Sunday, January 20, 2013

Pengkid dan Rambut


Kebanyakkan pengkid yang sedang meningkat remaja amat mementingkan rambut. Rambut macam identiti pengkid. Rambut cute. Maka pengkid tu cute. Itulah yang aku fikir masa aku tengah meningkat remaja dulu. Sekarang ini aku akan nampak pengkid tu automatik cute kalau :

1.Awek dia cute.

2.Dia pakai kereta besar.

Ini bermakna aku tak cute pasal dua-dua di atas pun aku tak ada.

Cerita kali ini bukan pasal cute, tapi pasal lain.

Dari kecik dulu aku jenis yang tidur bersepah-sepah. Aku boleh tidur dekat mana saja. Tak kiralah bilik satu, bilik dua, dengan Kak Jen, sebelah adik perempuan/lelaki, kat sofa. Mana saja. Termasuk atas pokok dan atas bumbung rumah.

Masa sekolah asrama apatah lagi. Semua katil dekat asrama aku dah pernah tidur. Termasuk bilik warden dan stor dewan makan.

Semasa aku kerja di restoren, aku masih mengekalkan tabiat itu. Hostel restoren yang aku duduki itu ada beberapa bilik. Bila aku tak lena tidur di bilik aku maka aku akan merayap ke bilik orang lain dan main tidur aje kat sebelah sesiapa. Biasanya orang akan bagi aku ruang bila aku datang tengah-tengah malam dengan bantal dan muka kesian.

Bila aku bosan juga aku akan tidur dengan Kak Jen. Biasalah… Dia mesti suka sebab tangan dan kaki dia boleh naik atas badan aku.

Satu hari sedang aku melepak dengan Kak Jen, aku beritahu dia kepala aku makin gatal. Rupanya dia pun mengalami nasib yang sama. Kepala dia pun makin gatal. Check punya check, sah! Kami berdua dijangkiti KUTU. Kak Jen salahkan aku tidur bersepah. Bayangkan… Rambut kami pendek, tapi ada kutu.

Kalau dekat sekolah asrama dulu, masa aku dijangkiti kutu. Aku sembur rambut aku dengan penyembur nyamuk RIDSECT. Satu botol habis. Banyak aje pilihan lain seperti letak ubat kutu masa tu, tapi biasalah sebagai remaja aku memang suka bereksperimentasi. Akibatnya aku sakit tekak selama sebulan.

Aku dan Kak Jen mula  mencari jalan penyelesaian untuk masalah kami. Kami setuju untuk membeli sikat kutu.

Area tempat kerja aku itu adalah kawasan yang agak eksklusif. Kedai runcit tak ada jual sikat kutu. Hanya kondom pelbagai jenama dan perisa senang didapati. Orang ramai lebih memerlukan kondom sebab HIV/penyakit kelamin lebih senang dijangkiti daripada kutu.

Bila aku dan Kak Jen pergi membeli barang di Jalan Masjid India. Kami singgah di sebuah kedai barangan wanita milik peniaga India. Aku dan Kak Jen berpusing seluruh ruang kedai. Sebijik sikat kutu pun kami tak jumpa. Mustahil. Kami ambil keputusan untuk bertanya terus kepada pemilik kedai.

Aku dan Kak Jen saling tolak menolak. Kak Jen suruh aku tanya. Aku suruh Kak Jen tanya. Maklumlah, kami kan stylo masa tu, gaya rambut GQ, baju berkolar dengan kolar dinaikan dan seluar pendek baggy memasing. Kasut bersinar-sinar. Macam rapper 90an. Gaya yang amat-amat tak sesuai untuk beli sikat kutu.

Seperti biasa, adik mesti kalah dengan kakak, akhirnya aku yang kena pergi tanya. Kurang asam punya Kak Jen. Dia berdiri sedikit jauh daripada aku. Aku terpaksa menghadapi ini seorang diri.

Aku menghampiri pemilik kedai di kaunter. Dia berbahasa Melayu dengan telo India.

Jo : Uncle… Itu sikat ada jual ke? (masa ni tekak aku tak terkeluar perkataan kutu, tak sanggup)

Uncle : Adik, apa sikat you mahu. Sikat rambut kan?

Jo : Ala, itu sikat… Sikat yang rapat-rapat tu. Sikat rapat… Sikat KERAP. ( Aku cakap sambil tunjuk gaya sikat rambut)

Uncle : Ohhh… Itu KUTU punya? (Uncle itu cakap kuat-kuat sebab excited dapat jawapan agaknya. pelanggan lain dalam kedai semua pandang aku, Kak Jen ketawa mengekek kat belakang)

Jo : Ya Uncle…

Uncle : Cakaplah itu kutu punya kan senang. Ada, sini semua sikat ada.

Uncle tu keluarkan beberapa jenis sikat kutu. Ada yang buluh,kayu dan plastik. Aku ambik satu, bayar cepat-cepat dan keluar dari kedai. Malu betul, pakaian punyalah gangster, lepas tu beli sikat kutu.

Balik itu kami terus jalankan operasi menyikat kutu. Kak Jen sikat rambut aku, aku sikat rambut Kak Jen. Aku tidak mahu lagi tidur bersepah.

Sampai sekarang bila aku teringat hal ni kami memang gelak sakan.

Sebab, kutu berjangkit, ketawa pun berjangkit.

10 comments:

  1. lawak ....hahahahaha!!!!!

    Sj

    ReplyDelete
  2. hahahahaha ini meme kelakar lar bro!! buat aku gelak sorg2 memalam buta ney... tak sia2 aku blogwalking singgah sini...

    ReplyDelete
  3. tak de cerita baru ke jo....?

    ReplyDelete
  4. hahaha , lawak sey

    ReplyDelete
  5. sbgai penk ni,aku pn mmentingkn rambut aku.hahaha..rambut la sgala2 ny bg aku..

    ReplyDelete

Followers