Sunday, January 6, 2013

Motivasi untuk orang Angkuh

Aku cuba untuk tidak menulis pasal kecewa.

Masa sekolah, aku pun tak pasti ada berapa billion kali kem motivasi yang aku pergi atau join. Sama ada di paksa ataupun atas kehendak sendiri. (Kebanyakkannya dipaksa)

Kali pertama pergi kem motivasi memang excited. Balik kem semangat berkobar-kobar. Tak lama lepas tu kena pulak pergi kem motivasi lagi. Kena dengar talk. Lama-lama, aku dah boleh baca apa yang hendak disampaikan. Kadang kala game/task yang di beri dah tak suprise lagi sebab aku dah buat di kem sebelumnya. Kem motivasi jadi sangat membosankan. Aku tak ada motivasi nak pergi kem motivasi.

Satu hari seorang cikgu tuisyen yang sangat baik, bijak mengajar, dihormati dan disayangi oleh semua orang memberi tahu dia akan anjurkan motivasi percuma untuk kami. Di akhir kelas seperti biasa dia bertanya.

" Ada apa-apa soalan?"

Maka pantas aku angkat tangan.

" Cikgu, saya rasa saya tak perlukan motivasi lagi, saya dah cukup termotivasi. Saya dah cukup positif. Sekarang ini kita perlu bertindak dan lakukan sahaja."

Aku tahu itu bukan soalan. Satu kelas pandang aku, geram agaknya dengan aku sebab ada sahaja benda baru yang aku nak cakap. Atau mungkin bersyukur sebab aku cakap benda yang sama ada dalam  kepala otak dia orang. Atau ada yang tak pernah terfikir apa-apa. Terima dan terima sahaja. Mana aku tahu.

" Saya tak tahu apa yang buat awak kata macam itu. Tapi satu hari nanti awak akan perlukan motivasi. Bukan hari ini. Saya tahu awak sangat positif. Bagus."

Lepas itu setiap hari aku fikir betul ke apa yang aku cakap. Angkuhnya aku. Menyesal pun ada. Patutnya aku diam sahaja. Tak perlu nak bagi pendapat itu. Tapi kalau aku tak cakap, mesti geram sebab kena pendam. Tapi bukan salah juga kata-kata aku. Patutnya para pemberi motivasi kena fikir cara yang lagi bagus untuk bagi motivasi, asyik benda yang sama aje. Asyik lawak yang sama aje. Sampai rasa dah tawar.

Aku teruskan hidup. Menangis, gembira atau apa sahaja yang datang aku cuba positif. Betul cakap cikgu, aku perlu motivasi. Setiap hari. Mungkin dengan cara berbeza. Mungkin dengan cara hanya melihat jiran sebelah rumah mengecat rumah dia aku rasa termotivasi. Mungkin dengan cara aku lihat orang lain tidur dari pagi sampai petang aku rasa termotivasi.

Tapi bukan semua orang macam aku. Setiap orang itu nilai dia lain-lain. Aku pandang jiran cat rumah, aku rasa dia rajin, bagus dan rumah dia cantik. Orang lain pandang mungkin rasa jiran itu nak menunjuk-nunjuk.

Nilai setiap orang sangat lain.

Memetik peristiwa di office. Antara aku dan member-member office.

Julie : Jo, ada strawberi dalam peti ais.

Jo : Wah, sedapnya. Aku ambik satu. TQ. Kena cuci dulu ke ni? (buka peti ais ambik satu)

Julie : Kena cuci dululah. Ada serbuk tanah.

Jo : Wah sedapnya, sekali telan aje. ( basuh strawberi dan terus makan sekaligus )

Julie : Jo! Kau makan daun dia sekali ke?

Jo : Boleh makan daun dia sekali ke? Rugilah aku sebab daun dia aku dah buang.

Julie : Rugilah kau... ( Julie jawab sambil gelak sebab dia faham aku berlawak, aku pun gelak sebab aku tahu Julie berlawak)

Haikal : Eh, daun dia kan tak boleh makan?

Nina : Sebab itu Jo tak makan.

Sekian terima kasih.







4 comments:

  1. Haha...terbaek jo

    ReplyDelete
  2. Cerita ini memotivasikan saya..supaya lebih bermotivasi.Chayo2!!!!^^

    ReplyDelete
  3. hahahah tergelak bace part strawberry...
    kisah yg menarik..:)

    ReplyDelete

Followers