Tuesday, February 5, 2013

Tentang PDA


PDA atau nama panjangnya Public Displays Affection


Menurut Urban Dictonary PDA adalah :

Public Displays Affection, can been seen in the form of kissing, touching, groping, licking, nuzling, cuddling, crossing hand into each other's opposite back pocket, etc. Usually spotted among new couples, frisky teenagers, and ocassionally the "young at heart".

Bila jalan-jalan di mall atau mana-mana sahaja tempat terbuka, kita akan dapat menyaksikan PDA. Tidak kiralah pasangan itu suami isteri, perempuan/lelaki atau sebagainya.

Pengkid dan pasangannya hari ini memang ramai yang tak segan silu nak menunjukan PDA memasing. Ramai juga yang tidak. Sila angkat tangan kalau korang pernah nampak atau terserempak dengan aksi PDA ini. Setiap kali aku nampak PDA di mana- mana, segera aku perhatikan reaksi orang sekeliling. Muka masing-masing nampak meluat dengan PDA. Aku pun turut meluat. Tapi aku tahu, ini bukan satu halangan untuk pasangan itu meneruskan PDA mereka. Pasangan ini memang tahap hati kering. Rasa nak baling dengan kaktus aje.

Kalau aku keluar dengan emak, Kak Jen atau mana-mana adik-beradik perempuan aku, termasuklah anak-anak saudara aku yang perempuan, kami akan berpegangan tangan. Penuh manja dan mesra. Macam dah jadi benda wajib untuk pegang lengan aku atau aku pegang lengan dia orang. Lagipun aku jenis jalan laju. Bila tangan aku dipegang, aku akan jalan sekata dengan orang tersebut. Aku tahu, kadang kala orang boleh salah anggap. Malah ada yang sengaja menjengilkan mata, buat isyarat meluat. Aku cool aje. Pasal familikan. 

Kalau keluar dengan adik lelaki aku si Jaha tu atau bestfriend aku si Bond, aku suka aje nak pegang lengan, tapi diorang pulak yang tak nak.

Dalam meluat melihat pasangan PDA, sebenarnya aku ingin buat pengakuan.

Aku + Honey = PDA habis-habisan.

Masa aku dengan Honey masih hangat bercinta enam atau tujuh tahun lepas, kami jenis PDA. Jenis hati kering. Jenis redah aje apa-apa. Ya betul. Honey yang pakai tudung tu, yang lebih tinggi dari aku. Dia selamba aje kalau nak pegang tangan atau peluk pinggang aku depan orang. Dalam bas kami akan duduk dekat-dekat. Dalam LRT tak usah cakaplah, mesti kena rapat-rapat dalam sesesak tu. LRT dulu lagi sesak dari LRT sekarang. Bayangkan..

Kadang-kala aku perasan Honey sengaja memeluk aku erat apabila ada mata-mata lelaki yang memandang kami. Berani betul Honey.

Ada sekali tu kami makan ramai-ramai. Kak Jen pun ada masa tu. Honey pegang tangan aku, dia tak nak lepas. Jadi aku makan guna tangan kiri. Kak Jen naik hairan, lalu menegur kenapa aku makan pakai tangan kiri. Makin kuat pulak Honey pegang tangan aku. Kak Jen jeling bawah, tengok aku dan Honey duk pegang tangan. Habis dikecohkan satu meja. Aku dah blushing. Honey pula selamba badak aje. Jangan harap dia nak lepaskan tangan aku.

Masa aku hantar dia ke kampus matrikulasi. Aku secara rasminya minta dia jadi steady girlfriend aku. Dia tak beri jawapan. Lepas tu aku kena balik naik bas. Dia hantar aku kat bas station. Aku dah naik bas. Bas tu dah nak jalan dah. Dia tahan bas tu berhenti. Aku pun pelik, ada barang dia tertinggal dekat aku ke? Semua perhati dia masuk bas dan jalan lenggang-lenggok menghampiri aku di seat belakang. Dia cium dahi aku lama-lama. Lepas tu dia cakap,

“Ya, saya setuju.”

Tak sempat aku nak kata apa-apa, Honey turun dari bas. Semua mata dalam bas pandang aku. Aku senyum senget. Tak tahu nak respon apa. Abang bas hanya mampu menggeleng kepala. Mujur tak ada orang kat sebelah seat aku. Kalau tidak confirm kena perli.

Pernah masa dia nak balik kampus, sengaja dia cium aku depan rakan-rakan sekerja. Aku agak terkejut dengan tindakan berani mati itu. Melopong semua rakan sekerja aku terutamanya yang lelaki, aku pun melopong sekali. Mungkin dia nak bagi amaran kat semua orang yang aku ni dia yang punya.

Ada sekali tu masa kami jalan pegang tangan dekat area pasar seni, ada mamat yang jalan bertentangan suwit-suwit kami berdua. Sambil tu dia gelak sakan dengan kawan-kawan dia. Memang obviouslah dia perli dan gelakkan aku dan Honey. Aku panas hati. Berselisih sahaja aku dengan kumpulan mamat tu, aku sempat menghayun siku sekuat hati tepat ke perut mamat tu. Cepat-cepat aku tarik tangan Honey, lari. Aku tengok mamat tu dah tunduk-tunduk senak, tangan dia tunjuk ke arah aku. Kawan-kawan dia hanya terkedu. Itu tindakan spontan, aku pun tak sangka aku buat macam tu.

Pasangan yang PDA ni biasanya tak sedar orang meluat.

Orang pula tak tegur. Ramai orang tak tahu nak tegur macam mana. Orang yang malas nak tegur dan orang yang tak peduli lagilah ramai. Kalau aku nampak orang PDA, respon pertama aku selalunya “Wow!”

Sekiranya Jo 30an boleh nasihat Jo 20an, pasti akan suruh kurangkan PDA yang over-over tu. Sikit-sikit tak apa. Sekian.


PS: Kak Jen lagi teruk.

8 comments:

  1. LOL!

    im guilty too lah. but i think holding hands is fine. but kissing in public, that's prolly a bit too much.

    ReplyDelete
  2. Ape lak cte kak jen? Haha

    ReplyDelete
  3. Aha! ^^ Penk i selalu PDA though dia takdelah over sampai kiss-kiss cmtu. ;) PDA setakat jalan pimpin tangan, mulut dia comot time tengah makan, kita tolong lapkan boleh diterima akal lah. Tapi kalau dah comolot dalam bas rapid yang penuh sesak, main raba-raba, cuit-cuit bahagian tak patut kat tempat terang tak payah suluh, lagi-lagi depan pak cik & mak cik bawak anak-anak jejalan, tu memang tak boleh blah!

    ReplyDelete
  4. LOL...^^
    I love holding hand with her, rasa sangat selesa.

    ReplyDelete
  5. Wow.kerongsang sebutir mutiara

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. Anon sape? nak share kat mana? ambik2..

      Delete

Followers