Wednesday, February 27, 2013

Kawan dan Baby

Cerita ini dah lapuk.

Korang ingat tak Ai Lin? Alah... Aku pernah cerita pasal Ai Lin ni dulu. Lama dah.

Cuti raya cina baru-baru ini rumah aku dikunjungi oleh Ai Lin. Dia baru sahaja dapat anak. Iya betul, dia dah kahwin dengan boyfriend dia tu. Setelah sesat hampir sejam setengah, berjaya juga dia cari rumah aku di Bandar P.

Punyalah payah nak curi masa aku sampai dia sendiri yang terpaksa bawa baby dia datang jumpa aku sebab aku tak pergi melawat dia masa bersalin. Aku memang kejam macam itu. Salahkan aku.

Dia dapat anak lelaki, dan secara rasminya Ai Lin memaksa aku menjadi IBU kepada anak dia. Katanya, anak dia perlu memanggil aku IBU, dia pula MAMA. Baiklah Ai Lin. Ikut sukalah. Budak itu pun belum pandai cakap lagi. Aduh.

Lama juga Ai Lin melepak di rumah, siap masak-masak. Sibuk nak suruh aku rasa masakan dia. Boleh tahan sedapnya si Ai Lin ni masak Ayam Masak Pedas. Dia layan aku makan. Bestnya ada orang layan makan. Baby elok aje tidur bergolek atas toto.

Beberapa kali Ai Lin menegaskan kepada aku bahawa suami dia tak kisah kalau dia nak bawa anak keluar berjalan lama-lama, apabila aku asyik bertanya pada dia bila nak balik. Katanya suami dia lagi tak kisah kalau melepak dengan aku. Sedangkan suami dia pun aku tak kenal sangat. Pernah jumpa sekali masa dia orang kahwin dulu tu aje. Sempat juga Ai Lin bergurau mengajak aku bermadu dengan dia. Ini kali ketiga orang cakap macam itu. Pertama, ex-gf aku, si Preity. Honey pun pernah sebut-sebut hal ini. Berani betul ya.

Aku mandikan baby, sikit kekok. Pasal tak pernah mandikan baby dalam bilik air aku ni. Sambil tu Ai Lin sandar kat pintu perhati aku sambil menghisap rokok sampoerna kotak hijau. Lalu aku membebel suruh dia berhenti. Kalau tak demi diri, demi anak. Ai Lin cakap, dia menyesal belajar merokok lama dulu, tapi dia dah kurang hisap. Lepas hulur anak pada Ai Lin aku pulak try sedut sepam. Mak aih... Berkunang-kunang rasanya mata dan kepala. Memang tak boleh. Ai Lin ketawakan aku berdekah-dekah.

Ai Lin bising sebab aku jarang contact dia. Aku biasalah, buat alasan biasa. Sibuk. Sebenarnya memang aku jenis yang malas nak lepak dengan kawan-kawan. Bond tu sendiri aku jarang jumpa. Jarang SMS. Jarang nak telifon tanya khabar. Hanya yang berjiwa kental sahaja akan kawan dengan aku lama.

Ai Lin balik malam itu, setelah tidak berjaya mengajak aku join reunion batch dia. Reunion batch aku pun aku tak pergi.

Seminggu dua lepas itu ada panggilan tak dikenali ke telifon aku. Cis Ai Lin dah 'jual' nombor aku pada beberapa ex-junior aku. Memang aku dah jangka.

Maaf kalau ada yang aku jarang borak, jarang dapat cerita. Hakikatnya aku memang sibuk.

11 comments:

  1. just nak tanya...jo ini kawan yang jenis yang harus disapa dulu ke atau selalu sapa kawan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sibok je lah ko ni.....

      Delete
    2. wei, ko gf jo ke ckp gitu?

      Delete
  2. Jo ni peramah budaknya. Dia bukan sahaja jenis sapa kawan, jiran semua dia sapa, termasuklah jiran negro atas flat dia. Cuma dia malas nak melepak borak-borak dan layan kawan kalau dia banyak kerja.

    ReplyDelete
  3. Hi Jo..
    Like hearing about you.
    Terus bercerita yer.

    ReplyDelete
  4. lmbt tggu cite jo kali ni..tup tap dah ada new post ades...xsmpat aku jadi pengomen pertama :D

    ReplyDelete
  5. Pekena milo jom
    Hubungi
    0adbb0cggd

    ReplyDelete
  6. Jo bz ke?? Lambatnya post entry baru skg ni.

    ReplyDelete
  7. bro jo..aku da hbs bc smua story bro ni.haha.lps ni komen smua post.hahaha!

    ReplyDelete
  8. bro jo..aku da hbs bc smua story bro ni.haha.lps ni komen smua post.hahaha!

    ReplyDelete

Followers