakna.

Friday, January 27, 2017

Plot Twist

Dipetik:
Robbisrohli sodri, wa yassirli amri,
wah lul uqdatan min lisani, yafqohu qouli.
(Surah Taha: 25-28)
“Wahai Tuhanku, lapangkanlah dadaku, mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku”


Bila aku mula berkata. Orang naik marah.

Orang marah. Aku marah. Semua marah-marah. Lalu aku berdiam. Sehingga ada yang meminta aku berkata kembali.

Kita mahu menyempurnakan keadaan, di mana keadaan tidak boleh disempurnakan. Kerosakkan apakah yang sedang kita lakukan?

Aku minta. Baca dan berfikirlah. Kemarahan itu apinya membakar jika disiram petrol. Tulisan aku ini jika di anggap petrol, maraknya boleh nampak hingga ke negara sebelah. Tapi, jika kau anggap ianya air. Sejuknya boleh kau rasa dalam hati.

Alkisah.

Honey…Honey… Oh! Honey…

Setelah lebih 10 tahun. Terdetik untuk aku tanyakan dia kembali, semasa dia minta putus dahulu adakah di sebabkan dia sudah jatuh cinta dengan Mr Honey itu, ataupun sebab faktor gay ini berdosa, atau kedua-dua faktor?

Jawapan dari dia mengejutkan aku.

Masa masih bercintaan dengan aku, dan sebelum dengan Mr Honey, dia mulai suka dengan lelaki A. Kemudian Mr Honey kemudian lelaki B, kemudian lelaki C. Kemudian pelbagai kisah berlaku. Kami putus. Pelbagai kisah berlaku kembali. Dia kemudian kembali ke Mr Honey lalu mereka berkahwin.

Faktor gay pun memang benar juga. Dia memberitahu, betapa dia lemah menerima sayang dari aku. Asalkan ada yang menyayangi. Biarpun dia tahu dosa-dosanya. Untuk itu dia tak pernah berasa tenang. Dia turut meminta aku bertaubat dan meminta keampunan Allah. Katanya, cinta itu sifatnya bisa datang kembali. Lalu dia pergi meninggalkan aku.

Aku tanyakan pada dia, kenapa aku tak tahu ini semua? Adakah salah aku tidak bertanya? Padahal masa kami berpisah, memang aku bertanya itu ini. Tetapi dia tidak pernah menjawab telus. Tidak juga menipu, cuma ceritanya tidak penuh.

10 tahun lebih aku percayakan sesuatu yang salah. Aku percaya dia tinggalkan aku semata kerana faktor gay dan faktor cinta sucinya untuk Mr Honey.

Ini yang aku mahu gelar privilege. Privilege buat dosa. Asalkan dosa itu dosa yang nampak biasa-biasa seperti dosa bercinta dengan lelaki bukan muhrim. Dosa gay jadi luar biasa. Perlu direjam.

Ah! Itu kata si Syaitan. Siapalah aku untuk menilai dosa. Ampunkan hamba. Hamba cuma insan yang sakit hati.

Aku tidak mahu merosak reputasi dia. Aku tidak mahu berlagak kononnya aku si mangsa. 10 tahun itu adalah kebodohan dan kedegilan aku sendiri. Dia masih sangat-sangat aku hormati. Wanita yang banyak menunjuk dan mengajar aku jadi matang, kuat dan seperti hari ini. Jalan aku telah pun bertembung dengan jalannya. Aku pernah merasa manisnya cinta kami. Jumpa Honey, tiada apa yang aku sesalkan. Malah aku berterima kasih.

Sekarang Honey menjadi seorang pendakwah. Antaranya dakwahnya mengajak kembali golongan LGBT ke jalan benar. Meminta umum supaya jangan berkeras dengan golongan LGBT. Dalam dakwahnya untuk LGBT, semua kemanisan ini cumalah tipu daya. Kata-kata yang membenarkan LGBT adalah tipu daya. Jangan terpedaya dengan tipu daya dan kembalilah ke jalan Allah.

Aku mahu Bunga, aku mahu sentiasa ke jalan Allah jua.

Keduanya tidak boleh berjalan seiringan kah?

Siapa yang benar?

Honey? Ya?
Aku yang hina ini? Ya?


PS: Sedang belajar.

Followers