Friday, January 27, 2017

Plot Twist

Dipetik:
Robbisrohli sodri, wa yassirli amri,
wah lul uqdatan min lisani, yafqohu qouli.
(Surah Taha: 25-28)
“Wahai Tuhanku, lapangkanlah dadaku, mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku”


Bila aku mula berkata. Orang naik marah.

Orang marah. Aku marah. Semua marah-marah. Lalu aku berdiam. Sehingga ada yang meminta aku berkata kembali.

Kita mahu menyempurnakan keadaan, di mana keadaan tidak boleh disempurnakan. Kerosakkan apakah yang sedang kita lakukan?

Aku minta. Baca dan berfikirlah. Kemarahan itu apinya membakar jika disiram petrol. Tulisan aku ini jika di anggap petrol, maraknya boleh nampak hingga ke negara sebelah. Tapi, jika kau anggap ianya air. Sejuknya boleh kau rasa dalam hati.

Alkisah.

Honey…Honey… Oh! Honey…

Setelah lebih 10 tahun. Terdetik untuk aku tanyakan dia kembali, semasa dia minta putus dahulu adakah di sebabkan dia sudah jatuh cinta dengan Mr Honey itu, ataupun sebab faktor gay ini berdosa, atau kedua-dua faktor?

Jawapan dari dia mengejutkan aku.

Masa masih bercintaan dengan aku, dan sebelum dengan Mr Honey, dia mulai suka dengan lelaki A. Kemudian Mr Honey kemudian lelaki B, kemudian lelaki C. Kemudian pelbagai kisah berlaku. Kami putus. Pelbagai kisah berlaku kembali. Dia kemudian kembali ke Mr Honey lalu mereka berkahwin.

Faktor gay pun memang benar juga. Dia memberitahu, betapa dia lemah menerima sayang dari aku. Asalkan ada yang menyayangi. Biarpun dia tahu dosa-dosanya. Untuk itu dia tak pernah berasa tenang. Dia turut meminta aku bertaubat dan meminta keampunan Allah. Katanya, cinta itu sifatnya bisa datang kembali. Lalu dia pergi meninggalkan aku.

Aku tanyakan pada dia, kenapa aku tak tahu ini semua? Adakah salah aku tidak bertanya? Padahal masa kami berpisah, memang aku bertanya itu ini. Tetapi dia tidak pernah menjawab telus. Tidak juga menipu, cuma ceritanya tidak penuh.

10 tahun lebih aku percayakan sesuatu yang salah. Aku percaya dia tinggalkan aku semata kerana faktor gay dan faktor cinta sucinya untuk Mr Honey.

Ini yang aku mahu gelar privilege. Privilege buat dosa. Asalkan dosa itu dosa yang nampak biasa-biasa seperti dosa bercinta dengan lelaki bukan muhrim. Dosa gay jadi luar biasa. Perlu direjam.

Ah! Itu kata si Syaitan. Siapalah aku untuk menilai dosa. Ampunkan hamba. Hamba cuma insan yang sakit hati.

Aku tidak mahu merosak reputasi dia. Aku tidak mahu berlagak kononnya aku si mangsa. 10 tahun itu adalah kebodohan dan kedegilan aku sendiri. Dia masih sangat-sangat aku hormati. Wanita yang banyak menunjuk dan mengajar aku jadi matang, kuat dan seperti hari ini. Jalan aku telah pun bertembung dengan jalannya. Aku pernah merasa manisnya cinta kami. Jumpa Honey, tiada apa yang aku sesalkan. Malah aku berterima kasih.

Sekarang Honey menjadi seorang pendakwah. Antaranya dakwahnya mengajak kembali golongan LGBT ke jalan benar. Meminta umum supaya jangan berkeras dengan golongan LGBT. Dalam dakwahnya untuk LGBT, semua kemanisan ini cumalah tipu daya. Kata-kata yang membenarkan LGBT adalah tipu daya. Jangan terpedaya dengan tipu daya dan kembalilah ke jalan Allah.

Aku mahu Bunga, aku mahu sentiasa ke jalan Allah jua.

Keduanya tidak boleh berjalan seiringan kah?

Siapa yang benar?

Honey? Ya?
Aku yang hina ini? Ya?


PS: Sedang belajar.

2 comments:

  1. i like the idea of "privilege buat dosa". the problem is we focus so much on individual behaviours that doesn't affect other people while we completely close one eye on things that really affect society - like corruption, abuse of power, racism etc. i don't see these so called pendakwah ever addressed issues that matter - balik2 hal tudung, aurat, all sorts of things that women can't do, sex and lgbt. are we so hung up over personal behaviours because we can't see the bigger picture? these pendakwah forget - and this is written in the Quran - everybody bears their own sins. it's one thing to advice when asked, but another when they kept obsessing about our personal lives. if i don't know better i would suspect something is sorely lacking in their life.

    ReplyDelete
  2. Aku mahu Bunga, aku mahu sentiasa ke jalan Allah jua.
    Keduanya tidak boleh berjalan seiringan kah?

    I feel u..How i wish i could have her for my entire life as well as, ke jalan Allah. Kadang, hati memberontak.. kenapa jalan ni salah? ape yang salah? Kadang, hati kata.. salah sumer ni. Aku pun tak tahu camne Jo.. Aku pun dalam situasi ni. Hope kau dapat jawapan..

    ReplyDelete

Followers